Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Myanmar: Dari Kudeta ke Perang Saudara

Myanmar: Dari Kudeta ke Perang Saudara

  • DariSabine Hamacher

    Menutup

Di Myanmar, junta militer dan oposisi mengandalkan eskalasi. Kelaparan, kemiskinan dan pelarian tampaknya tak terhindarkan. Wawancara dengan ilmuwan politik Felix Haydock tentang bencana yang akan datang.

Tn. Hajduk, konflik di Myanmar mulai menjauh dari Barat. Tetapi protes terhadap kudeta 1 Februari terus berlanjut, dan meskipun tindakan keras brutal, banyak orang masih turun ke jalan. Hanya ada segelintir pekerja media di sana, dan akses internet telah diblokir – bagaimana Anda tahu apa yang terjadi di negara ini?

Mendapatkan informasi menjadi semakin sulit karena pemadaman internet yang meluas. Namun, masih banyak yang disebut jurnalis warga yang membuat materi tentang negara tetangga seperti Thailand dapat diakses oleh khalayak global. Kemungkinan lain: Ada orang di negara ini dengan pengetahuan teknis untuk mengatasi sedikit pemadaman listrik. Saya memiliki kontak dengan beberapa dari mereka melalui aplikasi seperti Telegram atau Signal.

Apa yang Anda ketahui tentang situasinya?

Saat ini, perlawanan sedang bergeser dari demonstrasi massa dan pembangkangan sipil ke perang sipil primer: di satu sisi ada Dewan Militer dan di sisi lain koalisi pemerintah bayangan dan organisasi pemberontak etnis minoritas.

Siapa pemerintah bayangan?

Anggota yang didirikan dari parlemen yang digulingkan, anggota bekas pemerintahan demokratis, dan partai etnis minoritas; Itu disebut Pemerintah Persatuan Nasional (NUG) dan diklasifikasikan oleh Dewan Militer sebagai organisasi teroris. Sekarang telah bersekutu dengan beberapa organisasi etnis bersenjata (EAO), yaitu organisasi pemberontak yang telah memerangi pemerintah pusat di daerah perbatasan Myanmar selama beberapa dekade.

Bagaimana aliansi baru ini bekerja melawan dewan militer?

Di sisi lain, terjadi aksi bersenjata di wilayah perbatasan, terutama di bagian timur dan utara, tempat mayoritas etnis minoritas bermukim. Adegan lainnya adalah serangan bom dan penyerangan terhadap kantor polisi, gedung administrasi dan instalasi militer di kota-kota Myanmar tengah – Yangon, Paju atau Mandalay, misalnya. Ini adalah perkembangan baru, strategi yang sangat jelas untuk pemerintahan bayangan: Ini menyerukan kepada anggota oposisi demokratis dari kota-kota ini untuk dilatih dengan senjata oleh milisi EAO di pinggiran, kemudian bertempur di pusat kota untuk melakukannya. kembali. Ini sebagian besar dihuni oleh Bamas, kelompok etnis terbesar di Myanmar.

Siapa yang Turun ke Jalanan – Apakah Kekerasan Menakut-nakuti Orang Banyak?

Protes masih berlangsung, tetapi kebanyakan berlangsung cepat. Saat ini polisi sedang meredam demonstrasi massa, sehingga terjadi perubahan taktik: mereka berkoordinasi melalui telepon satelit atau koneksi bluetooth. Kemudian beberapa ratus orang berkumpul di depan umum tanpa ada pengumuman yang berarti. Misalnya, melumpuhkan sebuah persimpangan atau memblokir sebuah bangunan selama setengah jam. Saat satpam tiba, mereka langsung kembali ke pinggir jalan, seperti permainan kucing dan tikus. Konfrontasi dalam beberapa minggu dan bulan terakhir dengan bom molotov, batu dan pembakaran penghalang jalan telah mereda, dan alih-alih serangan ini terjadi di kantor polisi, tentara dan administrasi.

READ  Kenapa Dirut Poenina Dibolehkan Tinggal | sektor perusahaan

Bisakah Anda membatasi jumlah orang yang sekarang sedang dilatih oleh milisi?

Tidak, tidak ada nomor yang dapat dipercaya saat ini. Di media sosial dan beberapa portal berita independen yang masih ada, semuanya beroperasi dari pengasingan, dilaporkan bahwa milisi baru juga telah dibentuk.

