Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mengapa peternak babi tidak lagi menyingkirkan hewannya?

Mengapa peternak babi tidak lagi menyingkirkan hewannya?

Sejak awal pandemi Corona, harga daging babi terus menurun. Hal ini mendorong banyak perusahaan mengalami kesulitan keuangan.

MEMBANGUN: dpa / Marijan Murad

tetap

12.10.2021, 12:2012.10.2021, 12:45

Josephine Andreoli

Dengan setiap babi yang mereka jual, petani saat ini mengalami kerugian – hingga €70 per hewan. Situasi pasar mengancam keberadaan banyak perusahaan selama satu setengah tahun. Untuk menutupi biaya hidup, banyak bisnis keluarga harus hidup dengan cadangan atau saham. “Industri terjebak dalam perangkap harga-biaya”, jelas Albert Hortmann-Schulten dari Kamar Pertanian di Lower Saxony Watson. “Harga turun, tetapi biaya naik 30 persen dibandingkan tahun lalu – terutama karena harga biji-bijian pakan dan energi naik.”

Untuk menutupi biaya mereka, peternak babi harus menerima sekitar 1,85 euro per kilogram daging dari rumah jagal. Tapi harga saat ini rendah di 1,20 euro. “Secara keseluruhan, kerugian telah meningkat menjadi jumlah besar selama lebih dari satu tahun sekarang,” kata Viktoria Große-Gödinghaus dari kelompok peminat babi Jerman (ISN) dalam sebuah wawancara dengan Watson. Contoh: Dalam bisnis keluarga dengan 300 induk babi untuk produksi babi dan 2.500 tempat penggemukan, kerugian 70 euro per babi dapat mengakibatkan kerugian finansial lebih dari 500.000 euro per tahun.

Pandemi dan demam babi Afrika menyebabkan harga lebih rendah

Penurunan harga daging babi dimulai pada awal tahun 2020 dengan dimulainya krisis Corona. Namun, dengan jeda waktu, kata Hortmann-Schulten. Penutupan restoran dan kantin tersebut diikuti dengan penutupan rumah potong hewan pada musim panas akibat banyaknya kasus infeksi corona di kalangan karyawan. Harga telah berada di bawah tekanan.

Demam babi Afrika terjadi pada 11 September 2020. diikuti oleh Berhenti mengekspor ke negara-negara AsiaCakar, telinga, moncong: Ekspor bagian daging babi yang jarang dimakan di Jerman telah runtuh. Penghapusan pasar Asia menyebabkan “penurunan pendapatan yang signifikan” dan harga yang lebih rendah bagi produsen. karena Alih-alih pendapatan ekspor, produk sampingan sekarang harus dibuang dengan biaya besar.

READ  Bagaimana mempercepat keluarnya batubara di Asia? Wartawan Iklim °

Akumulasi 225 ribu ton daging babi di toko dingin

Datang sebagai tambahan: “Gudang penuh daging, tawaran menyembelih babi meningkat secara musiman”Große-Gödinghaus mengatakan. Hal ini terkait dengan kesuburan babi dan peningkatan pertumbuhan babi secara umum. “Akibat dari Corona, African Swine Fever, tingginya tekanan persaingan daging babi dari negara-negara Uni Eropa lainnya dan musim pemanggangan yang buruk, sejumlah besar daging babi telah terakumulasi dalam penyimpanan dingin”Jelaskan lebih jauh. Pada bulan Agustus, sebesar 225.000 ton, meningkat lebih dari dua kali lipat dibandingkan Agustus 2019. Selain itu, konsumsi daging babi di Jerman telah menurun selama bertahun-tahun. Rata-rata konsumsi per kapita turun dari 36,7 kg pada tahun 2016 menjadi 32,8 kg tahun lalu.

Semakin banyak orang telah mengikuti diet vegetarian atau vegan selama bertahun-tahun. Gerakan seperti Friday for Future mendorong lebih banyak orang untuk mengubah pola makan mereka karena alasan perlindungan iklim Michael Kobatz dari Institut Wuppertal untuk Iklim, Lingkungan dan Energi percaya adalah mungkin untuk meninggalkan daging. Di atas segalanya, ia mengimbau konsumen untuk menuntut kondisi peternakan yang lebih baik melalui protes politik.

Kobatz melihat mereka Industrialisasi peternakan sebagai proses yang diinginkan secara politis di sebuah. Hal ini terjadi, misalnya melalui penghapusan penggunaan lahan. Ini harus memastikan bahwa peternakan memiliki cukup ruang untuk memberi makan hewannya dan menyebarkan kotorannya. Akibatnya, harga secara alami turun, meningkatkan tekanan persaingan pada petani dan mempercepat kematian petani. Karena harga yang murah, apresiasi daging juga hilang.

Orang-orang menggantikan kondisi hidup babi di peternakan industri

Menteri Pertanian Julia Klöckner (CDU), kata Kobatz, berulang kali menekankan bahwa kekuatan dan tanggung jawab sebenarnya ada di tangan konsumen. “Tapi saya ragu konsumen secara sadar memilih metode penyiksaan ketika mereka membeli daging murah.”

Melepaskan tanggung jawab pertanian kepada konsumen adalah “ide aneh”, melainkan masalahnya sendiri Politikus.

Viktoria Große-Gödinghaus melihatnya dengan cara yang sama. Seperti banyak petani, mereka menginginkan lebih banyak dukungan politik. Dari sudut kepentingan kelompok peternak babi di Jerman (ISN), perlu satu imbalan masa depan, Untuk mendukung secara finansial peternak babi. Ini berarti dalam bahasa sederhana: Lebih sedikit hambatan untuk menyetujui, lebih banyak ruang untuk perkembangan.

Masih belum jelas ke arah mana pertanian dan peternakan babi akan berkembang. Karena situasi yang tidak pasti, bahkan Hortmann-Scholten dari Kamar Pertanian di Lower Saxony tidak lagi merekomendasikan kaum muda untuk masuk ke dalam perdagangan daging babi. “Konsep produksi alternatif bisa menjadi pilihan jangka panjang,” Dia menambahkan – jika pemasaran dijamin dengan harga yang jauh lebih tinggi.