Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Menteri keuangan G20 melihat perlambatan ekonomi global |  Ekonomi |  DW

Menteri keuangan G20 melihat perlambatan ekonomi global | Ekonomi | DW

Hingga 14.000 kilometer dari Ukraina, krisis seputar penempatan pasukan Rusia di perbatasan Ukraina menimbulkan kekhawatiran besar. Sebagian besar menteri keuangan dari 20 negara industri dan negara berkembang paling penting (G20), yang juga termasuk Rusia, dalam pertemuan pertama mereka di bawah kepresidenan Indonesia di Jakarta, memperingatkan efek mengerikan pada ekonomi global jika Rusia menyerang Ukraina lagi dan negara-negara Barat. . Kemudian dunia menjatuhkan sanksi ekonomi yang keras yang harus dicabut. Harga saham akan runtuh, transaksi keuangan dengan Rusia dan ekspor energi bisa terpukul keras.

Akibatnya, harga minyak di seluruh dunia kemungkinan akan lebih tinggi dengan konsekuensi negatif bagi pertumbuhan ekonomi, seperti yang diprediksi oleh sejumlah menteri serta presiden negara tuan rumah Indonesia, Joko Widodo (artikel foto). “Ini bukan waktunya untuk persaingan dan ketegangan baru yang mengancam pemulihan ekonomi, apalagi keamanan global, seperti yang kita saksikan sekarang di Ukraina,” kata pemimpin Indonesia itu di Convention Center di Jakarta. Semua pihak harus menghentikan permusuhan. “Ukraina tidak disebutkan dalam pernyataan penutupan pertemuan. Menurut para diplomat, ini dicegah oleh Rusia dan China. Hanya ada peringatan umum tentang risiko geopolitik.

Presiden G20: Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mendukung pembentukan dana kesehatan baru

Lindner ingin mengurangi inflasi

Para menteri keuangan dan kepala bank sentral dari Kelompok Dua Puluh telah mencari cara untuk segera pulih dari pandemi Corona yang belum berakhir, kata banyak menteri dalam pidatonya. Hanya separuh dari delegasi yang berangkat ke Jakarta. Sisanya karena pandemi bisa dijalankan dari rumah kantor. Menteri Keuangan Jerman yang baru, Christian Lindner (FDP), berpartisipasi hanya dari jarak jauh dari Berlin. Penting baginya untuk memperingatkan risiko ekonomi global dari kenaikan inflasi dan krisis keamanan di Eropa. “Lingkungan global penuh dengan tantangan. Kita hidup dalam kondisi ketidakpastian,” kata Lindner setelah konsultasi G-20. “Kami prihatin dengan gangguan pada rantai pasokan,” kata Lindner. Pemulihan dari epidemi tidak merata di seluruh dunia. “Perbedaan dalam respons kebijakan fiskal membuat koordinasi internasional lebih penting dari sebelumnya.”

READ  Dapur Ibu: Asialand kembali dengan nama baru - Nuremberg

Federal Reserve AS (FED) dapat menaikkan suku bunga utama sepanjang tahun untuk memerangi inflasi yang tinggi di AS. G20 memperingatkan bahwa langkah itu akan meningkatkan biaya pembiayaan kembali pinjaman dolar di negara-negara miskin. Menteri Keuangan Lindner mengatakan negara-negara berkembang khususnya “rentan” terhadap suku bunga yang lebih tinggi di AS.

Christian Lindner, Menteri Keuangan Federal Pertama

Menteri Keuangan Lindner: Koordinasi internasional lebih penting dari sebelumnya. (Arsip)

Dana baru untuk bantuan korona global

Kepala Dana Moneter Internasional, Kristalina Georgieva, mengingatkan kunjungan menteri di Jakarta bahwa pertumbuhan ekonomi global telah kehilangan momentumnya setelah pandemi. Menteri Keuangan AS Janet Yellen, berbicara dari Washington, mengatakan negara-negara berkembang khususnya membutuhkan lebih banyak bantuan keuangan untuk menjalankan sistem kesehatan mereka dan bersiap menghadapi lebih banyak pandemi. Mirip dengan kepresidenan Indonesia, Yellen dengan demikian mengusulkan “dana kesehatan” baru sekitar US$75 miliar, yang harus berbasis di Bank Dunia. Menteri Keuangan AS memperingatkan bahwa tidak bertindak sekarang akan memiliki “konsekuensi serius”.

“Sementara guncangan manusia dan ekonomi dari pandemi masih segar dalam pikiran kita, kita memiliki jendela kebijakan untuk bertindak mengatasi kekurangan sistem kesehatan global kita,” kata Yellen. Biaya kelambanan dapat menjadi bencana. Setelah konsultasi selama dua hari di Jakarta, juga tidak jelas negara G20 mana yang dapat dan ingin menggalang dana untuk dana semacam itu guna menanggulangi Corona. Menteri Keuangan India Nirmala Sitharaman mendukung usulan AS. Itu dibiarkan terbuka apakah India, negara berkembang, akan menjadi salah satu penerima atau donor dana semacam itu. Setidaknya G-20 memutuskan untuk membentuk kelompok kerja untuk meninjau berbagai model pembiayaan dan dana untuk memerangi epidemi dan membuatnya lebih efisien.

Mengintensifkan kampanye vaksinasi di negara-negara miskin

Dan 165 mantan kepala pemerintahan dan ilmuwan menuntut lebih banyak uang dalam sebuah surat terbuka kepada para menteri G20. Ada kebutuhan mendesak untuk meningkatkan tingkat vaksinasi terhadap COVID-19 di negara-negara miskin untuk melindungi penduduk di sana, tetapi juga untuk mencegah munculnya mutasi virus baru yang berbahaya. Gordon Brown menghitung bahwa lembaga global yang seharusnya mengatur dan membayar vaksinasi memiliki kesenjangan keuangan yang besar. Mantan Perdana Menteri Inggris adalah salah satu penulis surat itu.

Sekitar $16 miliar akan dibutuhkan untuk memvaksinasi orang-orang di negara-negara miskin. Para menteri keuangan G20 menegaskan kembali janji mereka untuk mendanai kampanye vaksinasi Kovacs dari Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Uni Eropa. Sejauh ini, Covax mengatakan telah memberikan 1,8 miliar dosis vaksin ke 144 negara. Ini sama sekali tidak cukup untuk mencapai kuota vaksinasi yang biasa di negara-negara industri kaya. Seth Berkeley, presiden Covax, mengatakan pada akhir Januari bahwa organisasinya “hampir kehabisan uang”. Dosis vaksin baru tidak dapat dibeli atau dosis yang disumbangkan tidak dapat dikirimkan.