Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Börse Express - Parallel Wireless mengumumkan 2G . pertama dan satu-satunya

Power Express – Pemulihan yang kuat di India mendorong kepercayaan konsumen global ke level rekor di Q3 –

NEW YORK, 23 Mei PRNewswire/ — Kepercayaan konsumen global naik ke rekor tertinggi lainnya pada kuartal ketiga tahun 2021, menurut Survei Keyakinan Konsumen Global The Conference Board®. Namun, kenaikan pada kuartal ketiga terutama disebabkan oleh pemulihan yang kuat di India, negara pertama yang dilumpuhkan oleh gelombang delta awal tahun ini, serta penurunan di ekonomi utama lainnya di mana virus yang sangat menular menyebar. pertumbuhan yang terpengaruh.

Secara keseluruhan, kepercayaan konsumen global naik menjadi 115 pada kuartal ketiga 2021 dari 109 pada kuartal kedua. (Angka di atas 100 dianggap positif.) Keyakinan meningkat di 40 dari 65 pasar yang disurvei (62%) dan India memimpin dengan 57 poin. Tanpa angka dari India, indeks kepercayaan konsumen global akan turun dari 108 pada kuartal kedua menjadi 106 pada kuartal ketiga. Ekonomi besar seperti Amerika Serikat, Cina, Meksiko, Australia, sebagian besar Eropa Timur, dan banyak negara berkembang Asia yang lebih kecil telah mengalami penurunan kepercayaan karena Delta terus mendorong penutupan, penutupan pabrik, gangguan rantai pasokan, peningkatan tekanan inflasi dan pemulihan pasar tenaga kerja yang tertunda.

“Sementara kepercayaan konsumen tetap tinggi secara historis di seluruh dunia, kelemahan regional yang terkait dengan opsi Delta mengurangi ekspektasi untuk pengeluaran dan pemulihan ekonomi untuk sisa tahun 2021,” kata Dana Peterson, kepala ekonom Conference Board. “Meskipun kemunduran ini, kepercayaan dan harapan konsumen untuk pekerjaan dan keuangan pribadi tetap tinggi, menunjukkan pemulihan berkelanjutan hingga 2022, karena kami memperkirakan pertumbuhan PDB global sebesar 3,9% – poin persentase penuh di atas rata-rata pasca-Resesi Hebat. (2011-2019) ).”

Divergensi regional yang kuat dalam kepercayaan pada kuartal ketiga persis mengikuti penyebaran variabel delta – India memimpin dengan optimisme setelah menjadi episentrum virus pada awal 2021:

READ  Statistik, Tinjauan, Perkembangan dan Pertumbuhan, Outlook untuk 2028 - Majalah TRIAL

* Asia mengalami peningkatan keyakinan terkuat di semua wilayah pada kuartal ketiga (+11 poin menjadi 126 poin). Namun, angka-angka ini kira-kira disebabkan oleh India. Secara keseluruhan, kepercayaan turun di delapan dari 14 pasar Asia, termasuk China, Australia dan Korea Selatan.
Sentimen terhadap prospek ketenagakerjaan memburuk di Australia, Jepang dan Korea Selatan tetapi tetap positif di seluruh wilayah. Di pasar seperti Indonesia, Jepang, Korea Selatan, dan Thailand, prospek konsumen untuk keuangan pribadi mereka telah memburuk. Di pasar seperti Australia, Cina, Indonesia dan Korea Selatan, niat belanja konsumen memburuk.

* Konsumen di Amerika Utara, bersama dengan GCC, termasuk yang paling tepercaya secara keseluruhan. Namun, indikator kepercayaan di Amerika Utara dan negara-negara Teluk sedikit turun dari rekor level tertinggi pada kuartal sebelumnya karena
Konsumen di AS (-4 poin vs. 123) dan Arab Saudi (-8 poin vs. 122) – dua pasar terbesar di kawasan ini – kurang percaya diri tentang ancaman virus baru. Di Amerika Serikat, penurunan kepercayaan mungkin disebabkan oleh Delta
Diperburuk dengan penghapusan tunjangan pengangguran secara bertahap. Namun, pasar tenaga kerja yang ketat dan pertumbuhan upah yang dipercepat kemungkinan akan membantu meringankan masalah ketenagakerjaan dalam waktu dekat.

