Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mengurangi CO2 mengkonsumsi sejumlah besar logam dan menyebabkan inflasi selama bertahun-tahun

Ribuan ton aluminium, nikel, dan tembaga hilang: Gelombang inflasi sedang bergulir – dan semakin cepat karena mengidam logam

Aluminium, Nikel, Tembaga – Ada kekurangan logam industri saat ini. Pasar aluminium khususnya saat ini mengalami defisit terburuk dalam beberapa dekade. Seorang ahli di Commerzbank melihat perbaikan datang di tahun baru – tetapi di luar itu, dekarbonisasi akan menyebabkan masalah baru. Ini bukan kabar baik bagi konsumen.

Selama bertahun-tahun, produsen telah membanjiri pasar dunia dengan aluminium. 2012 masih menunjukkan penilaian BloombergSurplus global melebihi 7 juta ton. Kelebihan aluminium tetap pada tingkat ini untuk waktu yang lama – tidak masalah bahwa lebih dari setengah dari produsen kehilangan uang sebagai hasilnya. Akan lebih mahal untuk menutup tanur sembur.

Sekarang dunia haus akan logam ringan. Seperti banyak bahan baku industri lainnya, aluminium menjadi langka. Deposit besar telah dibersihkan di New Orleans, Rotterdam dan Port Klang di Malaysia. Hanya ada satu tempat di dunia di mana bar masih menumpuk – Vietnam.

Di sana, beberapa kilometer dari Kota Ho Chi Minh, ada 1,8 juta ton aluminium yang tidak terpakai. Nilai pasar logam saat ini adalah sekitar $ 5 miliar, menurut laporan Bloomberg. Tumpukan rel memanjang lebih dari satu kilometer. Tetapi karena otoritas lokal menduga bahwa tarif sebelumnya harus dibayar di atas rel, tumpukan itu berada di luar jangkauan pasar bebas.

Dia sangat membutuhkan perbekalan. Dia mengatakan China hanya memiliki cadangan selama dua minggu. “Kami saat ini melihat defisit pasar terbesar dalam setidaknya 20 tahun, serta pasokan [in Vietnam] Kesenjangan ini tidak hanya akan diisi, tetapi juga akan ada sesuatu yang tersisa.

READ  Skandal Wirecard: Tiba-tiba arus kas yang lebih dipertanyakan muncul

Sisi pasokan juga tidak dapat mengimbangi mineral industri penting lainnya. Commerzbank melaporkan dalam sebuah analisis bahwa, menurut Biro Statistik Mineral Dunia (WBMS), “semua pasar logam mengalami kekurangan pasokan dalam tiga kuartal pertama tahun ini.”

Dalam kasus aluminium, kehilangan 1,27 juta ton. Alasan untuk ini adalah pemulihan permintaan yang kuat. Gambaran ini meluas di hampir semua pasar: Pasar global untuk nikel, seng dan timbal juga secara signifikan lebih kekurangan dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya, tulis analis Commerzbank Daniel Pressman.

Hanya dalam kasus tembaga hambatannya tidak begitu besar, yang menurut WBMS, juga karena permintaan yang lebih rendah dari China, tambah Briesemann. Namun, harga berbicara sendiri. Harga satu ton nikel naik 4 persen minggu ini menjadi $21.000, hampir mencapai level tertinggi dalam 7,5 tahun dari akhir Oktober. Di sisi lain, timah baru-baru ini berharga lebih dari 40 ribu dolar per ton untuk pertama kalinya.

Relaksasi datang tahun depan – kemudian defisit struktural lagi

Menurut Pressman, kenaikan saat ini disebabkan adanya pengumuman dari Indonesia. Negara itu akan membatasi ekspor bahan mentahnya dalam beberapa tahun ke depan. Larangan ekspor bauksit diklaim harus diberlakukan hingga tahun depan. Tidak semua orang yang ingin memproduksi aluminium dalam skala besar dapat menghindari logam ini. Indonesia adalah produsen bauksit terbesar kelima di dunia tahun lalu.

