Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Meskipun ada Corona dan Ukraina: keseimbangan legislatifnya positif

Meskipun ada Corona dan Ukraina: keseimbangan legislatifnya positif

Avatar periode legislatif 2019 hingga 2023: Menteri Kesehatan Alain Berset dan Penasihat Dewan Nasional Wakil Presiden Pertama Obwalden Monica Roger dengan masker dan kaca plexiglass.Gambar: Batu Penjuru

analisis

Setelah pemilu tahun 2019, Parlemen menjadi lebih muda, lebih ramah lingkungan, dan lebih feminin. Tampaknya banyak hal yang mungkin terjadi, namun dua krisis besar membayangi badan legislatif. Namun, ada titik terang.

Peter Blunci
Peter Blunci

Ikuti aku

Periode legislatif yang paling bergejolak bagi Majelis Nasional dan Dewan Negara sejak Perang Dunia II berakhir pada hari Jumat. Ini dimulai dengan menjanjikan. Pemogokan terhadap perubahan iklim dan perempuan membawa kesuksesan besar bagi partai-partai lingkungan hidup pada pemilu 2019. Parlemen baru ini lebih muda, lebih ramah lingkungan, dan lebih feminin dari sebelumnya.

Persentase perempuan di Dewan Nasional meningkat dari 32 menjadi 42 persen. Beberapa hal tampaknya mungkin terjadi, tetapi tes asam pertama tidak berhasil. Serangan Partai Hijau dengan Presiden Regula Reitz pada kursi Kanselir Federal FDP Ignazio Cassis telah gagal. Hal ini juga disebabkan oleh Partai Hijau sendiri, yang tampaknya tidak siap dan meremehkan kartel kekuasaan borjuis.

Leonore Burchett, GP-VD, kiri, dan Valentin Bethune, GP-VD, kanan, tertawa pada hari pertama sesi legislatif ke-51 Dewan Federal, Senin, 2 Desember 2019 di Dewan Nasional di Bern.  (Dasar/...

Anggota Dewan Nasional Wilayah Green Vaud Leonor Burchett (kiri) dan Valentin Python pada hari pertama masa jabatan legislatif baru.Foto: Batu Kunci

Namun, ada optimisme ketika Dewan Federal bertemu pada sesi musim dingin tahun 2019. Tidak ada yang meragukan bahwa pertemuan tersebut akan tetap menjadi pertemuan “normal” untuk waktu yang lama. Yang terjadi selanjutnya adalah pandemi dan perang agresi di Eropa, dua peristiwa yang tidak lagi diharapkan oleh banyak orang. Parlemen bertindak dalam keadaan krisis permanen.

korona

Pemerintah federal telah mendefinisikan dan bahkan menganggap pandemi ini sebagai sebuah skenario risiko. Namun, sayangnya Swiss tampaknya tidak siap ketika virus SARS-CoV-2 menyebar ke seluruh dunia dengan kecepatan tinggi. Eskalasi terjadi di pertengahan sidang musim semi 2020 dan dibatalkan sehingga menyebabkan Parlemen lumpuh.

READ  Apakah Anda ingin berinvestasi dalam kopi? Bekerja dengan ETN kopi ini

Dua sesi (pribadi) diikuti di Bernexpo yang diperluas sebelum Dewan Nasional dan Dewan Negara kembali ke Istana Federal dan bertemu di balik kaca plexiglass, dengan masker dan akses dibatasi. Banyaknya kekuasaan Dewan Federal menyebabkan ketidaknyamanan di Parlemen. Ada upaya yang gagal untuk “melemahkan” dia dalam kebijakan Corona.

Namun secara keseluruhan, penanganan legislatif terhadap pandemi Corona bisa dibilang berhasil. Tiga keberhasilan dalam pemungutan suara terhadap UU Covid-19 menunjukkan hal tersebut. Untuk menghadapi epidemi ini secara finansial, Parlemen menyetujui “belanja khusus” sekitar 30 miliar franc. Apakah kompensasi akan tercapai pada tahun 2035 masih menjadi pertanyaan terbuka.

Iklim/Energi

Anggota Majelis Nasional Mike Egger, wakil presiden pertama pemerintah San Francisco, Albert Rusti, wakil presiden pertama Jerman, dan Thomas Ische, wakil presiden pertama Partai Sosial Demokrat, dari kiri, bersorak setelah perkiraan pemungutan suara mengenai undang-undang karbon dioksida , Minggu, 13 Juni 2021 di Bern.  Dr...

Penentang undang-undang CO₂, termasuk Kanselir federal Albert Rusti, senang dengan suara “tidak” dari para pemilih.Gambar: Batu Penjuru

Pandemi ini telah membayangi krisis iklim, yang menjadi alasan sebenarnya keberhasilan pemilu hijau pada tahun 2019. Parlemen bukannya tidak aktif, namun undang-undang pertama mengenai karbon dioksida yang cukup ambisius gagal di hadapan para pemilih pada bulan Juni 2021. Ini merupakan kemunduran yang pahit . Kini Parlemen sedang melakukan upaya baru, dengan harapan yang lemah.

Namun keseimbangan iklim tidak hanya negatif. Undang-Undang Perlindungan Iklim diterima dengan baik oleh para pemilih, dan bersama dengan undang-undang federal untuk mengamankan pasokan listrik dengan energi terbarukan, dewan-dewan tersebut mencapai pencapaian luar biasa berdasarkan standar lokal pada akhir periode legislatif, meletakkan dasar bagi dekarbonisasi pasokan energi. .

