Berita Utama

Berita tentang Indonesia

‘Omnibus law’ mengatur sektor energi dan pertambangan Indonesia untuk meningkatkan pemrosesan batu bara, tetapi menimbulkan pertanyaan

Februari 2021, merilis peraturan pemerintah baru untuk mengimplementasikan Reform Employment Generation Act (dikenal sebagai Omnibus Act), yang mulai berlaku pada 2 November 2020. Dalam pembaruan hukum APNR ini, Peraturan Pemerintah No. 2021 25 Di bidang energi dan mineral.

Pemerintah telah mengeluarkan regulasi baru untuk menegakkan ketentuan Omnibus Act[1] Terkait dengan sektor mineral, batubara, panas bumi dan kelistrikan. Meskipun peraturan tersebut membuat beberapa perubahan penting, tujuan keseluruhannya tampaknya untuk mengkodifikasi undang-undang sekunder yang terutama mengatur departemen terkait.

Peraturan Pemerintah No. 25 (2021) tentang Peralatan, Energi dan Mineral Baru (“Peraturan”),[2] Dirilis 2 Februari 2021.

Karena cakupan regulasi yang luas, kami membatasi analisis ini dengan ketentuan utamanya dalam pembaruan hukum ABNR ini.

A. Departemen Pertambangan

Di bawah Omnibus Act, pemegang izin usaha pertambangan operasional manufaktur (“IUP”) Atau Izin Usaha Pertambangan Fungsional Produksi Khusus (“IUPK”) Jika batu bara memproses produksi batubaranya di dalam negeri, dia bisa mendapatkan pembebasan penuh dari pembayaran royalti, yaitu 3% hingga 7% dibandingkan kewajiban membayar royalti (tergantung nilai kalor dan metode penambangan). Insentif ini akan membantu meningkatkan investasi dalam industri pengolahan batubara (misalnya, emulsi batubara, aerasi batubara dan pencairan batubara), yang saat ini kurang berkembang dibandingkan industri pengolahan dan pemurnian mineral.

Peraturan tersebut mengatur bahwa insentif keuangan akan diberikan setelah mendapat persetujuan Menteri Keuangan. Meskipun tidak disebutkan secara eksplisit, kami yakin bahwa Menteri Keuangan memerlukan rekomendasi dari Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (“M.E.M.R.”) Sebelum menyetujui peraturan tersebut, pertimbangan terkait dengan keberlanjutan energi dan pemenuhan kebutuhan industri untuk bahan baku harus dipertimbangkan, yang keduanya termasuk dalam ruang lingkup Kementerian ESDM.

Konsesi finansial tidak tersedia untuk semua batubara yang diproduksi oleh pemegang izin pertambangan, tetapi hanya untuk jenis batubara tertentu yang diproses secara lokal.

B. Divisi Panas Bumi

Peraturan tersebut memberlakukan pembatasan dan sanksi administratif pada bisnis panas bumi: (i) penggunaan energi panas bumi secara implisit tanpa izin yang diperlukan atau melanggar izin mereka; (ii) jika mereka gagal untuk memulai operasi dalam area kerja yang dialokasikan dalam kerangka waktu yang ditentukan; Atau (iii) tugas yang ditentukan dalam lisensi mereka atau kegagalan umum untuk mematuhi hukum dan peraturan. Sebaliknya, undang-undang panas bumi memberikan sanksi pidana hanya untuk ketidakpatuhan terhadap perizinan.

READ  Bepergian ke Indonesia meski terkena Corona? Polly merencanakan "zona hijau"

Pemegang izin panas bumi dilarang memberikannya kepada pihak ketiga. Pelanggaran pembatasan ini dikenakan sanksi administratif. Selain itu, pemegang izin panas bumi sekali lagi dilarang menjual sahamnya di Bursa Efek Indonesia (“BEI”) Tanpa persetujuan KESDM sebelum tahap inspeksi.

Teks peraturan dalam hal ini tampaknya hanya berlaku untuk perusahaan panas bumi yang terdaftar di BEI, dan tidak untuk perusahaan induk dari perusahaan panas bumi yang terdaftar di BEI, dan belum jelas apakah ketentuan ini secara luas dipertimbangkan untuk pengecualian atau penyertaan perusahaan induk Kepada. Peraturan tersebut gagal menentukan bagaimana pelarangan akan diberlakukan dan, lebih khusus lagi, apakah BEI akan diminta untuk memantau pengalihan saham pemegang IPP dan memastikan bahwa peraturan tersebut tidak dilanggar.

C. Sektor kelistrikan

Omnibus Act telah melonggarkan aturan di beberapa bidang utama sektor kelistrikan, termasuk bidang operasional, layanan dukungan sektor kelistrikan, dan penggunaan jaringan listrik gabungan. Namun, hal itu juga memberlakukan kewajiban baru pada konsumen listrik. Perubahan ini sekarang diekspresikan lebih lanjut dalam urutan.

