Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Nasdaq | BioNTech: Berita terbaru dari Hong Kong dengan jelas berbicara banyak tentang perusahaan yang berbasis di Mainz. Di pasar yang sebelumnya tidak terkait. ()

20.06.21 09:33
majalah saham sekunder

20.06.2021 – BioNTech SE (ISIN: US09075V1026) Skor dengan vaksin mRNA-nya melawan Covid-19. Vaksin Covid-19 pertama dan vaksin mRNA pertama. Dan perusahaan lain yang melakukan penelitian di Jerman menggunakan pendekatan mRNA – CureVac NV (ISIN:NL0015436031) – Kegagalan.

Setidaknya dengan vaksin generasi pertama, BioNTech tidak akan mampu bersaing di pasar vaksin Covid-19 tahun ini. BioNTech dan mitranya Pfizer telah mengumumkan kapasitas produksi 3 miliar dosis vaksin tahun ini saja. Jadi masih ada beberapa pemesanan ulang dari Swiss, Uni Eropa atau beberapa pelanggan CureVac lainnya. Tetapi berita hangat dari Reuters dapat membuka pintu ke pasar multimiliar China dalam skala yang lebih besar – untuk kolaborasi Fosun Pharma/BioNTech:

Imunisasi Sinovac jauh lebih lemah daripada BioNTech – vaksinasi booster dengan BioNTech masuk akal!

Secara khusus, Reuters melaporkan bahwa orang yang divaksinasi dengan agen COVID-19 BioNTech memiliki tingkat antibodi yang “jauh lebih tinggi” daripada mereka yang divaksinasi dengan Sinovac. Temuan dari studi Hong Kong dengan 1.000 subjek ini akan dipresentasikan pagi ini di South China Morning Post. Kesimpulannya adalah bahwa beberapa vaksin Sinovac harus menerima “vaksin booster” ketiga. Setidaknya itulah yang dikatakan Profesor Benjamin Cowling, seorang ahli epidemiologi di Universitas Hong Kong.

Ada hasil serupa di Indonesia – infeksi meskipun Sinovac

Awal pekan ini, 350 tenaga medis di Indonesia ditemukan terjangkit Covid-19 meski sudah divaksinasi dengan Sinovac – puluhan bahkan menjalani perjalanan yang parah, dan vaksinasi harus mencegahnya. Di BioNTech atau Moderna orang berbicara tentang fakta bahwa sesi pelatihan yang lebih intens tidak dapat ditentukan setelah vaksinasi. Situasi berita ini secara alami jatuh ke tangan semua penyedia vaksin kecuali Sinovac. Ini umumnya cocok dengan keraguan tentang kemanjuran “vaksin Cina” yang telah diungkapkan.

Ulasan KW 24: Akhir pekan dengan warna merah, apakah tambalan dimulai? Steinhof. Nordex. Hubungkan daya. popok. Energi SFC. Lufthansa dan lainnya – streaming berita.

Steinhoff dapat melanjutkan. Gugatan Hamilton dibatalkan oleh Pengadilan Distrik. Benar. Langkah lain menuju pertemuan kreditur.

CureVac setelah trauma. Berapa peluang rebound? Kapan itu mungkin? Atau apakah siklusnya masih menurun?

WACKER Chemie telah melakukannya lagi. Harapan meningkat lagi. Berapa lama itu akan bertahan kali ini?

H2: pengiriman daya D (yaitu) – hari. Reaksi pertama hari Jumat terhadap tenggat waktu 14 Juni 2021 Nasdaq.

Nordex SE senang: RWE memenangkan tawaran dari Federal Network Agency. Hasil Sebanyak 23 MW turbin Nordik dibutuhkan.

BioNTech sebagai Pendorong Vaksin Sinovac? Dan BioNTech sebagai “alternatif yang lebih baik” untuk Sinovac? Jika bukan karena data penjualan untuk tahun ini saja!

