Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Merek air minum kemasan bersertifikat B Corp, Aqua, menduduki peringkat teratas dalam audit pencemar plastik terbesar di Indonesia |  Berita |  Bisnis lingkungan

Merek air minum kemasan bersertifikat B Corp, Aqua, menduduki peringkat teratas dalam audit pencemar plastik terbesar di Indonesia | Berita | Bisnis lingkungan

Aqua, perusahaan air minum dalam kemasan yang diproduksi oleh raksasa barang konsumsi Perancis Danone, menduduki peringkat baru sebagai polutan plastik terbesar di Indonesia.

Sebuah studi tentang sampah yang dikumpulkan oleh Sungai Watch, sebuah organisasi nirlaba lingkungan berbasis di Bali yang memasang pembatas sungai di seluruh Indonesia untuk mencegah sampah plastik bocor ke laut, menemukan bahwa botol air sekali pakai bermerek Aqua adalah yang paling umum. barang tersebar, disusul produk buatan perusahaan barang konsumen Indonesia Wings Group dan Indofood.

Sungai Watch meninjau 537.189 sampah yang dikumpulkan dari 268 tanggul sungai di Bali dan Jawa Timur tahun lalu, dan mempublikasikan datanya dalam laporannya. Laporan Dampak 2023.

Pencemar sungai terbesar di Indonesia [click to enlarge]. Foto: Sungai Watch

Seperempat dari seluruh botol polietilen tereftalat (PET) yang dibuang ke sungai-sungai di Indonesia adalah botol air bermerek Aqua. Merek teh Mayora (15 persen) dan Coca-Cola (13 persen) juga merupakan kontributor utama, dan termasuk dalam peringkat 10 besar pencemar.

Hanya merek teh OT (19 persen) yang menyumbang persentase gelas plastik yang mengotori sungai di Indonesia lebih tinggi dibandingkan Aqua (13 persen), menurut data Sungai Watch.

Eco-Business telah menghubungi Danone untuk memberikan komentar.

Dalam komitmen keberlanjutan yang dibuat pada tahun 2018, Danone berjanji untuk menghilangkan lebih banyak plastik dari lingkungan dibandingkan yang digunakannya pada tahun 2025. Danone juga berjanji untuk meningkatkan proporsi plastik daur ulang yang digunakan untuk membuat botol hingga 50 persen pada tahun 2025, sebuah target yang akan terbukti. oleh Hal ini sulit dipenuhi karena harga minyak yang lebih rendah menaikkan harga plastik daur ulang.

READ  Pada awalnya ada perdagangan rempah-rempah: berapa lama dan mengapa stok ada?

Perusahaan ini mendapat pengakuan atas upaya keberlanjutannya, termasuk kampanye kesadaran dan pengumpulan sampah #BijakBerplastik (“plastik bijaksana”) dan pembuatan botol pertama di Indonesia yang seluruhnya terbuat dari plastik daur ulang. Aqua saat ini bekerja sama dengan perusahaan daur ulang di Indonesia untuk meningkatkan upaya pengumpulan botol.

“Aqua sedang mencari opsi untuk mendukung infrastruktur pengumpulan sampah, namun dengan kapasitas yang sangat terbatas dibandingkan dengan produksinya,” kata Alvaro Aguilar, kepala logistik di perusahaan daur ulang Indonesia, Prevented Ocean Plastic.

minggu lalu, Laporan baru lainnya dari kelompok advokasi global Center for Climate Integrity (CCI) menyerukan agar produsen plastik bertanggung jawab. Para produsen plastik telah mengetahui selama lebih dari 30 tahun bahwa daur ulang bukanlah solusi yang layak secara ekonomi atau teknis dalam pengelolaan sampah, kata laporan itu.

Aqua adalah perusahaan Indonesia pertama yang memperoleh sertifikasi B Lab, sebuah program sertifikasi yang berkantor pusat di London yang memberikan penghargaan kepada “perusahaan yang bermanfaat,” atau B Corps, berdasarkan dampak sosial dan lingkungannya. Aqua memperoleh status B Corp pada tahun 2018 dan disertifikasi ulang pada tahun 2021. B Lab telah menghadapi pengawasan ketat dalam beberapa bulan terakhir karena memungkinkan perusahaan melakukan greenwash.

di dalam Untuk surat terbuka Pada tahun 2022, sekelompok Korps B menekan organisasi tersebut untuk memperketat standarnya ketika perusahaan kopi milik Nestlé, Nespresso, memperoleh sertifikasi. Kelompok tersebut mengutip “catatan hak asasi manusia yang buruk” dan “model bisnis ekstraktif” Nespresso. B Lab saat ini sedang meninjau standarnya.

Indonesia merupakan salah satu penyumbang pencemaran plastik laut terbesar di dunia, dengan 600.000 ton sampah masuk ke lingkungan dari nusantara setiap tahunnya. Infrastruktur pengelolaan sampah yang buruk, lemahnya peraturan mengenai pencemar, dan norma budaya seputar pembuangan sampah merupakan penyebab umum dari masalah ini.

READ  Menteri Ekonomi Federal Robert Habeck akan datang ke Hannover Messe | Arus Langenhagen | wilayah Hannover

Sejauh ini, barang-barang yang paling banyak dibuang ke sungai di Indonesia adalah barang-barang yang tidak dapat didaur ulang, misalnya popok dan pembalut wanita, yang merupakan 31 persen dari sampah yang dikumpulkan oleh sungai Watch yang dikumpulkan oleh sungai Watch.

Jenis sampah terbanyak kedua adalah kantong plastik (16%). Kantong plastik, yang diperkenalkan oleh perusahaan seperti Unilever dan Procter & Gamble untuk menjual produk dalam jumlah lebih kecil kepada rumah tangga berpendapatan rendah, menyumbang 6 persen limbah sungai.

Studi tersebut menemukan bahwa polutan sungai utama lainnya adalah kain, kaca, sandal, botol PET, gelas, styrofoam dan karton Tetra Pak.