Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Im Aufwind: Flugzeugindustrie: Wieso die Aktien der Flugzeugbauer jetzt abheben

Naik Daun: Industri Pesawat Terbang: Mengapa Stok Pesawat Lepas Sekarang | Pesan

Oleh Klaus Schachinger, Euro am Sonntago

Sebuahuf ke Mallorca: Dari titik terendah terkait pandemi di bulan April, pemesanan penerbangan turis Jerman ke pulau cerah favorit mereka meningkat 25 kali lipat. Lufthansa akan segera menggunakan pesawat yang lebih besar dalam penerbangan dua jam dari Frankfurt, seperti Boeing 747 berkapasitas 364 kursi. Di Munich, sebuah Airbus SEA350 besar dijadwalkan lepas landas pada waktu yang sama. Lebih dari seperlima turis di Spanyol berasal dari Jerman. Menurut angka dari peneliti pasar Cirium yang berspesialisasi dalam industri penerbangan, mereka jelas di atas. Dinamika ini juga mengangkat suasana di pabrik-pabrik pembuat pesawat terbang dan pemasoknya. Bisnis di China berjalan lebih baik untuk beberapa waktu. Dengan kampanye vaksinasi yang berhasil, bisnis di industri pesawat terbang kini juga bangkit kembali di AS dan Eropa.

Airbus ingin hati-hati meningkatkan produksi model A320 dan A220 yang paling populer. Boeing juga berharap untuk rebound dalam pengiriman setelah awal tahun yang bergelombang. Model dasar 737, pesaing Airbus A320, adalah pesawat paling sukses dari perusahaan yang berbasis di Chicago. Berenberg mengharapkan 379 pesawat jenis ini akan dibangun tahun ini. Pada tahun sebelumnya, hanya ada 43, terutama karena bencana 737 Max.

Di Airbus, dibandingkan tahun sebelumnya, A320 harus meluncur 10 persen lebih banyak dari jalur perakitan – total 490 pesawat. Ini adalah kabar baik bagi pabrik di Hamburg, tempat mesin itu dibuat. Dibandingkan dengan Boeing 737, perbedaan produksi pada tahun sebelumnya kecil. Pesawat dari Toulouse Aircraft Corporation selamat karena mesin yang hemat bahan bakar.

Sebagian besar turbin keluarga A320 dikembangkan, dibangun, dan dipasok oleh konsorsium perusahaan Pratt & Whitney Raytheon Technologies dan MTU Aero Engines yang berbasis di Munich. Airbus akan membangun total 620 pesawat pada tahun 2021, meningkat sepersepuluh dari tahun sebelumnya, tetapi masih 30 persen lebih rendah dari tahun 2019. Boeing 535 jauh lebih kuat daripada di tahun pandemi 2020, tetapi juga lebih dari 30 persen lebih sedikit Dari puncak tahun 2018. Pada 29 Oktober 2018, pesawat Lion Air 737 MAX Indonesia baru jatuh dalam penerbangannya dari Jakarta ke Sumatera. Konsekuensi dari ini menempatkan perusahaan Boeing dalam krisis yang serius.

READ  Tiga grafik yang menunjukkan besaran massa gaya

Setelah mengubah ruang pertemuan dan tingkat manajemen lainnya, grup sekarang ingin meningkatkan kecepatan perjalanan lagi. Investor juga senang bahwa Airbus dan Boeing secara mengejutkan siap untuk menyelesaikan perselisihan mereka yang telah berlangsung selama puluhan tahun mengenai subsidi bernilai miliaran dolar.

Boeing kesal dengan pesaing Eropanya karena Uni Eropa mendukung peluncuran model baru dengan pinjaman murah dan pembayaran itu hanya jatuh tempo ketika model mencapai volume ekspor tertentu. Ini dikatakan berarti bahwa kegagalan finansial dari sebuah pesawat baru hampir tidak mungkin. Dari sudut pandang WTO, prosedur ini cocok karena pinjaman diberikan dengan harga pasar. Boeing, di sisi lain, mengkritik Airbus karena fakta bahwa pesaing tersebut didukung oleh pemotongan pajak yang besar dan juga memiliki akses ke miliaran dolar dalam program pembiayaan untuk pemerintah AS di sektor senjata.