Masyarakat

Keterwakilan perempuan yang lebih muda dan lebih banyak telah menghasilkan dua kemajuan besar dalam kebijakan sosial. Setelah bertahun-tahun mengalami kemunduran, prinsip “pernikahan untuk semua” disetujui melalui referendum. Terkait hukum pidana seksual, Parlemen mencapai kompromi yang juga dapat diterima oleh kaum feminis.

Tabungan pensiun/kesehatan

Terobosan dalam reformasi pensiun telah dicapai di bidang AHV dan penyediaan pensiun kerja (BVG). Namun, AHV 21 hanyalah sebuah reformasi kecil, dan suara ya dibayangi oleh fakta bahwa mayoritas perempuan menolak usia pensiun yaitu 65 tahun. Pemungutan suara mengenai reformasi dana pensiun masih akan dilakukan.

READ  Kepala departemen informasi mingguan | Apa arti strategi baru China untuk investasi di Asia?

Kebijakan kesehatan sangatlah sulit. Selama bertahun-tahun belum ada reformasi mendasar untuk mengendalikan biaya yang terus meningkat. Bagaimanapun, ada kemajuan signifikan dalam hal pendanaan konsolidasi untuk layanan rawat jalan dan rawat inap (IFAS). Namun lawan sudah mulai mengasah pisaunya.

Pajak/Ekonomi

Badan legislatif ditandai dengan meningkatnya skeptisisme terhadap perekonomian. Inilah salah satu alasan mengapa Partai Sosialis berhasil mengalahkan tiga usulan keringanan pajak dari mayoritas borjuis (tunjangan anak, bea materai, dan pemotongan pajak) dalam referendum. Namun ketika menyangkut pajak minimum OECD, mereka salah perhitungan ketika menggunakan slogan “tidak”.

Tanda-tanda peringatan tersebut juga merupakan jawaban yang sempit terhadap perdagangan bebas dengan Indonesia dan, yang terpenting, Inisiatif Tanggung Jawab Perusahaan (Corporate Responsibility Initiative). Di masa lalu, permintaan seperti itu akan diejek, tapi sekarang gagal hanya karena mayoritas real estat. Tidak heran jika asosiasi bisnis ingin bergabung dengan Asosiasi Petani yang telah sukses dan teruji.

Berita buruk lainnya adalah jatuhnya Credit Suisse, yang “dijual” oleh The Fed ke UBS berdasarkan undang-undang darurat. Undang-undang yang “terlalu besar untuk gagal” tidak diterapkan, sehingga membuat marah banyak anggota parlemen. Untuk pertama kalinya dalam hampir 30 tahun, mereka memutuskan untuk membentuk komite investigasi parlemen (Persatuan Patriotik Kurdistan).

Kebijakan Luar Negeri/Pertahanan

epa10692414 Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky ditampilkan di layar di depan kursi kosong anggota partai sayap kanan SVP selama pidatonya di depan anggota Parlemen Swiss,...

Pada tanggal 15 Juni, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky berpidato di depan parlemen melalui video. Kelompok parlemen dari Partai Rakyat Republik memboikot pidato tersebut.Gambar: Batu Penjuru

Krisis besar kedua adalah kembalinya perang agresif di Eropa. Serangan Rusia terhadap Ukraina pada bulan Februari 2022 membayangi politik Swiss dan menjadikan pemahaman kita tentang netralitas menjadi ujian berat. Hal ini terlihat dari penerapan sanksi UE yang tidak menentu dan tekanan yang terus berlanjut dari luar negeri.

READ  Syngenta: Pertumbuhan penjualan yang kuat

Dewan bereaksi cepat dalam mempersenjatai tentara. Anggaran Anda akan meningkat secara signifikan. Menteri Pertahanan Viola Amherd ingin memperkuat kerja sama dengan NATO. Hal ini menimbulkan perlawanan dari kelompok sayap kanan. Amherd mendapat tekanan dari sayap kiri karena dia mendorong jet tempur F-35 meskipun ada inisiatif populer yang tertunda.

UU Bahan Perang juga diperketat di badan legislatif ini. Perintah tersebut kini akan dilonggarkan lagi untuk memungkinkan negara ketiga mentransfer peralatan militer Swiss ke Ukraina. Dalam hal ini, Parlemen tidak menutupi dirinya dengan kejayaan. Upaya pertama gagal, antara lain, karena perselisihan partisan antara Partai Demokrat Bebas dan Partai Sosialis.

Parlemen hanya berperan sebagai penonton ketika Dewan Federal mengumumkan kegagalan perjanjian kerangka kerja dengan Uni Eropa. Anggota komite kebijakan luar negeri menyatakan kemarahannya karena mereka tidak diajak berkonsultasi. Pembagian tugas dalam kebijakan luar negeri merupakan topik yang selalu kontroversial.

Kesimpulan

Intinya adalah bahwa neraca “badan legislatif krisis” tidaklah buruk sama sekali. Hal ini bahkan lebih baik daripada masa jabatan “normal” sebelumnya, yang ditandai dengan kemacetan dan penundaan reformasi setelah pergeseran ke sayap kanan pada pemilu tahun 2015. Namun, perubahan besar dalam kebijakan iklim yang diharapkan oleh para aktivis muda setelah “ slide hijau” tidak terwujud.

Dalam sistem demokrasi semi langsung, implementasinya tidaklah mudah. Hal ini mungkin disayangkan mengingat parahnya krisis iklim, namun banyak hal yang telah dicapai di bidang kebijakan energi, termasuk proyek tenaga surya dan angin, meskipun hal itu memerlukan “dorongan” dari bencana perang Ukraina.