Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Penolakan untuk memvaksinasi Corona: Negara ini menanggapi sanksi yang keras

DenganJutaan orang telah divaksinasi untuk melawan virus Corona. Efek samping yang serius tidak diketahui, dari waktu ke waktu ada reaksi alergi, tetapi dapat dicegah dan dikendalikan. Namun, sebagian kecil dari populasi di semua negara bagian keras kepala dan tidak ingin divaksinasi dalam keadaan apa pun, terkadang atas dasar teori konspirasi yang konyol.

Tetapi satu negara tidak lagi ingin menerima ini dan telah mengumumkan sanksi tegas bagi semua yang menolak untuk divaksinasi. Harganya bisa mencapai 300 euro di sana – yang benar-benar jumlah yang sangat besar di negara ini. Tapi lebih dari itu di negara yang ingin menjatuhkan sanksi tersebut: Indonesia.

Negara ini menempuh jalannya sendiri dalam hal vaksinasi. Tidak seperti negara industri kaya di Indonesia, bukan lansia yang memiliki akses istimewa ke vaksin. Pada tahap pertama, sejauh ini sekitar 1,5 juta orang telah divaksinasi, kebanyakan dari mereka adalah tenaga medis.

Baca juga

Tahap kedua sekarang dimulai, dengan 38,5 juta orang berperan. Kali ini juga ada WNI yang berusia di atas 60 tahun, namun fokusnya adalah karyawan yang banyak kontak. Misalnya, 55.000 vendor divaksinasi di pasar tekstil Tanah Abang, yang terbesar di Asia Tenggara, pada Rabu di Jakarta, Rabu.

“Penjual pasar menjadi prioritas karena mereka berhubungan dengan pelanggan setiap hari,” jelas Maxi Rondonowo, Direktur Jenderal Otoritas Epidemiologi negara itu. “Penjual jalanan juga diterima.”

Pada saat yang sama, Presiden Indonesia Joko Widodo mengeluarkan keputusan yang mengizinkan mereka yang menolak divaksinasi dihukum. Denda dimungkinkan, tetapi juga penolakan layanan dukungan negara atau pengecualian dari layanan publik.

Beberapa menolak karena alasan agama

Organisasi Kesehatan Dunia menganggap pendekatan semacam itu kontraproduktif dan bergantung pada kerja sukarela. Namun, juru bicara Kementerian Kesehatan Indonesia menolak kritik atas tindakan negaranya, dan mengatakan kepada surat kabar Singapura, “Straits Times,”: “Setiap negara memiliki hak untuk membuat peraturannya sendiri.”

READ  Beginilah cara roti di Eropa - kesehatan dan nutrisi

Dalam survei terhadap 115.000 orang dari semua kabupaten pada bulan September, 65 persen mengatakan mereka ingin divaksinasi. Hanya sekitar delapan persen yang ingin menolaknya.

Mereka terkadang ditolak karena alasan agama, dan mereka khawatir vaksin tersebut tidak halal, sehingga tidak sesuai dengan syariat Islam yang suci. Dan Wiku Asisasmito, juru bicara satuan tugas Covid-19 negara itu, tidak berusaha meyakinkan penduduk hingga Selasa: “Tidak ada alasan untuk meragukan bahwa vaksin itu aman dan valid.”

Baca juga

Tetapi jika itu tidak membantu meyakinkan para skeptis, negara sekarang dapat bertindak dengan sanksi. 34 provinsi di Indonesia harus menentukan secara individual apa yang mengancam mereka yang menolak vaksinasi. Jakarta, salah satu hotspot pandemi negara, sudah melakukannya. Lima juta rupee berhutang di sini, yang setara dengan sekitar € 300. Ini lebih dari upah minimum bulanan di kota.

Masih harus dilihat apakah sanksi tersebut benar-benar dijatuhkan. Bagaimanapun, itu harus menjadi blok bangunan dalam strategi vaksinasi. Tujuan mereka adalah untuk memvaksinasi 181,5 juta dari 270 juta penduduk negara itu dalam beberapa bulan mendatang.

Ini adalah tugas yang sangat berat bukan hanya karena jumlahnya yang besar, tetapi juga karena kondisi geografis. Indonesia terbentang ratusan pulau, dan banyak orang yang tinggal di daerah terpencil.

Vaksinasi khusus – untuk mendapatkan uang

Sejauh ini, kampanye vaksinasi mengandalkan produk China, Sinovac. Namun, vaksin tersebut dibuat berdasarkan bahan Sinovac oleh Bio Farma, yang merupakan badan usaha milik negara Indonesia. Dalam waktu dekat, vaksin dari AstraZeneca, Biontech / Pfizer dan Novavax juga akan diimpor.

Di sini Anda dapat mendengarkan podcast WELT kami

Kami menggunakan pemutar dari penyedia Podigee untuk podcast WELT. Kami memerlukan persetujuan Anda agar Anda dapat melihat pemutar podcast dan berinteraksi dengan atau melihat konten dari Podigee dan jejaring sosial lainnya.

Namun pada akhirnya, vaksinasi khusus, yang dikenai biaya, juga harus diizinkan mulai sekarang. Untuk itu sebaiknya menggunakan vaksin yang tidak digunakan oleh pemerintah, misalnya vaksin dari Moderna atau Johnson & Johnson dan vaksin Sputnik Rusia. Jika Anda memiliki cukup uang, Anda dapat segera membeli prioritas dan segera mendapatkan duri yang membuka jalan menuju kehidupan normal.