Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Gajah di kamar di Davos

Kerajaan Tengah menghadirkan peluang baru. Tetapi para penasihat memperingatkan agar tidak terlalu mengandalkan negara.

Harapan ekonomi China?

Kerajaan Tengah menghadirkan peluang baru. Tetapi para penasihat memperingatkan agar tidak terlalu mengandalkan negara.

(dpa) – Mereka jarang, tetapi di bibir semua orang: untuk perusahaan China, Forum Ekonomi Dunia di Davos masih sedikit lebih awal setelah berakhirnya penguncian Corona. Namun di atas panggung, dalam percakapan dan wawancara di lobi, Anda hampir tidak bisa melewatinya.

Apakah China pasar berikutnya dan harapan untuk pemulihan ekonomi global yang bermasalah? Atau lebih merupakan risiko mengingat proteksionisme dan ketergantungan unilateral besar-besaran perusahaan Eropa di pasar China atau produknya? Di Davos, pengusaha dan politisi berjuang untuk menemukan cara yang tepat untuk menghadapi Kerajaan Tengah.

Delegasi China yang lebih besar tidak dapat melakukan perjalanan ke Swiss, dan tidak seperti India dan Arab Saudi, orang China tidak terwakili di taman eksklusif dengan toko-tokonya yang telah direnovasi secara ekstensif. memang Wakil Perdana Menteri Liu He diizinkan untuk melakukan presentasi investasi di panggung besar, pada hari pembukaan dan setelah Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen.

China bisa kembali menjadi mesin pertumbuhan

Wakil perdana menteri yang bertanggung jawab atas ekonomi meluncurkan serangan glamor di Davos dan berkampanye dengan latar belakang bos perusahaan yang kuat untuk kepercayaan pada jalur ekonomi China. Setelah resesi terkait korona tahun lalu, ekonomi terbesar kedua itu “kemungkinan besar akan kembali normal” pada 2023. Liu mengatakan perusahaan asing telah memainkan peran penting dalam pembangunan.



Terutama dengan pengusaha teknologi, dia mencalonkan diri untuk membuka pintu — tetapi yang lain juga melihat ke timur dengan harapan. Kepala bank Swiss Credit Suisse melihat China sebagai mesin pertumbuhan potensial. Dia tidak akan terkejut jika negara itu mengalahkan perkiraan pertumbuhan ekonomi sebesar 4,5%.kata Axel Lehmann dalam sebuah diskusi tentang resesi global yang akan datang.

Wilayah lain di dunia bisa mengikuti. “Saya pikir ada banyak harapan.” Direktur Eksekutif Bursa Efek Hong Kong Laura Cha juga menggambarkan keterbukaan China sebagai “pendorong pertumbuhan yang penting”. Sektor manufaktur akan segera bangkit kembali, demikian pula konsumsi.

Di sisi lain, di sisi politik, ada lebih banyak peringatan – dan ini juga karena pelajaran dari pandemi Corona dan perang Ukraina. Selama krisis, Eropa secara khusus merasakan bahaya ketergantungan sepihak. Gas dari Rusia serta produk medis dari Asia. Proteksionisme kebijakan ekonomi China-lah yang membuat marah para politisi.

Presiden Komisi Eropa von der Leyen mengkritik China karena mendorong perusahaan-perusahaan intensif energi untuk mengalihkan produksi dengan janji energi murah, biaya tenaga kerja lebih rendah, dan lingkungan peraturan yang lebih santai. Pada saat yang sama, negara ini secara besar-besaran mensubsidi industrinya dan membatasi akses ke pasar China. Selain itu, ada hak asasi manusia dan kebebasan berbicara, yang tidak terlalu penting di Tiongkok.

Jadi penasihat manajemen juga berhati-hati saat berbicara dengan klien mereka tentang China. Kami merekomendasikan diversifikasi rantai pasokan dan mengurangi ketergantungan pada produk seperti panel surya, misalnya‘, kata Stefan Schaible dari dewan direksi konsultan manajemen Roland Berger. ‘Tetapi masih perlu ada interaksi pada tingkat yang wajar.’

READ  Intrik mafia pasir (aliran kedua)

“Permohonan saya untuk tidak menarik diri dari China tanpa pertimbangan,” tegas Christina Raab, kepala konsultan manajemen Accenture yang bertanggung jawab untuk Jerman. Namun, kebutuhan jam adalah strategi yang berbeda. Setiap perusahaan harus memeriksa: Apa pasar Cina untuk saya? Apakah itu pasar penjualan, pasar bahan baku, atau situs pengembangan? Kemudian tanyakan pada diri Anda: Seberapa tergantung saya padanya? ” Jika konflik antara China dan Taiwan meningkat, itu akan menjadi “kejutan yang jauh lebih besar bagi ekonomi global daripada konflik saat ini dengan Rusia.”.

Alternatif diperlukan di Asia Tenggara

Oleh karena itu, saran Raab, adalah bijaksana secara strategis untuk melihat lokasi alternatif di Asia Tenggara—seperti India, Vietnam, atau Indonesia. India secara khusus memudahkan mereka yang berkuasa di Davos. Perusahaan atau paviliun India untuk berbisnis bermunculan di hampir setiap sudut di Corniche. Salah satu debat resmi pada hari Rabu secara khusus dikhususkan untuk “Jalan India menuju Ekonomi $10 Triliun”. Ketua Tata Natarajan Chandrasekaran dan Menteri Teknologi Informasi dan Komunikasi India, Ashwini Vaishnow, telah mengkampanyekan investasi di sini.

India sekarang menjadi ekonomi terbesar kelima di dunia dan dapat segera menyusul China dengan populasi mudanya sebagai negara terpadat. “Kami memiliki sektor teknologi yang hebat. Kami memiliki kumpulan talenta yang sangat besar,” kata kepala Tata di Davos. Selain itu, proyek transformasi digital yang besar – dan semakin meningkat dengan energi yang “baik”. Jadi haruskah India menjadi China yang baru? Kata Tata dia tidak tertarik untuk menggantikan China. “Ini adalah permainan pemain tunggal.”

Ikuti kami FacebookDan Twitter Dan Instagram Dan Berlangganan newsletter kami.


Baca lebih lanjut tentang topik ini