* Peningkatan kepercayaan di Eropa (+1 poin menjadi 93). Keyakinan di Eropa Timur menurun, sementara ekonomi utama Eropa Barat beragam:
Pasar Nordik di utara (misalnya Prancis, Jerman dan Inggris Raya) melaporkan sedikit atau tidak ada peningkatan sentimen, sementara pasar di selatan (misalnya Italia, Portugal dan Spanyol) menunjukkan nilai yang lebih tinggi. Di seluruh kawasan, ekspektasi ketenagakerjaan terus melemahkan kepercayaan, sementara konsumen Eropa tetap optimis tentang masa depan keuangan pribadi mereka. Ekspektasi pengeluaran terus turun pada kuartal ketiga, dengan Rusia mencatat penurunan terbesar. Namun, di beberapa ekonomi Eropa yang lebih besar seperti Jerman dan Inggris, konsumen tetap optimis tentang pengeluaran.

READ  Produksi minyak sawit: Residu kelapa sawit masih dapat digunakan - ekonomis

* Kepercayaan diri meningkat di sebagian besar negara Amerika Latin (+5 poin menjadi 98) pada kuarter ketiga, kecuali Meksiko dan Peru. Prospek pekerjaan dan keuangan pribadi di kawasan meningkat secara signifikan, sementara niat belanja naik sedikit. Meskipun ada peningkatan, konsumen tetap pesimis tentang prospek pekerjaan dan pengeluaran. Akibatnya, niat penghematan tinggi, menunjukkan peningkatan tingkat kehati-hatian. Penurunan infeksi COVID-19 menunjukkan prospek jangka pendek yang menguntungkan di tahun-tahun mendatang
bulan kemudian. Namun, pengetatan moneter dan fiskal yang akan datang dapat mengubah prospek untuk 2022
suram, terutama mengingat tingkat pengangguran dan inflasi yang terus tinggi.

Kekhawatiran resesi naik sedikit pada kuartal ketiga setelah turun tajam tahun ini, tetapi kekhawatiran konsumen tentang inflasi dan iklim meningkat.

* Proporsi konsumen global yang menganggap negara mereka berada dalam resesi naik 1 poin persentase menjadi 61% pada kuartal ketiga. Ini adalah penurunan yang signifikan dibandingkan dengan
Pandemi memuncak pada 86%, tetapi ini menunjukkan bahwa sementara resesi COVID-19 berakhir pada tahun 2020 di sebagian besar ekonomi utama, banyak konsumen melihatnya secara berbeda. Perbedaan ini mungkin sebagian disebabkan oleh pemulihan yang berkelanjutan dalam pekerjaan
Ia cenderung tertinggal di belakang kebangkitan produksi. Namun, 45% konsumen mengharapkan ekonomi negara mereka untuk mengatasi resesi dalam waktu 12 bulan.

* Karena variabel delta terus menyebar ke seluruh dunia, kesehatan tetap menjadi perhatian utama konsumen global selama enam bulan ke depan. Namun, proporsi responden yang bersangkutan (22%) sedikit menurun, kemungkinan karena pemulihan kampanye vaksinasi di daerah tertinggal, khususnya Asia dan Amerika Latin.

* Ekonomi (16%) dan keamanan kerja (12%) tetap menjadi prioritas utama. Gangguan baru dalam produksi pabrik, rantai pasokan, industri perjalanan, pengeluaran untuk layanan pribadi dan kehidupan sehari-hari kemungkinan akan meningkatkan kekhawatiran tentang pemulihan ekonomi, sementara pemulihan pasar tenaga kerja yang dimulai awal tahun ini telah melambat atau bahkan melambat karena lapangan kerja dan peluang pribadi. kios di banyak dari daerah. Layanan mengalami kemunduran karena opsi Delta.

READ  Pangsa hari ini: Amazon - potensi miliaran dolar baru?

* Sementara itu, kekhawatiran tentang kenaikan harga (10%) dan pemanasan global (7%) terus meningkat. Persentase konsumen yang peduli dengan iklim pada tahun lalu meningkat lebih dari dua kali lipat. Hampir semua daerah menunjukkan tren kenaikan di sini. Kekhawatiran tentang inflasi telah meningkat di Amerika Latin, Afrika, Timur Tengah, dan, pada tingkat lebih rendah, Eropa.

Informasi tentang Dewan Konferensi

Conference Board adalah wadah pemikir yang dikelola anggota yang memberikan wawasan otoritatif ke masa depan. Didirikan pada tahun 1916, ini adalah organisasi nirlaba nonpartisan dengan status bebas pajak 501(c)(3) di Amerika Serikat. www.conference-board.org.

Logo –
https://mma.prnewswire.com/media/624268/The_Conference_Board_Logo.jpg