Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mencari daftar AS untuk divisi video streaming MNC Indonesia

JAKARTA – Perusahaan patungan MNC Group Indonesia berharap dapat mengumpulkan $ 130 juta melalui daftar anak perusahaan streaming video dan broadband di bursa Nasdaq AS, menyusul akuisisi perusahaan cek kosong Malacca Straits.

Anak perusahaan MNC, Asia Vision Network dan Malaka, mengumumkan pada hari Senin sebuah “perjanjian kemitraan bisnis yang kokoh” senilai $ 573 juta dengan usaha patungan tersebut. Malaka adalah perusahaan akuisisi bertujuan khusus yang telah memperdagangkan Nastok yang sangat padat teknologi sejak Juli lalu.

Anak perusahaan AVN Kepulauan Cayman yang baru dibentuk akan digabungkan ke Malaka, yang terakhir akan digabungkan menjadi anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya oleh AVN dan akan menjadi anak perusahaan AVN Malaka berikutnya yang terdaftar di AS. Perusahaan mengatakan dalam pernyataan bersama bahwa transaksi akan berakhir pada awal kuartal ketiga.

“AVN bergabung dengan Selat Malaka untuk tujuan mendaftarkan AVN di Nostalgia … untuk memberikan akses kepada investor global yang tumbuh paling cepat di Indonesia. [over-the-top] Dan bisnis streaming, ”kata perusahaan itu.

Perjanjian merger dan daftar Nasdaq diharapkan dapat meningkatkan saldo AVN menjadi lebih dari 130 juta, kata Harry Donosoedipjo, direktur pelaksana MNC Group.

“Ini tidak hanya akan meningkatkan arus kas kami, tetapi juga memperkuat posisi kami sebagai pemimpin industri di pasar OTT Indonesia,” kata Donosoedipjo. “Menjadi perusahaan yang terdaftar di AS memberi kami akses ke modal pertumbuhan dan platform global terbaik di dunia.”

AVN didirikan pada tahun 2020 sebagai Vision + – platform streaming video OTT – dan perusahaan induk untuk MNC Play, penyedia layanan broadband serat optik dan IPTV. Saat ini dikompilasi di bawah Global Mediacom, cabang media dari MNC Group, yang mengoperasikan jaringan TV gratis terbesar di Indonesia, dan terdaftar di Bursa Efek Indonesia.

READ  Indonesia menyetujui kampanye vaksinasi COVID-19 gratis oleh perusahaan swasta

Dalam beberapa tahun terakhir, MNC telah mengembangkan layanan streamingnya sendiri dalam menghadapi meningkatnya persaingan dari pemain OTT global dan regional seperti Netflix, Disney Plus dan View, yang telah menikmati popularitas yang semakin meningkat di Indonesia selama wabah virus korona.

Vision +, yang membanggakan diri terutama pada konten lokal, termasuk produk MNC sendiri, mengatakan saat ini memiliki lebih dari 1,6 juta pelanggan berbayar dan lebih dari 32 juta pengguna.

“Hanya 2% dengan penetrasi media OTT saat ini [in Indonesia], AVN secara strategis terletak pada tahap awal siklus pertumbuhan berkelanjutan di negara terbesar keempat di dunia dalam hal populasi, ”kata pernyataan bersama itu.

Bisnis media dan hiburan menjadi sumber pendapatan utama bagi MNC Group yang didirikan dan dikendalikan oleh Donosoedipjo. Namun di luar Indonesia, federasi tersebut dikenal sebagai mitra bisnis mantan Presiden AS Donald Trump.

Anak perusahaan propertinya, MNC Land, menandatangani perjanjian 2015 dengan organisasi Trump untuk mengembangkan apa yang disebut “resor dan tempat tinggal terintegrasi pertama di Asia” di Lido, sebuah daerah di luar Jakarta, dan di pulau resor Bali.

MNC Land baru-baru ini memulai pembangunan di kampus Lido City yang direncanakan secara luas setelah beberapa tahun tertunda. Tetapi nama Trump telah dihapus dari materi promosi terbaru program tersebut, dengan baik MNC maupun organisasi Trump tidak menjelaskannya.