Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Menyelamatkan Dunia dari Heilbronn: Bagaimana Mahasiswa Universitas Heilbronn...

Menyelamatkan Dunia dari Heilbronn: Bagaimana Mahasiswa Universitas Heilbronn…

08.11.2021 – 09:55

Inisiatif Mikro Global eV

“Ketika saya berada di Filipina pada tahun 2012, saya terkena kemiskinan ekstrem untuk pertama kalinya. Saya sangat terkejut bahwa orang harus hidup dalam sampah,” kata Tobias Schusler, mantan mahasiswa di Universitas Heilbronn. ke Jerman, saya tidak bisa melepaskan foto-foto itu. Betapa putus asanya orang-orang ketika mereka menjual anak-anak mereka hanya untuk memberi makan seluruh keluarga mereka.”

Tobias Schusler bertindak. Di usianya yang baru 21 tahun, Hösbacher mendirikan sebuah asosiasi yang sejak saat itu mampu menyelamatkan banyak orang yang membutuhkan di Filipina, Thailand, dan Indonesia dari kemiskinan.

Di sisinya: mahasiswa dari Universitas Heilbronn mendukungnya secara sukarela.

Tapi mari kita mulai dari awal: Bagaimana tepatnya Tobias – Global Micro Initiative (GMI) – mendukung orang-orang di Asia Tenggara? Apa yang memotivasi relawan untuk berpartisipasi? Bagaimana cara kerja dukungan jangka panjang bagi orang yang membutuhkan?

Populasi Filipina adalah 100 juta, di antaranya 30 persen hidup di bawah garis kemiskinan. Saya ingin membantu di sini. Setelah kembali ke Jerman pada 2012, saya mulai meneliti,” kata Tobias Schusler. “Saya menemukan konsep kredit mikro yang menarik saya.”

Bagaimana pinjaman mikro dapat membantu? Pendiri menjelaskan: “Kredit mikro ini diberikan antara 5 dan 500 euro untuk orang-orang yang tidak memiliki akses ke bank sendiri dan yang pendapatannya, jika ada, tidak cukup untuk menghidupi keluarga mereka atau untuk membuka bisnis mereka sendiri.” “Kami mengaktifkan kredit mikro dan pada saat yang sama menawarkan lebih banyak kesempatan pendidikan dan pelatihan kepada orang-orang. Beginilah cara orang dapat membangun kehadiran mereka: misalnya toko kecil, ruang jahit atau warung makan di jalan. Setelah pinjaman lunas, itu bisa langsung digunakan untuk proyek Baru. Jadi jumlah yang sama membantu berkali-kali.”

READ  Mengurangi CO2 mengkonsumsi sejumlah besar logam dan menyebabkan inflasi selama bertahun-tahun

Sejak awal, inisiatif global kecil ini telah memberikan lebih dari 300 pinjaman.

“Universitas Heilbronn bertanggung jawab atas kesuksesan ini,” tawa pendiri yang berkomitmen. Pada tahun 2013, Tobias mulai belajar Administrasi Bisnis di Heilbronn. Kursus “Bisnis Internasional – Studi Antarbudaya (IBIS)” memberinya keterampilan yang ia butuhkan untuk organisasi nirlaba: keterampilan antarbudaya dan manajemen bisnis yang berorientasi pada praktik.

Tobias segera menemukan pendukung untuk idenya pada rekan-rekan mahasiswanya.

“Ketika Tobias memberi tahu saya tentang proyek-proyeknya, saya langsung terpikat. Saya ingin tahu lebih banyak tentang ini dan sangat senang bahwa pemuda seperti itu mengejar tujuan seperti itu,” kata Marion Schwerts, yang telah menjadi anggota Dewan Mikro Global. Inisiatif sejak awal. Awalnya saya hanya ingin mendukung donasi atau penggalangan dana. “Saya sudah menjadi bagian dari tim selama tujuh tahun sekarang,” kata Eisenbacher.

Siswa lain menyadari inisiatif Tobias. “Saya sangat senang dengan apa yang dapat dicapai Tobias selama studinya dan seberapa banyak yang dapat dia capai dalam waktu yang singkat,” kata Susan Sparwasser. Sejak itu, GMI telah mendukung mahasiswa IBIS di bidang komunikasi dan pemasaran.

Christian Kleinivers secara khusus menyukai bahwa organisasi sekecil GMI dapat mencapai banyak hal: “Ketika saya melihat seberapa dekat pekerjaan kami dengan orang-orang di Asia Tenggara, saya kagum setiap saat. Dengan setiap proyek di GMI, saya merasa bahwa membantu orang membantu diri mereka sendiri. otentik dan 100% sepenuh hati.” Mahasiswa IBIS sangat bangga dapat memberikan kontribusi yang signifikan bagi merek GMI. Klaim kami Kami menganggapnya sangat serius. Kami mengambilnya secara pribadi. Kami menyukai apa yang kami lakukan.’ Itu terjadi pada saya di bengkel bersama. Sejak itu telah terukir di semua situs web kami, ”kata Christian.

