Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pembukaan Baru: Restoran Indonesia "Makan Makan" di Stühlinger - Freiburg

Pembukaan Baru: Restoran Indonesia “Makan Makan” di Stühlinger – Freiburg

Restoran “Makan Makan” akan dibuka di Stühlinger antara Eschholzstraße dan Sundgauallee pada hari Sabtu. Operator Jonas Schimelpfennig menyajikan masakan Indonesia yang dibawa ibunya ke Freiburg.

tempat! tempat!

Waktu yang tepat: Tanda akan digantung di depan restoran “Makan Makan” yang baru di Lehener Straße pada hari Kamis pukul 1 siang. “Pendaratan halus,” kata operator Jonas Schimelpfennig, dan menaiki beberapa anak tangga yang mengarah langsung ke ruang tamu. Di sini ayahnya menyimpan sebotol anggur dari Oberbergen, sementara ibunya, Lamro Sidabalok, bergegas keluar dari dapur. “Tapi saya bukan juru masaknya,” jelas orang asli Indonesia itu. Ini membantu sampai September, ketika koki yang sebenarnya, Herodion Makulua, mulai bekerja.

Ketika anak laki-laki menjadi bisnis swasta, orang tua, tentu saja, ada di tangan. Padahal, keduanya sedang berlibur. “Tapi saya tidak bisa bersantai di luar sementara anak saya stres di sini,” kata Lamru Siddapaluk. Jonas mengatakan saudara perempuannya juga akan membantunya selama beberapa minggu pertama. Seluruh keluarga antusias dan mendukung sedapat mungkin. Kekompakan dan komunitas melewati suasana dan konsep restoran Indonesia. Istilah “makan makan” mengungkapkan dengan tepat: “Ini adalah seruan, biasanya dari Indonesia yang menyatukan keluarga,” kata Jonas. “Ayo makan” – ini adalah terjemahan gratisnya.

tim operator

Jonas Schlumpfennig selalu bermimpi untuk memulai bisnisnya sendiri dengan sebuah restoran. Pria berusia 26 tahun ini adalah manajer hotel yang terlatih dan telah bekerja di bidang gastronomi selama bertahun-tahun: di Dattler di Freiburg, di Sternenpost di Oberried, tetapi juga di Sylt dan dalam perjalanannya melintasi Asia. Ibunya, Lamru Sidapaluk, berasal dari Sumatera di Indonesia dan membawa seni memasak untuk keluarga. Selama bertahun-tahun, dia memberikan pelajaran memasak dan membagikan pengetahuannya tentang rasa dan rempah-rempah kepada orang lain – termasuk anak-anaknya sendiri. “Makanan sangat penting dalam keluarga Indonesia,” kata Jonas. “Kita makan bersama saja.” Hal ini menyebabkan beberapa argumen ketika dia masih muda di Oberred, saat dia bercanda.

READ  Halaman kalender 2022: 9 Januari

Dia sekarang menghargai tradisi dan resep ibunya. “Saya mendapatkan semua yang saya ketahui darinya,” kata Jonas. “Ibuku memiliki keputusan akhir di pengadilan.” Misalnya, nasi goreng di “Makan Makan” saat ini dijual bebas hanya jika diberkati oleh Lamro Sidabalok. Mulai September, Herodion Makulua akan mengambil alih komando di dapur. Koki Indonesia, yang dilatih di Bad Bellingen, antara lain, menemukan jalannya ke restoran melalui komunitas Indonesia-Freiburg.

Kami membutuhkan persetujuan Anda untuk konten Instagram!

Dalam kondisi tertentu, konten Instagram mengumpulkan data pribadi untuk tujuannya sendiri dan memprosesnya di negara dengan tingkat perlindungan data yang tidak memadai menurut standar UE.

Dengan mengklik Terima, Anda memberikan persetujuan Anda untuk transfer data, yang dapat Anda cabut kapan saja melalui pengaturan cookie Anda.

atmosfer

Area tempat duduk yang nyaman, banyak cermin, lampu gantung yang hangat, dan meja kayu di tengah “tempat” memancarkan suasana yang mengundang, sementara kursi dan meja di ruangan kecil lebih praktis: setiap tamu harus merasa nyaman di ruang tamu. 30 meter persegi, bahkan selama Corona.

Bangunan bekas snack bar direnovasi dan dicat oleh Jonas Schimelpfennig sendiri dalam beberapa bulan – sentuhan akhir masih menunggu. Namun perhatian terhadap detail muncul dalam bentuk bunga mawar di atas meja dan tanaman di kusen jendela. 21 orang saat ini memiliki ruang di restoran.

dalam daftar

Lumpia buatan sendiri dengan sambal oleek buatan sendiri, nasi goreng (mulai €8), kari tahu sayur (€13) atau tempe goreng (15€): hidangan di Makan Place semuanya berasal dari wilayah Lamru Sidapaluk. Itu berasal dari Sumatera dan selalu dimasak dengan bahan-bahan segar dan rempah-rempah yang lezat. Khas daerah mereka adalah rendang, daging sapi pedas yang harus dimasak selama beberapa hari. “Makanya belum ada di peta,” kata Jonas.

READ  Bisnis Korporat di Asia: Setiap faktur kedua yang belum dibayar setelah periode pembayaran berakhir

Pertama-tama, tim ingin meratakan peta kecil, karena saat ini hanya menempati 14 lokasi. Gado Gado adalah hidangan sayuran dengan kentang yang dapat dipesan sebagai makanan pembuka (€11). Disajikan dengan saus kacang buatan sendiri dan keripik kepiting. Vegetarian pasti akan menemukan apa yang mereka cari dan senang dengan Place Place, dan lumpia (6€) adalah vegetarian.

Bahan-bahan segar dan produsen regional adalah hal yang wajar bagi Jonas dan timnya: ayamnya berasal dari peternakan Wehrle di Oberried, dan ada juga kolaborasi dengan tukang daging Färber. Hidangan yang disajikan tergantung pada musim: jika tidak ada pak chio, kubis juga digunakan.

Satu makanan penutup berasal dari Wiehre: es krim Scheinpflug. Jonas adalah yang terbaik di kota. Halo tempat!

Di menu minuman

Asal dan daerah juga tercermin dalam menu minuman: anggur berasal dari Sasbach, Freiburg dan Oberbergen. Oolong berasal dari Indonesia dalam bentuk teh cangkir, yang merupakan campuran teh hijau dan teh hitam. Kopi kopi hanya untuk lidah manis: diresapi dengan susu kental manis.

jam kerja

Dari Selasa hingga Kamis dari 11 pagi hingga 10 malam
Jumat dan Sabtu 11 pagi hingga 11 malam

Judul

Liner Strasse 49
79106 Friborg

Kami membutuhkan persetujuan Anda di Google Maps!

Dalam keadaan tertentu, Google Maps mengumpulkan data pribadi untuk tujuannya sendiri dan memprosesnya di negara dengan tingkat perlindungan data yang tidak memadai menurut standar UE.

Dengan mengklik Terima, Anda memberikan persetujuan Anda untuk transfer data, yang dapat Anda cabut kapan saja melalui pengaturan cookie Anda.

Lebih lanjut tentang topik ini: