Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pendiri mesin pencari Yandex: Uni Eropa mencabut sanksi terhadap miliarder Rusia Volosh

Pendiri mesin pencari Yandex: Uni Eropa mencabut sanksi terhadap miliarder Rusia Volosh

Pendiri mesin pencari Yandex
Uni Eropa mencabut sanksi yang dijatuhkan terhadap miliarder Rusia Volosh

Dengarkan materinya

Versi audio ini dibuat secara artifisial. Informasi lebih lanjut | Kirimkan pendapat Anda

Perang Rusia melawan Ukraina sebagian didanai oleh oligarki dan miliarder. Sanksi akan dikenakan pada orang-orang ini oleh Uni Eropa. Sekalipun perang dikutuk, belum tentu pembatasan tersebut akan dilonggarkan atau dicabut. Kini Uni Eropa melonggarkan cengkeraman finansialnya terhadap miliarder Rusia tersebut.

Uni Eropa telah mencabut sanksi yang dijatuhkan terhadap miliarder Rusia Arkady Volosh. Nama salah satu pendiri mesin pencari paling terkenal Rusia, Yandex, dihapus dari daftar sanksi bersama sebelas orang lainnya. Menurut rilis 12 Maret.

Uni Eropa menjatuhkan sanksi terhadap Volosh pada Juni 2022 dengan alasan Yandex mempromosikan narasi pro-pemerintah dan berpartisipasi dalam perang Rusia melawan Ukraina. Pria berusia 60 tahun itu mengundurkan diri dari jabatannya sebagai CEO Yandex setelah sanksi dijatuhkan padanya dan berbicara menentang perang. Dia menggambarkan tindakan Rusia di Ukraina sebagai tindakan yang “biadab.” Menurut Financial Times, dia menunggu sampai orang-orang terdekatnya meninggalkan Rusia untuk mengutuk perang tersebut secara terbuka.

Woloch sudah mengajukan permintaan resmi kepada Uni Eropa untuk mencabut sanksi yang dijatuhkan kepadanya pada Agustus 2023. Menurut para ahli, komitmen jangka panjang terhadap masalah tersebut menunjukkan lemahnya tindakan Uni Eropa. “Uni Eropa sedang menghadapi es yang sangat tipis,” kata Gerhard Mangot dari Universitas Innsbruck kepada Standard.

Tujuan sebenarnya dari sanksi tersebut tidak sejalan dengan kasus Woloch. “Jika warga Rusia yang berpaling dari Putin tidak diberi keringanan sanksi, hal ini mungkin akan menghalangi negara lain untuk melakukan hal yang sama. Yang lebih buruk lagi, hal ini akan membuat mereka semakin terikat dengan Kremlin.”

Volosh, yang telah tinggal di Israel sejak 2014, mendirikan Yandex pada tahun 1997. Pada tahun 2011, ia mengakuisisi saham perusahaan tersebut di New York – setelah pecahnya Perang Agresi Rusia, saham tersebut dikeluarkan dari perdagangan di bursa saham Nasdaq. Hingga saat ini, Yandex adalah mesin pencari paling populer di negara-negara berbahasa Rusia, tetapi Yandex juga telah mengembangkan banyak bidang bisnis lainnya, mulai dari streaming langsung, taksi online, hingga layanan pengiriman.

Pada bulan Februari 2024, Yandex menjual bisnisnya di Rusia, yang mewakili sekitar 95 persen modal grup, kata siaran pers tersebut. Wolloch masih memiliki saham di sisa perusahaan induk Yandex di Belanda dan diperkirakan memiliki kekayaan sebesar $1,5 miliar.

READ  Studi Umstrittene: Absichtlich und gezielt mit Corona infiziert