Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sepak Bola – Thomas Dole di Indonesia: Perebutan gelar dalam keadaan darurat – Olahraga

Sepak Bola – Thomas Dole di Indonesia: Perebutan gelar dalam keadaan darurat – Olahraga

Jakarta (dpa) – Thomas Doll tampak lebih santai dari sebelumnya, yang mungkin juga disebabkan oleh keadaan eksternal. “Tidak perlu kesal karena tidak ada jalan lain, dengan semua motor dan sebagainya,” kata mantan pelatih Bundesliga itu.

Di Indonesia, di mana Doll bermain demi gelar bersama pemain papan atas dari klub ibu kota Persija Jakarta, jalanan sering kali ramai dan jalurnya panjang. Pria berusia 56 tahun itu membutuhkan waktu hingga satu setengah jam untuk pergi dari apartemennya di kawasan kelas atas Jakarta Selatan menuju tempat latihan klub. Ini adalah kehidupan sehari-hari. Masa Dole di Indonesia ditandai dengan keadaan darurat. “Banyak hal telah terjadi dalam tujuh bulan sejak saya berada di sini yang belum pernah dialami orang lain sepanjang hidup mereka,” kata pelatih Persija.

Tragedi stadion pasca duel dua tim liga rival yang menewaskan 135 orang pada Oktober lalu juga membekas di berbagai negara. “Segala sesuatu yang mungkin salah ternyata salah,” katanya, “Pada akhirnya, ini adalah tragedi terburuk kedua yang pernah terjadi dalam sepak bola.” “Semua orang di Indonesia sangat terkejut.” Bencana berikutnya terjadi pada bulan November, gempa bumi yang menewaskan lebih dari 300 orang. Berita di bulan Desember: ledakan tambang batu bara, letusan gunung berapi, banjir, pengeboman.

Keadaan darurat itu seperti kehidupan sehari-hari

Bagaimana seharusnya seorang pelatih mempersiapkan timnya untuk pertandingan sepak bola ketika keadaan darurat menjadi kehidupan sehari-hari? “Karena banyak hal yang sering terjadi di sini, mungkin hal ini tidak berlaku di Jerman,” kata Doll. “Fluktuasi yang tidak disengaja adalah hal yang biasa terjadi di sini. Kehidupan selalu berjalan. Begitulah yang terjadi setelah kecelakaan pesawat, dan hal yang sama terjadi setelah tragedi semacam itu.” Itu adalah musim di mana Doll terkesan dengan timnya, tetapi itu adalah pengalamannya yang paling ekstrem di luar olahraga ini – meskipun ia telah melihat dan mengalami banyak hal di negara lain.

READ  Bintang NBA Jerman Moritz Wagner telah mengambil lompatan gaji besar-besaran

Sebagai pemain, pemain asli Mecklenburg ini terikat kontrak dengan Italia (Lazio Roma, IS Bari), dan sebagai pelatih di Turki (Genglerbirligi Ankara), Arab Saudi (Al Hilal), Hongaria (Ferencváros Budapest), dan Siprus (APOLE Nicosia) . ). Dan di Hannover 96, Hamburger SV dan Borussia Dortmund, sering terjadi kebakaran, dan pidato kemarahan Doll di Dortmund (“Saya tertawa terbahak-bahak”) adalah buktinya.

Dan sekarang Indonesia – dan ini adalah dunia (sepak bola) yang benar-benar berbeda. “Lapangannya terendam air dan kami harus menunggu satu setengah jam,” kata Doll, misalnya, tentang pertandingan melawan PSS Sulaiman sehari sebelum Natal. Hujan turun seperti musim hujan dan wasit menghentikan pertandingan di babak pertama. “Saya belum pernah mengalami hal seperti ini sebelumnya, tidak ada yang berhasil, bola tidak masuk, tidak ada peluang,” kata Doll.

Natal dan Tahun Baru di rumah

Setidaknya sang pelatih kembali ke Jakarta tepat waktu dengan pesawat carter, sebentar ke apartemen lalu ke bandara tepat waktu untuk terbang dari sana ke keluarganya di Budapest melalui Doha. “Saya senang hal ini berhasil, terkadang pertandingan dijadwal ulang dalam waktu singkat.” Tidak kali ini. Doll bisa menghabiskan Natal dan Tahun Baru di rumah bersama istri dan putrinya yang berusia satu tahun.

Sang pelatih sudah kembali ke Jakarta sejak 2 Januari. Negara-negara telah lama mengabaikan gagasan untuk meninggalkan Indonesia – meskipun ada bayangan gelap yang membayangi musim ini. Itu “sangat buruk” baginya, kata Doll pada 1 Oktober, ketika kepanikan massal terjadi di Stadion Kanjuruhan di provinsi Jawa Timur setelah pertandingan antara Arema Malang dan Persibaya Surabaya. Fans menyerbu stadion dan polisi menggunakan kekerasan dan gas air mata terhadap mereka. Ribuan orang mencoba mencapai pintu darurat, namun 135 di antaranya tidak selamat. “Kami seharusnya bermain sepak bola hari itu – syukurlah itu dibatalkan,” kenang Doll. “Ini juga sangat mempengaruhi para pemain.”

READ  ▷ Anak perempuan menyebut pendidikan sebagai bidang kehidupan yang paling parah terkena dampak COVID-19

Lebih dari itu? Tidak pada awalnya. Doll memberi timnya, yang juga termasuk mantan pemain Rostock Hanno Behrens, libur sembilan hari setelah insiden tersebut. Turun, matikan, atur pikiran Anda. Waktu pertandingan persahabatan datang setelah liga terhenti selama dua bulan setelah bencana stadion. Operasi tidak berlanjut hingga awal Desember, “dari satu momen ke momen berikutnya,” menurut laporan Doll – dan dengan program yang sulit untuk mengimbangi permainan yang dibatalkan.

“Enam pertandingan tanpa penonton”

Menjelang Natal, tim Doll harus melakukan ini enam kali – secara tertutup. Ini juga akibat dari nasib buruk. “Kami tidak bermain game selama lebih dari dua bulan, dan tiba-tiba kami bermain setiap tiga atau empat hari – itu tidak mudah.” Bahkan untuk kepalanya pun tidak. “Enam pertandingan tanpa penonton adalah pertandingan persahabatan, dan itu tidak menyenangkan,” kata Doll. Apalagi liga menampung semua tim dalam satu hotel untuk menghemat waktu dan perjalanan. Pertandingan dimainkan di tempat netral di mana pun. Hanya darurat.

Kontrak Doll di Jakarta diperpanjang hingga 2025 dan sang pelatih ingin menuntaskannya. Dia merasa nyaman dan peduli dengan klub dan penggemarnya. “Persija Jakarta, ini bukan sekedar klub, ini adalah klub tradisional dengan sekitar sepuluh juta penggemar. Ini luar biasa.” Bahkan setelah pertandingan, orang-orang tetap bernyanyi untuk waktu yang lama, “Momen-momen yang membuat merinding.” Dan ketika derby melawan Persip Bandung datang, “seperti Werder Bremen vs HSV.”

Prospeknya terlihat bagus, dan Persija berencana membangun tempat latihan baru dan pindah ke Stadion Internasional yang berkapasitas 82.000 penonton. “Kami ingin membangun sesuatu di sini,” kata Doll. “Indonesia sekarang bukan Bundesliga atau Spanyol, tapi ini sangat menarik.” Dan apa pun kecuali setiap hari.

READ  Tiga duta merek hebat di dunia sepak bola - LIGABlatt - Sepak bola untuk saat ini!

© dpa-infocom, dpa:230124-99-331437/3