Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Serangan Rusia ke Ukraina: Steinmeier ingin Putin diadili

Status: 08.04.2022 13.17

‘Marah dan sedih’: Setelah dugaan kejahatan perang di Ukraina, Presiden Federal Steinmeier menyerukan agar para pemimpin Rusia diadili. Di Finlandia ia mendukung bergabung dengan NATO.

Presiden Federal Frank-Walter Steinmeier telah berbicara mendukung pengadilan Presiden Rusia Vladimir Putin dan Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov di hadapan Pengadilan Kriminal Internasional di Den Haag sehubungan dengan dugaan kejahatan perang yang dilakukan oleh tentara Rusia di Ukraina. “Setiap orang yang bertanggung jawab atas kejahatan ini harus membenarkan diri mereka sendiri,” katanya kepada surat kabar Der Spiegel. Ini termasuk, selain tentara, “tentu juga mereka yang memikul tanggung jawab politik.”

Steinmeier melanjutkan dengan mengatakan bahwa foto-foto dari Bucha mengerikan, dan dia hampir tidak tahan: “Mereka mengkonfirmasi sekali lagi apa artinya serangan kriminal Rusia di Ukraina, dan apa yang membawa penderitaan dan kematian, termasuk pengusiran. Itu membuat saya merasa sangat marah dan sedih.”

‘Saya akan menyukai sisa rasional dari Putin’

Steinmeier mengatakan dia terkejut dengan perang di Ukraina. Dia menyaksikan perubahan dalam politik Rusia, “tapi sejujurnya, saya masih mengharapkan sisa rasional dari Vladimir Putin.” Dia tidak berasumsi bahwa “presiden Rusia akan mengambil risiko kehancuran total politik, ekonomi dan moral negaranya dalam hiruk-pikuk kekaisaran. Serangan itu mengguncang saya.”

Namun, mantan menteri luar negeri itu membela prinsip-prinsip kebijakannya terhadap Rusia untuk waktu yang lama, dan berkata: “Kita seharusnya tidak berurusan dengan Putin dengan mengambil tanggung jawab atas perang agresifnya terhadap diri kita sendiri.” Dia bekerja “sepanjang kehidupan politiknya” untuk memastikan bahwa perang lain tidak akan pecah di Eropa. “Itu tidak berhasil. Apakah itu sebabnya tujuannya salah? Apakah salah bekerja untuk mereka? Itulah perdebatan yang harus kita hadapi sekarang.”

READ  Roman Protasewicz: Bagaimana Rezim Lukashenko Mengungkapkan Aktivis yang Dipenjara

“Itu menyakitkan”

Steinmeier membantah mengadopsi kebijakan naif terhadap Rusia. Itu berubah paling banyak dengan aneksasi Krimea: itu membantu mendorong penguatan NATO. Proses Normandia juga benar. Presiden Federal sekali lagi menilai komitmennya terhadap Nord Stream 2 dengan kritik diri: “Sekarang tidak hanya proyek multi-miliar dolar yang gagal, perilaku kami juga telah merusak kredibilitas kami dengan mitra kami di Eropa Timur. Itu menyakitkan.”

Menurut pernyataannya sendiri, Presiden Federal sedang mempertimbangkan perjalanan ke ibukota Ukraina, Kyiv, dalam waktu dekat. Belum ada politisi hebat dari Jerman di sana sejak awal perang. Dia menyatakan pemahamannya atas serangan baru-baru ini oleh Duta Besar Ukraina Andrey Melnik, tetapi ragu bahwa warisan politiknya dipandang begitu kritis di seluruh Ukraina. “Jika itu masalahnya, itu akan sangat menyedihkan. Mungkin tidak ada negara lain yang menduduki kehidupan politik saya seperti Ukraina.”

Steinmeier mendukung keanggotaan Finlandia di NATO

Steinmeier saat ini mengunjungi Finlandia selama sehari. Dia menjanjikan dukungan Jerman untuk negara itu jika ada aplikasi untuk keanggotaan NATO. “Pesan yang saya bawa sangat jelas: Kami berdiri teguh dengan Finlandia,” katanya.

Steinmeier mengatakan bahwa hanya Rusia yang bertanggung jawab atas pertumpahan darah di Ukraina, dan Rusia harus menghentikannya. Seperti rekannya dari Finlandia Sauli Niinisto, dia berbicara langsung kepada Presiden Rusia Vladimir Putin: “Tuan Presiden, hentikan kegilaan ini!” Serangan Rusia di Ukraina dan ancaman penuh kebencian terhadap Barat “membangunkan dan membuat Finlandia semakin khawatir.” Pada saat yang sama, Steinmeier mengatakan, krisis menunjukkan persatuan dan tekad NATO dan Uni Eropa. “Presiden Putin gagal memecah belah kita. Sebaliknya.”

Steinmeier dan Niinistö mendengar pidato video Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky di parlemen Finlandia. Pertemuan dengan Perdana Menteri Sanna Marin dan kunjungan ke European Centre of Excellence in Countering Mixed Threats juga direncanakan.

READ  Serangan militer baru: Turki menyerang target PKK di Irak utara

Finlandia adalah salah satu negara Uni Eropa dengan perbatasan terpanjang dengan Rusia. Ini bukan anggota NATO, seperti negara tetangga Swedia, tetapi merupakan mitra dekat dalam aliansi. Invasi Rusia ke Ukraina memicu kontroversi di Finlandia dan Swedia atas kemungkinan bergabung. Menurut Niinisto, negara tersebut akan mengajukan keanggotaan. Dia mengatakan kepada surat kabar Sueddeutsche Zeitung bahwa dia mengharapkan “mayoritas parlementer yang besar”. Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg telah mendorong Finlandia dan Swedia untuk mengajukan aksesi. Dia menjanjikan jawaban positif yang cepat.