Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mobil elektronik: sengketa penambangan mineral di laut

Oleh karena itu, keputusan Otoritas Dasar Laut Internasional (ISA) yang akan dikeluarkan pada bulan Juli menunggunya dengan kegairahan semua pihak. ISA, anak perusahaan Perserikatan Bangsa-Bangsa, ingin menetapkan aturan yang berlaku secara internasional untuk penambangan mineral dasar laut. Bergantung pada arahnya, pengamat sudah mengantisipasi terburu-buru untuk mengekstraksi logam langka dari dasar laut.

Para ahli lingkungan mengatakan ini akan membahayakan ekosistem laut yang sudah terancam. Mereka khawatir undang-undang keamanan dalam negeri akan terkait erat dengan industri pertambangan yang baru lahir dan mereka mengantisipasi keputusan yang merugikan perlindungan laut.

“Tantangan besar di zaman kita”

“Ini adalah tantangan besar di zaman kita untuk mendamaikan kepentingan umat manusia yang bersaing dalam mengakses sumber daya laut untuk makanan, mineral dan energi sambil melindungi habitat,” kata Will Homookie, ahli biokimia di Universitas Leeds di Inggris. Bloomberg. Homoky terlibat dalam pengumpulan data lingkungan yang dibutuhkan oleh ISA untuk analisisnya.

Reuters / Lucas Jackson

Ikan dan terumbu karang sudah sangat terancam. Hampir tidak ada ekosistem laut yang utuh.

Saat ini, mineral untuk baterai ponsel, komputer, mobil elektronik dan sejenisnya diekstraksi terutama di tambang di Republik Demokratik Kongo (Republik Demokratik Kongo) dan Indonesia. Pelanggaran hak asasi manusia dan pekerja anak sangat erat kaitannya, dengan Amnesty International menyelidiki berulang kali. Dengan mineral di laut, tambang darat sekarang bisa kehilangan relevansinya, setidaknya untuk beberapa perusahaan Barat. Tambang di Republik Demokratik Kongo sudah berada di tangan China, seperti yang baru-baru ini dianalisis oleh “South China Morning Post” (“SCMP”).

Cari kapal dikirim

Sudah ada indikasi awal bahwa industri pertambangan dapat berubah: Sebuah kapal penelitian Eropa meninggalkan San Diego pada bulan April untuk menguji peralatan pertambangan di daerah Clarion-Clipperton. Wilayah ini merupakan zona keretakan antara Hawaii dan Meksiko dan seluas daratan Amerika Serikat. Dasar laut di sana mengandung milyaran ton bintil mangan. Ini adalah bebatuan seukuran kepalan tangan yang telah terbentuk selama ribuan tahun dan diisi dengan nikel dan kobalt – pemasok utama baterai lithium-ion yang dipasang di mobil elektronik.

Kapal AP Moller-Maersk A / S lainnya berangkat pada bulan April untuk mengumpulkan data ilmiah untuk DeepGreen Metals Inc. DeepGreen adalah perusahaan yang berbasis di Vancouver yang telah mendapatkan hak dari negara bagian pulau Pasifik Nauru, Kiribati dan Tonga untuk mensurvei sebagian wilayah laut mereka seukuran Afrika Selatan. Perusahaan mengatakan kepada Bloomberg bahwa penerbangan itu mencakup sekitar 225.000 kilometer persegi.

Mesin penghilang bawah air

Reuters / Nigel Rhodes

Mesin besar dibutuhkan untuk mengebor mineral dari dasar laut

Wilayah laut yang dieksplorasi perusahaan mengandung cadangan mineral untuk menggerakkan 280 juta mobil listrik. CEO DeepGreen Gerard Barron menjanjikan margin keuntungan investor lebih dari 60 persen. Produksi mineral akan dimulai pada 2024. Barron mengatakan kepada Bloomberg bahwa pembicaraan dengan pembuat mobil Detroit tentang potensi kontrak jangka panjang telah dimulai.

‘Fisi salah’

“Ini adalah dikotomi palsu bahwa industri telah menyarankan bahwa jika kita menginginkan energi terbarukan dan baterai untuk mobil listrik, kita harus menggali kedalaman laut,” kata Lisa Levine, seorang ilmuwan di Scrib Oceanography Institute, di halaman berita San Diego. . Ada ketidakpastian tentang bagaimana degradasi dasar laut memengaruhi biologi laut.

Ilmuwan takut akan perubahan negatif, karena sebagian alam yang belum tersentuh pasti akan terganggu. Menurut Levin, penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa upaya penambangan dari tahun 1970-an yang hingga saat ini belum mencapai hasil yang diinginkan, industri pertambangan masih memiliki pengaruh yang langgeng di lautan puluhan tahun kemudian.

Ahli biologi mengatakan kepada Bloomberg bahwa banyak penelitian yang dilakukan di dasar laut selama dekade terakhir telah didanai oleh perusahaan pertambangan yang akan berkoordinasi dengan regulator. Hanya dengan begitu aturan akan ditetapkan yang membuat proyek bermanfaat. Levin melanjutkan dengan mengatakan bahwa ini menunjukkan bahwa tujuan utama ISA adalah membuka penambangan laut dalam. Namun, seperti yang dikatakan ISA kepada Bloomberg, perusahaan pertambangan diharuskan untuk mengajukan laporan tahunan dan akan dimonitor secara independen untuk memverifikasi kepatuhan mereka terhadap peraturan lingkungan.

WWF menyerukan penghentian, dan Greenpeace mengancam akan melakukan blokade

Kobalt dasar laut dan endapan nikel dapat mengatasi hambatan produsen baterai. Tetapi tidak semua orang yang mendapatkan keuntungan antusias. Kekhawatiran tentang risiko lingkungan mendorong BMW, Google, dan Samsung untuk mundur pada bulan Maret. Mereka tidak ingin membeli mineral yang ditambang dari laut sampai penelitian membuktikan bahwa kegiatan penambangan mereka aman bagi lingkungan. Tentu saja, ini tidak berarti bahwa perusahaan dapat hidup tanpa nikel, kobalt, dan sejenisnya – mereka mengandalkan metode penambangan tradisional di lapangan.

Masih harus dilihat bagaimana keputusan ISA akan berakhir, tetapi konflik tersebut mengungkapkan konsesi kompleks yang seringkali harus dibuat oleh organisasi PBB dalam upaya untuk mengatasi krisis iklim. Bagaimanapun, WWF telah menyerukan agar rencana penambangan dihentikan, sementara Greenpeace mengancam akan mengganggu dan mengganggu penambangan laut dalam. Organisasi lingkungan memperingatkan bahwa ekosistem laut sudah terbebani oleh pengasaman, polusi plastik, dan kematian karang.

READ  Coronavirus di Jerman: Schäuble membanting 'tingkat arogansi yang hampir tak tertahankan' di antara para pemikir sampingan - Wikipedia.