READ  Gogoro memulai debutnya di NASDAQ

Mustafa Barmuk berkeliling dunia sebagai seorang musafir selama sekitar dua tahun sebelum memulai studinya di IBIS di Heilbronn. “Saya menghabiskan sekitar tujuh bulan di Asia Tenggara dan melihat perbedaan besar dalam standar hidup,” kata Mustafa. “Anda tidak dapat (sayangnya) menyelamatkan seluruh dunia. Tetapi setiap kontribusi kecil membantu. Itulah mengapa saya berkomitmen pada GMI.”

Annika Benz juga merupakan anggota sponsor Global Micro Initiative dan memiliki hubungan yang sangat pribadi dengan pekerjaannya di sana: “Saya sendiri setengah Thailand dan telah menghabiskan semester saya di luar negeri di Thailand,” kata wanita berusia 22 tahun itu. “Saya dikejutkan oleh fakta bahwa GMI beroperasi berdasarkan prinsip membantu orang membantu diri mereka sendiri, dan mempromosikan dan melatih usaha kecil.” Anika bertanggung jawab atas saluran YouTube organisasi dan menulis skrip untuk situs tersebut. “Saya merasa sangat baik, sebagai penulis, untuk menulis cerita lanjutan bagi pemilik usaha kecil dan belajar tentang kesuksesan yang mereka dapatkan berkat dukungan dari GMI.”

Berkat komitmen para relawan, Micro Global Initiative dapat mendukung lebih banyak orang. “Sejak saya mulai di GMI dua tahun lalu, kami memiliki pertumbuhan yang solid, mengakuisisi organisasi mitra baru, dan peminjam kecil dan rekan pelatih membuat langkah besar keluar dari kemiskinan,” kata Julian Kosalek. Ia juga belajar Bisnis Internasional di Universitas Heilbronn.

Anja Huber menjabat sebagai Kepala Konten Web dan mendukung pendiri Tobias Schüßler dalam merencanakan, mengatur, dan mengimplementasikan konten situs web: “Saya sudah lama ingin menjadi sukarelawan. Namun, saya tidak ingin mendukung apa pun atau siapa pun, saya ingin untuk berdiri di belakang konsep.” Saya terkesan dengan kerja transparan dan komitmen GMI melawan kemiskinan. Mantan siswa, yang sekarang bekerja sebagai asisten tim di panti jompo, telah menjadi bagian dari tim selama lima tahun.

READ  Komitmen untuk mengekstrak bahan mentah secara berkelanjutan - mobil

Frederic de la Haye menjaga infrastruktur TI di GMI secara sukarela. “Ketika Tobias mengajar bahasa Jerman setelah gelar BA di Indonesia dan sekaligus mendirikan GMI, saya mengunjunginya di lokasi dan dapat melihat sendiri kondisi di sana,” kata konsultan IT itu. “Setelah melihat kondisi sulit yang dialami orang-orang dan apa yang dilakukan GMI baik di sana, saya memutuskan untuk memberikan kontribusi saya.”

Global Micro Initiative adalah organisasi nirlaba yang didanai secara eksklusif melalui donasi. Asosiasi hanya dapat membuat pekerjaannya menjadi mungkin dengan bantuan dari para pendukung sukarelawan dan anggota yang mensponsori. “Saya sangat bersyukur bahwa Universitas Heilbronn memainkan peran penting dalam GMI,” kata Tobias Schüßler. “Semuanya dimulai di sini.” Bagi Tobias, tujuan dan hal yang dekat dengan hatinya tetap untuk membantu rakyat Indonesia dan mengajari mereka jalan keluar dari kemiskinan. “Saya berharap para siswa Heilbronn akan terus bekerja bersama kami untuk dunia yang lebih baik di masa depan.”

Teks: Sandra Liebich, Komunikasi & Humas Liebich

Rekening donasi:

Global Micro Initiative e.V.
Raiffeisen-Volksbank Aschaffenburg e. G.
IBAN DE38 7956 2514 0000 4739 01
BIC: GENODEF1AB1

Panggilan:

Silvia Schüßler, Öffentlichkeitsarbeit
Global Micro Initiative e.V.
Vorstandsvorsitzender Tobias Schüßler
Weißenbergerstraße 6
63768 Hösbach
www.global-micro-initiative.de
[email protected]
Instagram: https://www.instagram.com/globalmicroinitiative/
Facebook: https://www.facebook.com/Global-Micro-Initiative-eV-1817114805180355/
LinkedIn: https://www.linkedin.com/company/global-micro-initiative-e.v./