Selain itu, BioNTech ada dalam “daftar positif”: apakah CureVac tahun depan akan lebih sukses dengan GSK dan saat ini sulit untuk mengevaluasi vaksin generasi kedua – Baca penilaian kami tentang prospek partisipasi CURVAC. Jadi pertama-tama, jalur yang lebih jelas untuk BioNTech di pasar vaksin. Tetapi fokus penelitian sebenarnya pada CureVacs — mengobati kanker dengan pendekatan mRNA — juga “dibajak” oleh BioNTech. Dan pada hari Jumat, ada kemenangan jelas lainnya untuk BioNTech:

READ  Indonesia berharap untuk mengakuisisi Tesla dan memimpin produksi baterai ke depan

Pasien pertama dalam studi Fase 2 diobati dengan vaksin kanker dari BioNTech. Sangat cepat.

Dan tentu saja, berkat hujan finansial yang dipercepat berkat vaksin Covid-19. Visi kami adalah memanfaatkan kekuatan mekanisme pertahanan tubuh melawan kanker dan penyakit menular. Kami telah menunjukkan potensi vaksin berbasis mRNA yang digunakan untuk melawan COVID-19. Kita tidak boleh lupa bahwa kanker juga merupakan ancaman utama bagi kesehatan global, yang sebenarnya jauh lebih buruk daripada epidemi saat ini.”Dia berkata dr. zlem Türeci, salah satu pendiri dan kepala medis BioNTech.

Mendorong hasil awal.

dr. TORRESI: “Pada pemeriksaan klinis awal, kami dapat menggunakan BNT111 (nama bahan aktif BioNTech) Kami sudah melihat profil keamanan yang menguntungkan dan hasil awal yang menggembirakan. Mengobati pasien pertama di fase kedua penelitian kami mendorong kami untuk mengejar dan mencapai tujuan awal kami tentang potensi vaksin berbasis mRNA untuk mengobati pasien kanker.”

Sebuah studi terbuka secara acak meninjau file Khasiat, toleransi dan keamanan BNT111 dalam kombinasi dengan antibodi monoklonal anti-PD1 Libtayo, yang dikembangkan oleh Regeneron dan Sanofi. Penelitian ini melibatkan 120 pasien untuk mengevaluasi efek kombinasi obat selain efek BNT111 dan Libtayo saja.

Ulasan KW 24: Akhir pekan dengan warna merah, apakah tambalan dimulai? Steinhof. Nordex. Hubungkan daya. popok. Energi SFC. Lufthansa dan lainnya – streaming berita.

H2: pengiriman daya D (yaitu) – hari. Reaksi pertama hari Jumat terhadap tenggat waktu 14 Juni 2021 Nasdaq.

TUJUAN STUDI: Kemanjuran aplikasi tunggal dan aplikasi gabungan: Titik akhir utama adalah tingkat respons keseluruhan BNT111 dalam kombinasi dengan Libtayo. Titik akhir sekunder mencakup tingkat respons keseluruhan terhadap BNT111 dan Libtayo sebagai monoterapi, durasi efek, dan keamanan. Pasien pertama dirawat di Uni Eropa.

READ  Perubahan iklim: Lautan yang memanas mendorong lebih dari 1.000 spesies hewan ke kutub

Semua hak dimiliki oleh BioNTech WORLDWIDE – Dapat mengesampingkan pendapatan vaksin Covid-19 dalam jangka panjang

BioNTech secara khusus menjelaskan status pengembangan bahan aktif:Studi klinis Fase II ini didasarkan pada hasil sebelumnya dari studi eskalasi dosis Fase I Lipo-MERIT. Studi ini menunjukkan profil keamanan yang menguntungkan pada 89 pasien dengan melanoma lanjut. Lebih lanjut, analisis kemanjuran studi Lipo-MERIT pada subkelompok 42 pasien dengan melanoma metastatik yang sebelumnya diobati dengan inhibitor pos pemeriksaan menunjukkan tingkat respons berkelanjutan karena BNT111.

