Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Miliaran uang bantuan: UE menyetujui pendanaan senjata untuk Ukraina

Miliaran uang bantuan: UE menyetujui pendanaan senjata untuk Ukraina

Miliaran dana bantuan
Uni Eropa menyetujui pendanaan senjata untuk Ukraina

Dengarkan materinya

Versi audio ini dibuat secara artifisial. Informasi lebih lanjut | Kirimkan pendapat Anda

Negosiasi antara negara-negara UE mengenai bantuan militer gabungan ke Ukraina terbukti sulit, terutama karena tuntutan dari Jerman dan Perancis. Setelah berbulan-bulan berdiskusi, kini kesepakatan telah tercapai. Langkah ini bertujuan untuk memastikan pengiriman senjata senilai lima miliar euro.

Setelah berdiskusi selama berbulan-bulan, negara-negara Uni Eropa menyetujui bantuan militer bersama ke Ukraina senilai lima miliar euro untuk tahun 2024. Ada kesepakatan dasar mengenai masalah ini, kepresidenan Belgia mengumumkan pada tanggal 10 setelah pertemuan perwakilan tetap negara-negara anggota di Brussel. Menurut para diplomat, bantuan militer bilateral harus dihitung untuk pertama kalinya atas desakan Jerman. Belgia, yang mengetuai Dewan Menteri pada semester ini, menjelaskan bahwa Uni Eropa ingin memastikan Ukraina memperoleh peralatan militer yang dibutuhkan untuk pertahanannya.

Oleh karena itu, negara-negara anggota sepakat untuk mereformasi apa yang disebut Fasilitas Perdamaian Eropa (EPF). Jumlah ini berada di luar anggaran Uni Eropa sehingga negara-negara anggota dapat menerima sebagian kompensasi atas pengiriman senjata ke Ukraina. Sebagai negara dengan perekonomian terbesar, Jerman mendanai dana tersebut sebesar 25 persen.

Kepala kebijakan luar negeri UE Josep Borrell awalnya menyerukan komitmen sebesar €20 miliar pada tahun 2027. Hal ini berarti kontribusi baru sebesar lima miliar euro kepada pemerintah federal. Namun, mengingat terbatasnya anggaran, Kanselir Olaf Scholz mendesak agar bantuan militer bilateral Jerman ke Ukraina senilai lebih dari tujuh miliar euro pada tahun ini saja diperhitungkan. Menurut para diplomat, hal ini pada dasarnya mungkin terjadi.

Prancis juga menuntut agar uang tersebut hanya digunakan untuk membiayai senjata buatan Eropa. Negara-negara lain menganggap hal ini tidak realistis. Sebagai kompromi, menurut informasi dari Brussel, prioritas sekarang harus diberikan pada senjata dari perusahaan pertahanan Eropa. Ketika kapasitas habis, pembelian dapat dilakukan di negara ketiga seperti Amerika Serikat atau Korea Selatan.

Para menteri luar negeri UE diperkirakan akan secara resmi menandatangani perjanjian tersebut di Brussels pada hari Senin. Para kepala negara dan pemerintahan, yang akan bertemu pada Kamis pekan depan, ingin menyambut baik keputusan pada pertemuan puncak mereka, seperti yang terlihat dari rancangan deklarasi pertemuan puncak. Pada awal Februari, mereka telah sepakat untuk memberikan bantuan ekonomi tambahan kepada Ukraina senilai 50 miliar euro.

READ  Penipuan keuangan terbesar di negara ini: Vietnam menjatuhkan hukuman mati kepada pengusaha