Berita Utama

Berita tentang Indonesia

WHO memperingatkan: ‘Kami berasumsi segalanya akan menjadi lebih buruk’

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), jenis delta coronavirus yang paling menular dan mematikan, yang ditemukan di India Oktober lalu, telah menyebar ke setidaknya 80 negara. Agaknya, dalam beberapa bulan mendatang, ia akan menggantikan varian alfa, yang pertama kali ditemukan di Inggris Raya, sebagai varian dominan virus corona di seluruh dunia.

Di beberapa negara, seperti India dan Inggris, virus corona sudah menjadi varian dominan. Setidaknya 90 persen dari semua infeksi baru disebabkan oleh varian delta. Di Amerika Serikat, itu bertanggung jawab atas setidaknya sepuluh persen dari semua kasus baru dan “kemungkinan” menjadi varian dominan. Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, Rochelle Walinsky, mengkonfirmasi peringatan itu pada Jumat di Good Morning America.

Seorang sopir bus sekolah yang mengenakan pakaian pelindung membawa orang-orang yang telah dites positif ke sebuah rumah sakit di Jakarta (Indonesia). Terdaftar pada 18 Juni 2021 [AP Photo/Dita Alangkara]

Di ibukota Portugal, Lisbon, pihak berwenang memerintahkan seluruh wilayah ditutup untuk akhir pekan setelah lebih dari 1.300 kasus baru dilaporkan dalam waktu 24 jam. Hampir setengah dari kasus adalah tipe delta. Menurut otoritas kesehatan kota, varian delta sekarang menjadi varian dominan di Moskow dan bertanggung jawab atas 89,3 persen dari semua kasus baru.

Di India, jumlah infeksi dan kematian terus menurun dan, menurut statistik yang dikonfirmasi, saat ini berada di 69.000 dan 1.600, level terendah dalam dua bulan. Namun, para ahli khawatir bahwa angka-angka ini meremehkan jumlah sebenarnya dari korban tipe delta di India, yang menyebar seperti api pada akhir Februari dan awal Maret.

Di Afrika, varian ini lazim di Namibia, Sierra Leone, Liberia, Rwanda, Zambia dan Afrika Selatan, dan di Asia selatan di Myanmar, Bangladesh dan Indonesia. Ketika penyakit ini menyebar, penurunan global dalam infeksi baru, yang dimulai pada bulan Mei dan sebagian besar merupakan hasil dari kampanye vaksinasi besar-besaran di negara-negara kaya, sebenarnya telah melambat.

READ  Frankfurt: Akhir era di Nordend - Semangat kafe Rotlint berakhir