Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mengapa perang dagang Xi Jinping gagal?

Bangkok Dalam salah satu sengketa perdagangan paling sengit dalam sejarah baru-baru ini, pemberitahuan ke Bea Cukai Guangdong merupakan sinyal perdamaian yang penting: beberapa hari yang lalu, pemerintah setempat menginstruksikan pejabat di kota pelabuhan Tiongkok selatan untuk mengizinkan pengiriman batu bara dari Australia untuk dikirim ke Australia . negara di masa depan. Dengan langkah tersebut, China mengakhiri boikot tidak resmi terhadap pemasok batu bara Australia yang telah berlangsung lebih dari dua tahun dan mengganggu jalur perdagangan global untuk sumber daya energi tersebut.

Larangan impor bahan bakar fosil China adalah bagian dari paket tindakan komprehensif yang ingin dilakukan pemerintah di Beijing untuk memberikan tekanan ekonomi pada Australia – sebagai tanggapan atas tindakan China yang semakin kritis oleh pemerintah di Canberra. Pencabutan larangan impor sekarang menimbulkan harapan di Australia bahwa konflik yang merugikan akan segera berakhir. Pada saat yang sama, para ekonom memperingatkan agar tidak mengandalkan pasar China lagi.

China telah lama menjadi salah satu pasar ekspor terpenting bagi produsen batubara Australia. Pada 2019, bisnis di Tiongkok menghasilkan sekitar $14 miliar. Produsen dari sektor lain – seperti pembuat anggur, penanam jelai, peternak, dan lobster – juga kehilangan miliaran penjualan akibat sengketa perdagangan. Secara keseluruhan, ekspor senilai sekitar $23 miliar telah dipengaruhi oleh pembatasan impor China, menurut perhitungan analis di manajer investasi AMP Capital.

Pekerjaan teratas hari ini

Temukan pekerjaan terbaik sekarang dan
Anda akan diberitahu melalui email.

Pembukaan pasar China yang diharapkan sekarang masih dalam masa pertumbuhan: sejauh ini hanya empat perusahaan milik negara China yang telah mendapat izin untuk mengimpor batubara Australia – dan hanya untuk keperluan mereka sendiri, bukan untuk dijual kembali.

READ  Börse Express - SMARTFREN dan MOBILEUM menandatangani perjanjian multi-tahun untuk meningkatkan pengalaman pelanggan dan mempersonalisasi pengembangan produk

Perwakilan dari industri lain yang terkena dampak masih harus menunggu. Industri makanan laut saat ini menaruh harapan tertinggi. Kunjungan seorang diplomat China ke sebuah peternakan di Australia Barat dipandang sebagai tanda relaksasi. Importir Cina berharap perdagangan lobster akan dilanjutkan antara kedua negara pada paruh kedua tahun ini.

Perdana Menteri Australia Albanese optimis

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese optimis bahwa perubahan positif mungkin terjadi: “Tiongkok adalah mitra dagang terpenting kami dan kami sedang bekerja untuk mengubah hubungan,” katanya pada akhir pekan. “Adalah kepentingan Australia untuk dapat mengekspor secara bebas ke China,” kata Albanese. China juga berkepentingan untuk mempertahankan ekspor ini dari Australia.

Seorang pekerja menurunkan batu bara di Shenyang

Hanya empat perusahaan milik negara China yang diizinkan membeli batu bara dari Australia lagi – dan hanya untuk penggunaan pribadi.


(Foto: Reuters)

Namun, dalam pandangan para pengamat, ada lebih sedikit alasan ekonomi daripada politik mengapa China ingin melonggarkan pembatasan perdagangan. Meskipun Australia adalah pemasok batu bara terpenting kedua di negara itu hingga boikot dimulai, China telah lama menemukan alternatif, misalnya di Rusia dan Indonesia.

Oleh karena itu, keputusan untuk mengizinkan impor lagi harus dipahami sebagai “langkah hati-hati untuk melanjutkan kembali hubungan bilateral antara kedua negara,” komentar ilmuwan politik Australia Zhongzhou Ping, yang kini melakukan penelitian di Shanghai.

Dorongan utama untuk permulaan baru adalah pergantian pemerintahan di Canberra tahun lalu, ketika orang Albanese menggantikan Perdana Menteri Konservatif Scott Morrison dengan partai Buruhnya. Pemerintah Morrison telah berulang kali membuat marah China dengan retorikanya yang keras. Seruan perdana menteri saat itu untuk penyelidikan independen tentang asal mula virus corona di China mendorong tindakan boikot.

China belum mencapai tujuannya

Namun, Presiden China Xi Jinping harus mengakui bahwa tekanan ekonomi tidak membantunya meyakinkan Australia untuk mengadopsi kebijakan yang lebih pro-China. Sebaliknya, konfrontasi telah memastikan bahwa pemerintah di Canberra telah meningkatkan kerja sama keamanannya dengan negara-negara Barat lainnya. Australia, misalnya, bergabung dengan Amerika Serikat dan Inggris Raya sebagai bagian dari Kemitraan Keamanan Aukus – dengan tujuan menyediakan kapal selam nuklir bagi militer Australia.

Penambangan batubara di Australia

Sebelum boikot dimulai, Australia merupakan pemasok batu bara terpenting kedua bagi China.


(Foto: Reuters)

Pada saat yang sama, ekonomi Australia dengan cepat membuka pasar penjualan baru dan dengan demikian menjadi lebih mandiri dari Republik Rakyat. Ekonom Australia memperingatkan sebaliknya: “Mudah-mudahan kita telah mempelajari pelajaran kita,” komentar ekonom dan humas David Llewellyn Smith. “Kemurahan hati dari komunis Tiongkok tidak datang dengan gratis. Itu datang dengan keterbatasan yang bisa dengan mudah menjadi kepalan tangan nasional jika kita tidak hati-hati.”

>> Baca di sini: “Kita perlu melakukan diversifikasi” – Australia menampilkan dirinya sebagai alternatif dari China dalam hal komoditas

Perdana Menteri Albanese juga tidak ingin kehilangan kehati-hatian ini. Benar, retorikanya kurang agresif, yang memungkinkan untuk melanjutkan kontak langsung di tingkat pemerintahan. Pada prinsipnya, Cina Albania tidak mau menyerah, katanya dalam sebuah wawancara televisi pada hari Selasa: “Kami akan bekerja sama dengan Cina di mana kami bisa, kami tidak akan setuju di mana kami harus melakukannya, dan kami akan membela kepentingan nasional kami.”

Ini juga mencakup lebih banyak persenjataan Australia: sebagai bagian dari peningkatan kerja sama militer dengan Amerika Serikat, pemerintah Albania pada hari Rabu mengumumkan pembelian 40 helikopter militer AS senilai sekitar US$2 miliar. AS juga berencana untuk mengerahkan hingga enam pembom B-52 berkemampuan nuklir ke Australia utara, demikian diumumkan pada bulan Oktober.

Richard MacGregor, pakar China di Lowy Institute Australia, menyimpulkan: “Dengan pembatasan perdagangannya, China belum mencapai tujuan utamanya untuk membebankan biaya besar pada ekonomi Australia dan dengan demikian mengubah kebijakan keamanan nasional.”

lagi: Mantan Perdana Menteri Australia memperingatkan agar tidak kehilangan semua investasi asing di China