Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mereka kekurangan makanan dan air: PBB meminta bantuan untuk 1.000 pelaut yang terdampar

Mereka kekurangan makanan dan air
PBB serukan bantuan untuk 1.000 pelaut yang terdampar

Menurut Organisasi Maritim Internasional, lebih dari seratus kapal terdampar di kota pelabuhan Mariupol yang terkepung dan di sepanjang pantai Laut Azov. Persediaan dasar sudah habis. PBB mendesak upaya bantuan cepat.

PBB menyerukan tindakan bantuan “mendesak” bagi hampir 1.000 pelaut yang terdampar di atas kapal dagang di pelabuhan dan perairan Ukraina. Seperti yang diumumkan oleh Organisasi Buruh Internasional (ILO) dan Organisasi Maritim Internasional (IMO), lebih dari seratus kapal tidak diizinkan meninggalkan pelabuhan dan perairan Ukraina sejak dimulainya perang Ukraina. Jadi mereka meminta Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, Komite Internasional Palang Merah dan Dokter Lintas Batas untuk “mengambil tindakan segera” untuk membantu memasok kapal.

“Selain risiko yang ditimbulkan oleh serangan itu, banyak kapal yang terkena dampak kekurangan makanan, bahan bakar, air minum, dan pasokan penting lainnya,” kata seruan itu. Organisasi Buruh Internasional dan Organisasi Maritim Internasional menyatakan bahwa “sebagai akibatnya, situasi pelaut dari banyak negara menjadi semakin tidak berkelanjutan.”

Menurut Organisasi Maritim Internasional, setidaknya ada seribu pelaut terdampar di pelabuhan kota pelabuhan Mariupol yang terkepung dan di kapal di Laut Azov. Pada bulan Maret, Organisasi Buruh Internasional meminta Rusia untuk mengakhiri perang Ukraina “segera dan tanpa syarat”.

Sejak pantai selatan negara itu, yang menampung pelabuhan-pelabuhan terpenting, telah ditutup oleh invasi Rusia, Ukraina menghadapi kesulitan besar dalam mengekspor barang-barangnya. Jadi Kyiv mencari rute alternatif melalui jalan darat. Namun, tantangan logistik dan rintangan birokrasi menghambat ini, perwakilan industri dan pedagang komoditas mengeluh. Valery Tkachev dari perusahaan kereta api negara Ukrzaleznytsia mengatakan 10.320 mobil – sekitar setengah dari jumlah total – sedang menunggu di persimpangan dekat desa Ezov.

READ  Konflik di Ukraina timur: Putin berbicara tentang awal "genosida"