Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mulai dari Indonesia hingga liga regional

Mulai dari Indonesia hingga liga regional

  1. Beranda
  2. Olahraga
  3. Sepak bola amatir
  4. Daerah kota Munich

Mantan profesional Patrick Gigani mengunjungi tim editorial sepak bola. © FFO

Patrick Gigani telah aktif sebagai pemain profesional di tiga benua berbeda dan saat ini melatih FC Persijab yang bermain di Divisi II Indonesia. Mantan Hutchinger akan tetap di negara asalnya hingga musim dingin – bermain untuk SV Nord-Lerchenau di Liga Distrik Munich.

Patrick Gigani senang bisa kembali ke Munich. Mantan profesional divisi dua Hutchinger, yang berlatih di jajaran pemuda di TSV 1860 Munich, mengunjungi kantor editorial di lokasi pada hari Selasa. Saat ini belum ada pertandingan yang dimainkan di klub yang dilatihnya, Persijab Jepara. Oleh karena itu, mantan playmaker itu bisa menghabiskan waktu di Munich bersama keluarganya. Namun pesepakbola sejati tidak bisa tinggal diam selama liburannya.

Di bagian pertama wawancara video kami, pemain berusia 40 tahun ini secara mengejutkan mengumumkan kembalinya dia sebagai pemain. Hal ini juga berbicara tentang masalah yang dihadapi sektor pemuda Jerman. Ghijani memuji kepelatihan Jerman, namun ingin melihat “lebih banyak pemain” di lapangan lagi. “Anda harus membiarkan pemain menjadi pemain” adalah kredonya. Selain kiprahnya sebagai pelatih di Indonesia, ia juga ingin menerapkannya di sekolah sepak bola baru yang ia dirikan.

Ketika kembali menjadi pemain, fokusnya adalah bersenang-senang. Namun mantan pemain profesional ini selalu ingin menang “bahkan di taman” atas putranya. Tidak peduli betapa baiknya Anda di luar lapangan, “di lapangan Anda harus membalikkan keadaan,” kata Ghijani. Nomor punggung yang akan dikenakan Ghijani sudah ditentukan. Mirip dengan bagaimana Juan Cuadrado menyerahkan 'tujuh' kepada Cristiano Ronaldo di Juventus, Peter Zeusel dari Nord-Lerchenau kemungkinan akan menyerahkan kausnya untuk 'ghigani10'.

READ  Indonesia: Penolak masker harus menggali kuburan untuk kematian Covid-19

Pada bagian kedua dari wawancara video besar kami pada hari Rabu, Gigani berbicara tentang awal mulanya di Indonesia, perbedaan mentalitas, dan tujuan pribadinya sebagai seorang pelatih.