Berapa lama kekurangan ini akan bertahan – dan di atas segalanya, berapa banyak kerusakan yang terjadi di Jerman? Ketika ditanya oleh FOCUS Online, Briesemann menjelaskan bahwa ada dua alasan ketidakseimbangan besar-besaran di pasar, dan setidaknya ada sedikit perbaikan di masa depan. Ini akan memakan waktu sebelum rantai pasokan kembali normal. Tarif pengiriman masih tinggi dan kontainer langka atau salah tempat. Beberapa perusahaan telah melaporkan bahwa mereka bahkan tidak tahu apakah barang yang dipesan telah dikirim atau kapan akan tiba.” Namun, faktor ini diperkirakan akan melemah pada pertengahan tahun 2022. “Saya berani meragukan apakah logistik global akan segera kembali normal. . Situasi tegang saat ini harus diperbaiki.”

READ  Binance meluncurkan bursa saham baru di Indonesia

Webinar dengan Christian W. Rolle: Bagaimana melindungi uang Anda dari inflasi

Inflasi di Jerman meningkat lebih cepat daripada yang terjadi dalam hampir 30 tahun. Tapi kabar baiknya adalah: tidak ada yang rentan terhadap inflasi! Dalam webinar FOCUS, pakar investasi Christian W. Ruhl menjelaskan apa yang dapat dilakukan siapa saja untuk melindungi uang mereka. Amankan tiket Anda di sini!

Yang tersisa setelah itu adalah faktor sisi penawaran. Brisemann juga berharap untuk bersantai di sini. “Pasar nikel dan tembaga harus dipasok dengan baik tahun depan, dan ada kemungkinan pasokan akan melebihi permintaan,” kata pakar itu.

Kemudian, bagaimanapun, ada risiko defisit struktural, Briesemann memperingatkan, sebagai akibat dari memerangi perubahan iklim: “Banyak dari logam ini sangat penting untuk dekarbonisasi. Untuk elektromobilitas saja, sejumlah besar nikel, tembaga, dan aluminium diperlukan. “Sementara, permintaan ini kemungkinan akan menimbulkan kelangkaan baru.

“Gelombang inflasi saat ini melewati seluruh rantai nilai.”

Semua ini mempengaruhi Jerman dan konsumennya lagi. Baru-baru ini, dalam survei Ifo, 70 persen perusahaan mengatakan mereka memiliki masalah pengiriman. “Jerman sangat terpengaruh oleh kelangkaan mineral industri karena hampir tidak ada produksinya sendiri,” kata Pressmann.

Apakah ini akan meningkatkan inflasi? “Oh ya,” kata ahli itu dengan jelas. Di sini Anda berada di perahu yang sama dengan tetangga Anda di Uni Eropa, tetapi harga bahan baku yang terlalu tinggi secara alami mendorong harga produsen, yang pada gilirannya tercermin dalam harga konsumen yang lebih tinggi. “Gelombang inflasi saat ini melewati seluruh rantai nilai,” kata Pressman.

Dalam hal ini, ekonomi dan konsumen terancam tidak hanya oleh beban sementara, tetapi juga beban jangka panjang. Efek terkait Corona seperti rantai pasokan yang tegang akan mereda — dan dekarbonisasi global, pada gilirannya, akan memakan waktu bertahun-tahun. Ini menambah pendorong lain untuk faktor inflasi lainnya, seperti peningkatan kekuatan harga dari beberapa kelompok pekerjaan.

READ  Hari bursa akan menjadi Selasa, 28 Desember 2021

Tidak akan ada kelegaan jika pihak berwenang Vietnam melepaskan timbunan aluminium mereka. Ini akan mengimbangi defisit saat ini di bagian pasar logam ini. Namun, para ahli meragukan apakah mineral itu masih ada gunanya sama sekali. CRU, sebuah perusahaan konsultan yang mengkhususkan diri dalam logam, memperkirakan bahwa beberapa aluminium berusia lebih dari sepuluh tahun – dan dengan demikian kemungkinan hanya dapat dijual kembali sebagai skrap.

Perbandingan gudang dari FOCUS Online (iklan)

Siapapun yang takut akan kecelakaan telah melakukan kesalahan

jaringan. untuk mempelajari. keuntungan. – Diskusikan di Klub Online FOKUS baru

Pertukaran konstruktif tentang masalah bursa saham dan keuangan. Semua orang dipersilakan, mulai dari pendatang baru hingga investor berpengalaman.