Bagaimana perasaan para peserta protes massa tentang meningkatnya militansi?

Saya tidak tahu seberapa banyak dukungan populer untuk tindakan militan. Tidak ada lagi media independen di negara ini. Tetapi saya merasa masuk akal untuk berasumsi bahwa karena protes massa yang terus-menerus dan penolakan kudeta yang luar biasa, ada banyak dukungan di sebagian besar penduduk untuk lebih dari ini, termasuk perlawanan bersenjata. Tidak seperti protes sebelumnya, protes ini tidak lagi hanya ditanggung oleh pelajar atau biksu – mereka menjadi mengakar di masyarakat umum.

Pada KTT ASEAN pada akhir April, pimpinan junta di Myanmar berjanji untuk melaksanakan rencana lima poin yang diadopsi di sana – termasuk diakhirinya segera kekerasan, dialog di antara semua pihak yang terlibat, dan pengiriman utusan khusus ASEAN untuk menengahi. Myanmar. . Sejauh ini tidak ada yang terjadi.

Pertemuan ASEAN menghasilkan rencana tersebut karena beberapa negara tetangga Myanmar seperti Singapura, Indonesia dan Malaysia khawatir krisis ini dapat berdampak negatif pada stabilitas kawasan. Namun, tidak mungkin untuk mengutuk kudeta atau bahkan sanksi. Beberapa hari setelah KTT, junta Myanmar mengumumkan bahwa sebelum rencana itu dimulai, militer pasti telah membangun “stabilitas” – yaitu, untuk menghancurkan oposisi secara militer. Dengan ini, para jenderal menjelaskan bahwa mereka sama sekali tidak tertarik pada upaya mediasi oleh ASEAN atau siapa pun. Dalam pandangan saya, sangat kecil kemungkinannya bahwa pihak luar akan dapat mempengaruhi logika bisnis atau kalkulasi militer dengan cara apa pun.

Ketidakmampuan untuk menggunakan pengaruh dari luar – apakah ini juga berlaku untuk sanksi? Amerika Serikat telah menjatuhkan sanksi – dan bahkan Uni Eropa, yang tidak memiliki hubungan ekonomi yang signifikan dengan Myanmar. Apa yang bisa mereka lakukan?

Kudeta dan pelanggaran HAM yang dilakukan oleh militer setiap hari tidak boleh luput dari perhatian dan tanpa sanksi. Tetapi pertanyaannya adalah: Apakah sanksi tersebut akan mengubah cara berpikir atau perilaku militer? Saya sangat skeptis tentang itu. Karena di masa lalu, seperti yang terjadi sejak krisis Rohingya, sering terjadi sanksi terhadap militer sebagai institusi maupun anggotanya – tanpa berdampak nyata terhadap perilaku mereka. Bahkan jika sanksi Barat diperketat lebih lanjut, itu tidak akan didukung oleh semua tetangga Myanmar. China, serta negara lain, akan memberikan celah. Sanksi yang dijatuhkan pada sektor tekstil, yang sudah sangat menderita akibat virus Corona dan situasi saat ini, akan merugikan orang yang salah – yaitu, pekerja, bukan pembangkang.

READ  Kontroversi pajak digital: AS memberlakukan tarif hukuman

Bagaimana komplotan kudeta bisa dikalahkan?

Sanksi yang dijatuhkan kepada perusahaan militer akan menimbulkan masalah dan berpotensi melanda banyak cabang ekonomi di Myanmar. Studi dapat dilakukan untuk mengidentifikasi dan kemudian menargetkan perusahaan yang memiliki hubungan dengan militer terhadap sanksi ini. Tapi seperti yang saya katakan: Jerman dan Uni Eropa bukanlah pemain sentral di Myanmar, secara ekonomi atau politik, mereka adalah China, India, Singapura dan Jepang. Karena isolasi selama beberapa dekade, termasuk sanksi di masa lalu, negara itu tidak terkait erat dengan Barat. Selain itu, sejak 1980-an, militer telah belajar untuk tetap berkuasa meskipun ada sanksi internasional. Pimpinan dewan militer bertekad untuk menggunakan kebrutalan ekstrim untuk mengembalikan negara ke kediktatoran militer.

Dan melarang?

