Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Situasi Corona saat ini di Bali: informasi untuk wisatawan

Situasi Corona saat ini di Bali: informasi untuk wisatawan

Awalnya, pulau liburan populer Bali ingin menerima wisatawan dari luar negeri lagi dari akhir Juli/awal Agustus. Namun, karena peningkatan tajam infeksi Corona, pemerintah Indonesia kini telah menunda tanggal pembukaan.

Bali terkenal dengan pemain ski, perenang, dan yogi dari seluruh dunia. Selama beberapa dekade, “Pulau Dewata” dengan banyak pantai dan atraksinya telah menjadi magnet bagi wisatawan dari Jerman. Namun, ketika pandemi Corona menyebar dan pulau itu ditutup untuk turis asing, Bali menjadi sunyi – dan sejak itu pulau itu menderita konsekuensi ekonomi dari epidemi tersebut. Karena itu, Bali ingin membuka pariwisata lagi musim panas ini. Namun jumlah kasus baru corona terus meningkat selama berminggu-minggu. Pemerintah Indonesia kini telah menunda tanggal pembukaan yang semula dijadwalkan hingga pemberitahuan lebih lanjut. “Kami akan menunggu sampai situasi lebih kondusif,” kata Menteri Industri Pariwisata dan Budaya Indonesia, Sandiaja Ono, dalam salah satu acara. ReutersWawancara Senin 28 Juni.

Di Indonesia, negara terpadat keempat di dunia dengan populasi 270 juta, hampir 2,2 juta kasus virus corona telah dikonfirmasi sejauh ini. Hanya beberapa hari yang lalu, Palang Merah memperingatkan runtuhnya sistem kesehatan di negara pulau itu, menurut kantor berita Jerman (dpa). Negara ini telah melaporkan tingkat rekor lebih dari 20.000 infeksi baru per hari selama beberapa hari. Lebih dari 58.000 orang telah meninggal sehubungan dengan Covid-19 di Indonesia sejauh ini. Industri pariwisata penting di pulau-pulau liburan populer seperti Bali telah berdiri sejak Maret 2020.

Menarik juga: apa yang dilakukan pesawat Boeing yang ditinggalkan di sebuah taman di Bali?

Lebih dari enam juta tamu di 2019

Lebih dari separuh perekonomian Bali bergantung pada pariwisata, dan sebagian besar penduduk Bali bekerja baik secara langsung maupun tidak langsung di sektor perjalanan. Tidak heran: menurut kantor statistik setempat, lebih dari enam juta tamu internasional mengunjungi “Pulau Dewata” pada 2019, yang hanya sekitar 5.700 kilometer persegi – hampir satu setengah kali ukuran Mallorca.

READ  Kota-kota yang paling layak huni terutama di Selandia Baru dan Australia

Wakil Gubernur Kok Ais sudah memperkirakan pada awal musim panas 2020 bahwa Bali akan kehilangan Rp 9,7 triliun setiap bulan akibat pandemi – lebih dari 550 juta euro. Jumlah yang sangat besar untuk sebuah pulau kecil. Juni, Juli, dan Agustus biasanya merupakan musim puncak bagi para pencari matahari, budaya, dan pesta dari Australia, Cina, atau Eropa. Sebagai perbandingan langsung: sementara 600.000 tamu asing dihitung pada Juni 2019, hanya ada 32 pada Juni 2020.

Bali sudah terbiasa dengan krisis. Pulau ini diserang oleh teroris pada tahun 2002 dan 2005, dan ratusan wisatawan termasuk di antara korban. Sektor pariwisata baru saja pulih sedikit ketika flu burung melanda pada 2007 – tetapi H5N1 juga tidak bisa bertahan. Pada akhir tahun 2017, ahli vulkanologi memperingatkan letusan gunung berapi besar di Gunung Agung, dan banyak yang membatalkan perjalanan yang direncanakan karena takut akan Gunung Api. Bencana tidak terwujud dan para turis kembali. Namun, dengan adanya virus Corona, salah satu penentang yang sudah menguasai industri pariwisata di Bali selama lebih dari setahun ini melanda.