Berdasarkan peraturan tersebut, istilah “listrik untuk kepentingan umum” meliputi (i) pembangkit listrik; (ii) transmisi listrik; (iii) pasokan listrik; Dan (iv) penjualan listrik. Berbagai aktivitas ini dapat dikoordinasikan dalam satu upaya. Untuk itu, pemegang izin usaha listrik untuk kepentingan umum (Izin usaha penyediaan tenaga listrik untuk kepentingan umum) Harus diterapkan untuk mengalokasikan area fungsional, terutama untuk distribusi dan penjualan listrik. Peraturan tersebut lebih lanjut menyatakan bahwa MMR harus mempertimbangkan aspek-aspek berikut dalam menentukan alokasi bidang fungsional:

  1. Pemilik wilayah operasi saat ini tidak lagi mampu memasok listrik;
  2. Pemegang area operasi yang ada tidak mampu menjaga kualitas dan keandalan catu dayanya;
  3. Pemegang area fungsional saat ini memberikan sebagian atau seluruh area fungsionalnya ke KESDM;
  4. Area fungsional yang diterapkan adalah area terpencil yang tidak ditetapkan untuk pemegang area fungsional lain; Dan / atau
  5. Area fungsional yang diterapkan adalah area yang diperuntukkan bagi pengembangan sumber energi terintegrasi sesuai dengan kebutuhan daya.
READ  Gelembung perjalanan bersama Indonesia Kabar baik: MOTAC

Dalam praktiknya, kami berharap PTPLN (Percero), perusahaan listrik negara dan pemain terbesar di sektor ketenagalistrikan Indonesia, terus mendominasi pengembangan wilayah operasional baru atau yang sudah ada.

Peraturan tersebut juga menetapkan persyaratan perizinan dan pelaporan berikut untuk pembangkit listrik kepentingan sendiri (yaitu, operator pembangkit listrik captive):

  1. > 500 KW – Diperlukan izin usaha listrik untuk kepentingan sendiri (Izin usaha penyediaan tenaga listrik untuk kepentingan sendiri) Sertifikat kompetensi operasional dari ESDM atau Gubernur Provinsi yang bersangkutan.
  2. < 500 kW – Menyerahkan laporan tertulis kepada Menteri atau Gubernur terkait dan mengisi spesifikasi teknis, sertifikasi kualifikasi operasional dan dokumen teknis lainnya untuk didaftarkan di ESDM.

Menarik juga untuk diperhatikan bahwa regulasi tersebut membebankan berbagai kewajiban baru kepada konsumen listrik, antara lain kewajiban untuk menjamin keamanan instalasi listriknya, penggunaan listrik sesuai dengan tujuannya, pembayaran tagihan listriknya dan kepatuhan terhadap persyaratan teknis. tentang listrik. Jika konsumen gagal melaksanakan kewajibannya, pemegang izin usaha ketenagalistrikan untuk kepentingan umum dapat menuntut kerugian yang ditimbulkan. Aturan ini juga dapat dianggap sebagai aturan minimum yang akan dituangkan dalam perjanjian jual beli listrik antara pemasok listrik dan pelanggannya, termasuk pelanggan industri.

Mengenai Departemen Layanan Dukungan Listrik (“Layanan Dukungan”), Pilihan bagi investor asing yang ingin berbisnis di sektor ini untuk mendirikan kantor perwakilan / Kantor Perwakilan Asing (“K.P.A.”). Pelayanan penunjang yang dapat dilakukan oleh KPA dibatasi oleh daftar fungsi yang didefinisikan secara jelas, antara lain instalasi listrik, pembangunan dan instalasi prasarana kelistrikan, dan pemeliharaan instalasi listrik. Proyek yang dikembangkan oleh KPA harus masuk dalam kategori “biaya tinggi”, dengan nilai kontrak minimal $ 100 miliar untuk kegiatan konstruksi dan instalasi.

READ  Air Products menginvestasikan $ 2 miliar di Indonesia

Perlu dicatat bahwa regulasi dalam kasus ini agak tidak jelas. Meskipun membahas secara rinci tentang aturan yang mengatur KPA, peran yang harus dimainkan oleh perusahaan penanaman modal asing (PDPMA) dalam sektor jasa penunjang tenaga masih belum banyak diketahui.

Peraturan tersebut juga mengatur penggunaan bersama jaringan transmisi tenaga oleh perusahaan telekomunikasi, multimedia dan teknologi informasi, sebagaimana diamanatkan oleh Omnibus Act. Penggunaan bersama tersebut harus tunduk pada izin pemilik jaringan, yang hanya dapat diberikan jika penggunaan bersama tersebut tidak berpotensi mengganggu pasokan listrik. Pemilik jaringan harus menyampaikan laporan kepada KESDM yang menyetujui perjanjian penggunaan bersama, bersama dengan perjanjian aplikasi pendukung dan beberapa dokumen pendukung, termasuk rincian perangkat telekomunikasi yang akan dipasang di jaringan transmisi tenaga listrik.

Komentar ABNR

Sebagaimana disebutkan di atas, regulasi tersebut mengisi beberapa celah yang terlihat jelas dalam omnibus law terkait sektor mineral, batubara, dan kelistrikan, meski aturan tertentu kurang jelas dan dipertanyakan. Namun, ada banyak masalah lebih baik yang perlu diperhatikan. Dalam hal ini, peraturan tersebut mencakup aturan kompleks yang memungkinkan Kementerian ESDM untuk mengambil tindakan yang diperlukan untuk menyelesaikan setiap masalah yang tidak ditentukan atau memadai dalam peraturan tersebut. Ini adalah jenis penyitaan baru dalam hukum Indonesia – semua ketentuan “debugging”, yang juga digunakan dalam berbagai peraturan departemen yang dikeluarkan berdasarkan Omnibus Act. Menarik untuk melihat sejauh mana Kementerian ESDM dan kementerian lain menggunakan kewenangan ini untuk memajukan perubahan legislatif dan peraturan.