Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Malaysia Perlu Hati-hati Menggunakan Istilah ‘herd immunity’ karena COVID-19 bisa mewabah: Amal

KUALA LUMPUR (Reuters) – Malaysia harus berhati-hati ketika menggunakan istilah “kekebalan kelompok” karena COVID-19 kemungkinan akan bertahan bahkan setelah sebagian besar populasi divaksinasi, Koordinator Imunisasi Nasional Khairy Jamaluddin mengatakan pada Rabu.

Berbicara di forum online di Oxford dan Cambridge Alumni Network Malaysia, Khairy mengatakan bahwa vaksinasi bukanlah solusi yang sangat mudah untuk pandemi, tetapi hanya “satu alat dalam gudang tindakan” yang telah diambil Malaysia untuk memerangi COVID-19 tersedia.

Saya berhenti menggunakan istilah itu.

“Beberapa pemimpin lain masih menggunakan istilah ‘kekebalan kawanan’ sebagai penyakit endemik,” kata Khairy, yang juga menteri ilmu pengetahuan, teknologi dan inovasi.

“Kami dapat melihat COVID sebagai ancaman yang lebih kecil, tetapi itu akan bersama kami untuk sementara waktu,” tambahnya.

Baca: ‘Harus menjadi upaya pan-Malaysia’ – perusahaan dan anggota parlemen memberikan manfaat dari vaksin COVID-19

Awal bulan ini, Menteri Kesehatan Adham Baba mengatakan Malaysia telah meminta vaksin yang cukup untuk mencakup 109% populasi yang memenuhi syarat untuk mencapai kekebalan kelompok terhadap COVID-19 pada Desember.

Menurut statistik terbaru dari Panitia Khusus Penyediaan Vaksin Covid-19 (JKJAV) di Malaysia, sekitar 14,6 juta orang telah mendaftar untuk program vaksinasi COVID-19 nasional. Dari jumlah tersebut, lebih dari 3,8 juta orang telah divaksinasi lengkap.

Tujuan Malaysia untuk mencapai kekebalan kawanan dengan memvaksinasi 80% populasi, atau 26,7 juta dari 33 juta populasi negara itu, tetap sulit dipahami.

Media Malaysia mengutip Perdana Menteri Muhyiddin Yassin yang mengatakan pada hari Minggu bahwa Wilayah Federal Kuala Lumpur dan Putrajaya kemungkinan akan mencapai kekebalan kelompok pada Agustus dengan pembukaan lebih banyak pusat vaksinasi.

Baca: Komentar: Apa yang ada di balik ketidakhadiran di pusat vaksinasi di seluruh Malaysia?

Mr Khairy mengulangi target vaksinasi di forum online pada hari Rabu, menunjukkan bagaimana menyelesaikan latihan vaksinasi untuk penduduk Selangor, Kuala Lumpur, Putrajaya dan Sarawak pada akhir Agustus.

READ  Ekspor senjata ke zona perang: Jerman di depan

Sementara itu, latihan vaksinasi diharapkan akan diadakan di ekonomi utama Penang dan Johor pada bulan Oktober, sementara seluruh Malaysia akan selesai pada bulan Desember.

Dia mengatakan bahwa meskipun penting bagi Malaysia untuk fokus pada vaksinasi, itu bisa “sedikit menyesatkan” karena itu hanya satu alat dalam gudang tindakan yang diperlukan.

Ia menjelaskan, ke depan, penting bagi Malaysia untuk waspada menghapus intervensi nonfarmasi seperti penggunaan masker wajah dan memastikan jarak sosial dari perempuan di tempat umum.

“Saya pikir beberapa negara melakukan itu sejak dini, terutama dengan varian B16172, yang lebih menular daripada versi asli virus,” kata Khairy.

Dia menambahkan bahwa Malaysia membuat kemajuan dalam mempersiapkan diri untuk hidup berdampingan dengan virus dengan memperkenalkan tes sebagai bagian dari kehidupan sehari-hari.

Dia mengatakan pembicaraan sedang berlangsung dengan tetangga Singapura untuk berkolaborasi pada pengukur alkohol COVID-19. Sistem pengujian pernapasan BreFence Go COVID-19, yang dikembangkan oleh Breathonix, afiliasi dari National University of Singapore (NUS), dapat memberikan hasil dalam satu menit dan untuk sementara telah disetujui oleh Health Sciences Authority of Singapore (HSA). .

“Malaysia berjalan dengan baik”

Selama webinar, Mr Khairy mempresentasikan slide yang menunjukkan persentase populasi di beberapa negara Asia yang telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19.

Grafik menunjukkan bahwa Malaysia memiliki proporsi yang lebih tinggi dari penduduknya yang telah menerima setidaknya satu dosis daripada beberapa negara tetangganya.

“Anda lihat, dibandingkan dengan tetangga kita Indonesia, Thailand, Filipina, dan Vietnam, dan saya berbicara tentang tetangga kita yang lebih besar karena saya tidak menjalankan negara seukuran surat, Anda lihat Malaysia melakukan pekerjaan dengan baik, “ucap Khairi.

READ  poni

“Bahkan dibandingkan dengan negara seperti Jepang, kita perlahan-lahan semakin dekat dengan Jepang,” tambahnya.

FOTO FILE: Seorang pekerja medis menyiapkan dosis vaksin COVID-19 di pusat vaksinasi di Sunway Medical Center di Subang Jaya, Malaysia pada 12 Maret 2021. (Foto: REUTERS/Lim Hui Teng)

Namun, Mr Khairy mencatat betapa lebih pucatnya angka untuk Malaysia dibandingkan dengan negara-negara seperti Kanada, Inggris dan AS, karena negara-negara itu “mengembangkan vaksin”, katanya.

“Ini adalah kisah ketidaksetaraan vaksin dan ini bukan tentang kapasitas vaksinasi yang tidak dapat kami tingkatkan, ini tentang pasokan,” kata Khairy.

Dia menambahkan, “Ini adalah masalah yang lebih besar yang perlu dibahas setelah pandemi ini berakhir, tentang kekayaan intelektual, pemberian paten, pembukaan paten, dan memastikan distribusi vaksin yang adil selama epidemi.”

Centang ini: Liputan komprehensif kami tentang pandemi COVID-19 dan perkembangannya

Unduh aplikasi kami Atau berlangganan saluran Telegram kami untuk pembaruan terbaru tentang wabah koronavirus: https://cna.asia/telegram