Sayangnya, bahkan embargo senjata oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa tidak akan membawa banyak hasil dalam jangka pendek, karena militer Myanmar secara sadar telah mendirikan fasilitas produksi senjata kecilnya sendiri sejak tahun 1980-an, yang dengannya sebagian besar konflik di negara itu dapat diselesaikan.

Felix Haydock memegang gelar PhD dalam ilmu politik dan melakukan penelitian di Science and Policy Foundation tentang kebijakan luar negeri dan keamanan di Asia Tenggara.

© SWP

Namun, seruan dari Myanmar kepada dunia internasional untuk melakukan sesuatu, tidak hanya menyaksikan pembantaian tentara, datang dari Myanmar.

Kami sudah membicarakan masalah sanksi, dan menurut saya, intervensi militer hanya akan menambah bahan bakar ke dalam api – ada sejumlah contoh di mana tepatnya hal ini terjadi. Jika tidak, Anda dapat dan harus memberikan bantuan kemanusiaan; Anda harus siap menghadapi skenario eskalasi kekerasan lebih lanjut dengan semua konsekuensi krisis kemanusiaan. Perekonomian Myanmar sudah berada di ruang bawah tanah. Perserikatan Bangsa-Bangsa berasumsi bahwa sebagian besar penduduk akan menjadi miskin di tahun mendatang, dan diperkirakan akan terjadi perpindahan besar pengungsi. Seseorang harus bersiap untuk ini sekarang dan mengurangi krisis ini. Dalam waktu dekat ini pasti akan menjadi suaka bagi orang-orang yang dianiaya secara politik dari Myanmar.

READ  Ekonomi melingkar sebagai kunci pemecahan krisis global

Harapan Anda untuk masa depan?

Konflik dapat berakhir seperti 90 persen dari semua perang saudara – yaitu, satu pihak menang secara militer atau setelah sepuluh, 20, atau 30 tahun kelelahan akibat konflik terjadi dan memaksa para pihak ke meja perundingan.

Prospek yang frustrasi.

Sayangnya ya. Saya tidak melihat bagaimana tentara dapat dibujuk untuk bernegosiasi melalui tekanan eksternal, atau bagaimana pihak oposisi dapat memenangkan konflik ini dengan cepat. Tapi itu kekurangan senjata dan personel. Tetapi bahkan militer tidak akan dapat dengan cepat mengalahkan Federasi Pemerintah Bayangan dan etnis minoritas, jika tidak, EAO tidak akan ada selama 30 tahun. Dan para pihak sama sekali tidak bosan dengan konflik – justru sebaliknya. Bagi kedua belah pihak, ini tentang perselisihan eksistensial atas masa depan Myanmar, dan hampir tidak ada ruang untuk memahami atau berkompromi. Tidak hanya para junta junta, tetapi juga para prajurit dan polisi biasa tidak melihat masa depan bagi diri mereka sendiri dan takut akan pembalasan jika oposisi berkuasa. Pemerintah bayangan, di mana ratusan orang terbunuh, secara terbuka mengesampingkan negosiasi apa pun dengan militer. Fakta bahwa sekarang juga berani bergabung dengan etnis minoritas, yang telah menderita pelanggaran hak asasi manusia oleh militer selama beberapa dekade, meningkatkan tekanan untuk menunjukkan kekejaman kepada SCAF.

Jadi, apakah Uni Eropa tidak punya cara untuk menanggapi dengan cara yang berarti?

Saya tidak akan mengatakan itu. Di tingkat diplomatik, seseorang secara simbolis dapat bertemu dengan pemerintah bayangan dan perwakilan etnis minoritas. Seseorang dapat memikirkan bagaimana memberikan dukungan yang lebih bertarget kepada oposisi di negara tersebut. Saya tidak berbicara tentang penyerahan senjata kepada milisi pemberontak yang baru dibentuk, tetapi tentang alat komunikasi, misalnya. Negara-negara ASEAN juga harus didorong untuk melakukan upaya mediasi yang lebih komprehensif dan, jika perlu, didukung untuk melakukannya. Kembali ke awal pembicaraan kita: Anda dapat yakin bahwa kudeta, dan perjuangan ini, dengan segala kekejamannya, tidak akan dilupakan. Mungkin yang terpenting adalah meningkatkan kesadaran publik tentang masalah ini. Jerman dan Uni Eropa dapat memimpin secara internasional.

Pewawancara: Sabine Hamacher