Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Sulit dipercaya”: Thomas Dahl menemukan kebahagiaan di Indonesia

“Tidak bisa dipercaya”
Thomas Dahl menemukan kebahagiaan di Indonesia

Mantan pelatih Bundesliga itu bermain untuk Kejuaraan Sepak Bola Indonesia bersama Persija Jakarta. Tapi bayangan gelap telah lama membayangi musim ini, menempati mantan pesepakbola kelas dunia itu. Sebaliknya, pria berusia 56 tahun itu telah mengatur dirinya sendiri di rumah barunya.

Thomas Dahl tampak lebih santai dari sebelumnya, yang mungkin disebabkan oleh keadaan eksternal. “Tidak ada gunanya marah karena tidak ada pilihan lain,” kata mantan pelatih Bundesliga itu, “dengan semua moped dan semacamnya.” Di Indonesia, di mana klub ibu kota Persija memperebutkan gelar bersama tim sepak bola divisi satu Jakarta, jalanan sering macet dan jarak tempuh yang jauh. Pria berusia 56 tahun itu membutuhkan waktu satu setengah jam untuk berkendara dari apartemennya di selatan Jakarta yang mewah ke tempat latihan klub. Ini adalah kehidupan sehari-hari. Toy time di Indonesia ditandai dengan keadaan darurat. “Banyak hal yang terjadi selama tujuh bulan saya berada di sini yang tidak dialami orang lain sepanjang hidup mereka,” kata pelatih Persija itu.

Tragedi arena itu berdampak pada Dahl setelah bentrokan antara dua rival liga Oktober lalu yang menewaskan 135 orang. “Semua yang bisa salah memang salah. Pada akhirnya ada tragedi terburuk kedua dalam sepak bola,” katanya. “Semua orang di Indonesia sangat terkejut.” Bencana berikutnya disusul gempa bumi di bulan November yang menewaskan lebih dari 300 orang. Berita Desember: Ledakan tambang batubara, letusan gunung berapi, banjir, serangan bom.

Seorang globetrotter di musim hujan

Bagaimana seharusnya seorang pelatih mempersiapkan timnya untuk pertandingan sepak bola ketika keadaan darurat menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari? “Ini bukan cara kami memandangnya di Jerman karena begitu banyak hal yang sering terjadi di sini,” kata Dahl. “Di sini hari berguncang. Hidup selalu berjalan. Sama setelah kecelakaan pesawat, sama setelah tragedi seperti ini.” Dahl terkesan dengan sebelasnya dalam satu musim, pengalamannya yang paling intens di luar permainan – meskipun dia telah melihat dan mengalami banyak hal di negara lain.

Lahir di Mecklenburg, dia memiliki kontrak kepelatihan di Italia (Lazio Roma, AS Bari), Turki (Genseler Birligi Ankara), Arab Saudi (Al-Hilal), Hongaria (Ferencvaros Budapest) dan Siprus (Apol Nicosia). . Dan sering terjadi kebakaran di Hannover 96, Hamburger SV atau Borussia Dortmund, seperti yang disaksikan oleh pidato kemarahan Dahl di BVB (“Saya tertawa terbahak-bahak”).

Jadi sekarang Indonesia – dunia (sepak bola) yang sama sekali berbeda. “Lapangannya terendam air dan kami harus menunggu selama satu setengah jam,” kata Dahl, misalnya, tentang pertandingan melawan PSS Slayman pada Malam Natal. Wasit menghentikan permainan di tengah saat hujan turun seperti musim hujan. “Saya tidak pernah mengalami hal seperti ini,” kata Dahl, “Itu tidak berfungsi lagi, bola tidak berjalan, tidak ada peluang.”

Setidaknya pelatih berhasil kembali ke Jakarta tepat waktu dengan penerbangan sewaan, sebentar ke apartemen dan kemudian ke bandara, di mana dia terbang melalui Doha ke keluarganya di Budapest. “Saya senang itu berhasil – terkadang permainan diubah dalam waktu singkat.” Tidak kali ini. Dahl dapat menghabiskan Natal dan Malam Tahun Baru di rumah bersama istri dan putrinya yang berusia satu tahun.

Damai setelah bencana

Sang pelatih sudah kembali ke Jakarta sejak 2 Januari lalu. Dahl telah lama mengesampingkan retret ke Indonesia – meskipun bayangan gelap menggantung sepanjang musim. Itu “sangat buruk” baginya, kata Dahl. Pada 1 Oktober, kepanikan massal terjadi di stadion Kanjuruhan di provinsi Jawa Timur setelah pertandingan antara Arema Malang dan Persebaya Surabaya. Fans menyerbu lapangan dan melemparkan gas air mata dan kekerasan pada mereka. Ribuan berusaha mencapai evakuasi darurat, dan 135 tidak selamat. “Kami seharusnya bermain sepak bola hari itu – terima kasih Tuhan atas pembatalan itu,” kenang Dahl. “Para pemain juga sangat kecewa.”

Melanjutkan? Tidak pada awalnya. Dahl memberi timnya, termasuk mantan Rostocker Hanno Behrens, sembilan hari libur sejak kecelakaan itu. Turun, matikan, dan pilah pikiran Anda. Pertandingan persahabatan berlanjut saat liga mengambil jeda dua bulan setelah bencana stadion. Operasi hanya berlanjut hingga awal Desember, “dari satu momen ke momen berikutnya,” lapor Dahl — dan dengan rencana yang sulit untuk menebus game yang dibatalkan.

Derby terkenal seperti HSV melawan Werder

Menjelang Natal, tim Dahl harus melakukannya enam kali – secara tertutup. Ini juga akibat kecelakaan. “Kami tidak bermain selama lebih dari dua bulan dan kemudian tiba-tiba Anda bermain setiap tiga atau empat hari – itu tidak mudah.” Dan tidak ke kepala. “Enam pertandingan tanpa penggemar, itu seperti persahabatan, itu tidak menyenangkan,” kata Dahl. Apalagi liga menampung semua tim di hotel yang sama untuk menghemat waktu dan jarak. Pertandingan dimainkan di lapangan netral di sekelilingnya. Keadaan darurat.

Kontrak Dahl di Jakarta berlangsung hingga 2025, dan pelatih ingin memenuhinya. Dia merasa baik, bersemangat tentang klub dan penggemarnya. “Persija Jakarta, ini bukan sembarang klub, ini adalah klub tradisional dengan sepuluh juta penggemar. Sulit dipercaya.” “Ini adalah momen merinding” masih dinyanyikan lama setelah pertandingan usai. Kalau bicara derby melawan Persip Bandung, “ini seperti Werder Bremen melawan HSV”. Prospek terlihat bagus, dengan Persija merencanakan tempat latihan baru dan pindah ke stadion internasional berkapasitas 82.000 kursi. “Kami ingin membangun sesuatu di sini,” kata Dahl. “Indonesia bukan Bundesliga atau Spanyol saat ini, tapi ini sangat menarik.” Dan apa pun kecuali biasa.

READ  Di sebuah gua di Indonesia: Lukisan gua kuno ditemukan - Pengetahuan