Pesaing baru di Cina

Munculnya saingannya dari China, Comac, merupakan faktor penting dalam mencari solusi untuk sengketa subsidi. C919-nya, yang menyaingi Boeing 737 dan Airbus A320, diharapkan berutang tahun ini. C919 dikatakan jelas lebih rendah daripada mesin Airbus dan Boeing dalam hal jangkauan dan konsumsi. Namun, Beijing telah mewajibkan maskapai penerbangan China untuk mengamankan keberhasilan lepas landas pesawat dengan pesanan. Di luar China, para ahli tidak yakin dengan kesuksesan Comac. Dengan dukungan keuangan Beijing yang murah hati untuk pesawat yang ditingkatkan secara teknologi berikutnya, itu bisa berubah.

Namun, tidak seperti Airbus dan Boeing, Comac sendiri saat mengembangkan pesawatnya. Pengembang mesin Barat dan pemasok penting menunjukkan sedikit minat untuk bekerja sama.

Sementara itu, Airbus terus melakukannya dengan baik di China. Boeing telah frustrasi oleh konflik China yang sedang berlangsung dengan Amerika Serikat. Setelah pandemi Corona, seperempat dari pertumbuhan penjualan pesawat akan terjadi di China, kata Presiden Boeing Dave Calhoun baru-baru ini di konferensi bank AS Bernstein. Calhoun mengancam bahwa jika Boeing memiliki sedikit atau tidak ada permainan sebagai akibat dari ketegangan politik di China, itu akan melepaskan keunggulan. Setelah kecelakaan 737 Max pada 2018, China adalah negara pertama yang mengeluarkan larangan terbang terhadap pesawat tersebut, dan hingga kini belum dicabut. Berbeda dengan Amerika Serikat dan Eropa misalnya.

READ  Seekor kadal raksasa menyerang supermarket

Bahkan setelah krisis, Airbus dan Boeing terlindungi dengan baik dengan buku pesanan penuh. Dari 7.660 pesanan yang dilakukan sebelum Corona, Airbus hanya kehilangan tujuh persen. Di Boeing, turun 24 persen (5.625 pesanan) karena bencana 737 Max, tapi itu juga penyangga yang bagus.

Pengembang mesin seperti General Electric (GE), Raytheon Pratt & Whitney dan, di Eropa, MTU Aero Engines dan Safran juga mendapat manfaat dari buku pesanan lengkap pabrikan pesawat. Pada saat yang sama, pasar Anda dibentuk oleh sejumlah kecil penyedia karena hambatan masuk yang tinggi. GE dan Safran di Prancis baru-baru ini memperluas usaha patungan CFM International mereka hingga tahun 2050. Mereka bersama-sama mengembangkan turbin untuk A320 dan 737 Max yang dikatakan menggunakan bahan bakar lima kali lebih sedikit. Mesin tersebut akan ditenagai oleh bahan bakar sintetis dan hidrogen dan akan dipasarkan pada tahun 2030.

Konsorsium Pratt & Witney dan MTU Aero Engines berharap dapat mengembangkan mesin untuk penerus Boeing 737 terlaris. “Kami berharap Boeing membuka pasar ini – hal lain akan mengejutkan saya,” kata pengemudi MTU Rainer Winkler kepada URO pada hari Minggu sebelum pandemi pecah. Penilaian ini dikonfirmasi pada awal tahun. Presiden Boeing Calhoun baru-baru ini mencatat bahwa “tidak akan lama” sebelum pesawat baru diperkenalkan.


Informasi investor

Larangan penerbangan untuk 737 Max memberi Boeing minus besar bahkan sebelum pandemi. Tahun virus corona berakhir dengan kerugian $5,8 miliar. Analis tidak memperkirakan situasi hitam akan kembali hingga 2022, dengan laba bersih $3,7 miliar dan pendapatan $89 miliar. Kemudian 737 Max akan dikirimkan lagi. Taruhannya sangat berharga, investasi hanya untuk pengambilan risiko.

pengembang mesin

Untuk penyedia layanan mesin MTU, persentase pekerjaan servis yang tinggi terbayar selama krisis. Dalam hal penjualan, MTU akan mencapai tingkat sebelum krisis pada awal 2022, yaitu sebelum sebagian besar. Di GE, mesin jet memainkan peran utama dalam keberhasilan restrukturisasi. Raytheon juga menggunakan divisi persenjataannya sendiri.

___________________________________

Berita lainnya tentang General Electric

Sumber gambar: Markus Gann / Shutterstock.com, Airbus Group