Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Negara-negara ini akan menyaksikan pertumbuhan pesat dalam 5 tahun

Negara-negara ini akan menyaksikan pertumbuhan pesat dalam 5 tahun

India (dan di sini kota Bangalore) diperkirakan akan berkontribusi lebih besar terhadap pertumbuhan ekonomi global di masa depan dibandingkan Amerika Serikat.
Perjuangan saham
  • Perusahaan berita Bloomberg mempelajari kontribusi masing-masing negara terhadap pertumbuhan ekonomi global dan menyiapkan perkiraan untuk tahun 2024.
  • Oleh karena itu, pertumbuhan negara-negara besar seperti Tiongkok dan Amerika Serikat diperkirakan akan melambat, sementara negara-negara seperti India dan india akan menjadi mesin baru.
  • Alasan perlambatan pertumbuhan ekonomi adalah ketegangan yang mempengaruhi perdagangan internasional.
  • Anda dapat menemukan lebih banyak artikel dari Business Insider di sini.

Menurut sebuah penelitian di Amerika Perusahaan berita Bloomberg Pertumbuhan ekonomi global akan semakin melambat di tahun-tahun mendatang. Di sisi lain, kontribusi masing-masing negara juga diperkirakan akan berubah secara signifikan pada tahun 2024. Negara-negara seperti India dan india harus memainkan peran yang lebih penting dalam pertumbuhan ekonomi global di masa depan.

Menurut Dana Moneter Internasional (IMF), tingkat pertumbuhan ekonomi global saat ini hanya sebesar 3%, yang merupakan nilai terburuk sejak krisis keuangan. Penyebabnya adalah ketegangan global seperti perang dagang antara Amerika Serikat dan Tiongkok yang berdampak pada perdagangan internasional.

India mendorong AS dari posisi kedua

Tiongkok telah menjadi pemimpin dalam pertumbuhan ekonomi selama bertahun-tahun. Berdasarkan keputusan Bloomberg berdasarkan data IMF, tingkat pertumbuhan negara tersebut diperkirakan akan melambat pada tahun 2024. Portal bisnis memperkirakan penurunan sebesar 4,4 persen. Namun, Tiongkok diperkirakan masih akan memberikan kontribusi terbesar terhadap pertumbuhan global, yaitu sekitar 28,3 persen dalam lima tahun.

Kekuatan ekonomi besar lainnya – Amerika Serikat – juga diperkirakan akan kehilangan pertumbuhan dan kehilangan posisi kedua dalam peringkat global setelah India pada tahun 2024 (diperkirakan sebesar 15,5 persen pada tahun 2024). Menurut perkiraan, Amerika Serikat akan menempati posisi ketiga dalam daftar tersebut dengan tingkat 9,2%.

READ  Kementerian BUMN Gelar Bazar 'UMKM Untuk Indonesia' Di Sarinah Hinga 24 September 2023

Semua negara lain harus memberikan kontribusi yang jauh lebih kecil. Di peringkat keempat ada Indonesia dengan 3,7 persen, disusul Rusia dengan 2 persen, dan Brasil dengan 1,8 persen.

Banyak negara kehilangan tempatnya di daftar 20 besar

Jerman, Turki, dan Jepang masing-masing diperkirakan mendapat bagian sebesar 1,6 persen. PDB Jerman diperkirakan tumbuh tahun ini hanya sebesar 0,5 persen dan tahun depan sebesar 1,2 persen. “Koran Southgerman”. Artinya, Jerman – setelah Italia – mencapai pertumbuhan ekonomi terendah kedua di antara negara-negara industri pada tahun 2019.

Baca juga: Berbagai lembaga memperkirakan pertumbuhan ekonomi Jerman lebih rendah

Inggris sejauh ini berada di peringkat kesembilan, namun diperkirakan turun ke peringkat 13 pada tahun 2024 karena Brexit dan konsekuensinya.

20 negara yang secara signifikan akan memimpin perekonomian global dalam lima tahun juga mencakup Mesir, Meksiko, Pakistan, Arab Saudi, Korea Selatan, Filipina, Prancis, Thailand, Malaysia, dan Bangladesh.

Menurut Bloomberg, sebaliknya, Spanyol, Polandia, Kanada, dan Vietnam diperkirakan akan melakukan pengurangan dan tidak lagi menjadi negara dengan pertumbuhan ekonomi terkuat.