Ini diamati baik dalam pengobatan dengan BNT111 saja dan dalam kombinasi BNT111 dengan antibodi anti-PD1. Selain itu, tingkat respons objektif dan berkelanjutan karena BNT111 dikaitkan dengan aktivasi yang kuat dan perluasan sel T CD4+ dan CD8+ spesifik tumor. Hasil penelitian dipublikasikan pada Juli 2020 alam Diposting. “

Dan bahan aktif ini bukan satu-satunya panah dalam tabung panah

BioNTech juga berencana untuk memulai studi Fase 2 secara acak dengan kandidat vaksin berbasis mRNA dari dua program pengembangan lainnya (FixVac: BNT113 dan iNeST: BNT122) pada tahun 2021. Sebagai bagian dari strategi pengembangan, perusahaan bermaksud untuk secara cepat mengembangkan jalur onkologi dan mengharapkan untuk mengembangkan kandidat lain Dalam tahap pengembangan klinis akhir dan menuju persetujuan pasar dalam lima tahun ke depan

Laporan triwulanan BionTech menunjukkan kekuatan finansial yang sedang dikembangkan perusahaan

Angka Kuartal Pertama dan Outlook/Prakiraan untuk 2021:

Total penjualan untuk kuartal yang berakhir 31 Maret 2021 diperkirakan mencapai €2.048,4 juta, dibandingkan dengan €27,7 juta untuk kuartal yang berakhir 31 Maret 2020. Sebagai bagian dari kolaborasi, area BioNTech, Pfizer, dan Fosun Pharma telah ditetapkan berdasarkan hak pemasaran dan distribusi. Pendapatan komersial BioNTech diperkirakan sebesar €1.751,9 juta, yang mencakup bagian bersih dari laba kotor dari penjualan vaksin COVID-19 di wilayah Pfizer dan pencapaian berbasis pendapatan. Selain itu, penjualan sebesar €63,9 juta dihasilkan dari penjualan produk yang diproduksi oleh BioNTech untuk mitra kolaborasi dan €199,8 juta. Penjualan langsung vaksin COVID-19 ke pelanggan di Distrik BioNTech telah tercatat.

Laba bersih untuk kuartal yang berakhir 31 Maret 2021 adalah €1.128,1 juta dibandingkan dengan kerugian bersih €53,4 juta untuk kuartal yang berakhir 31 Maret 2020.

Prakiraan tahunan

Dia mengatakan dalam presentasi angka triwulanan: “Penjualan vaksin COVID-19 BioNTech setelah pengiriman kontrak pasokan yang saat ini ditandatangani (~1,8 miliar dosis) diperkirakan sekitar €12,4 miliar.” Menurut laporan triwulanan: “Penjualan tambahan diharapkan sehubungan dengan kontrak pasokan tambahan untuk pengiriman pada 2021, dengan kontrak pertama untuk 2022 dan seterusnya.” Perkiraan ini menunjukkan kapasitas produksi sekitar 3 miliar dosis vaksin pada tahun 2021. Pada tahun 2022, kapasitas diharapkan lebih dari 3 miliar dosis vaksin. Jadi akan ada potensi sekitar 1,2 miliar dosis vaksin yang masih bisa dijual pada tahun 2021. Dengan harga rata-rata 1,8 miliar dosis vaksin yang sudah diumumkan (rata-rata sekitar €6,89/dosis), ini akan menghasilkan potensi tambahan sekitar 8,2 miliar Euro pada tahun 2021.

Steinhoff dapat melanjutkan. Gugatan Hamilton dibatalkan oleh Pengadilan Distrik. Benar. Langkah lain menuju pertemuan kreditur.
Juga: sekitar 12,4 miliar euro ditambah 8,2 miliar euro (jika semua dosis vaksin yang dapat diproduksi pada tahun 2021 juga dapat dijual) – 20,6 miliar euro pada tahun 2021

Ditambah dengan ini adalah kontrak UE potensial – yang telah dijanjikan secara publik – bernilai sekitar 42 miliar euro, yang belum diperhitungkan dalam angka-angka ini. dari tahun 2022.

Juga: sekitar €20,6 miliar pada tahun 2021 ditambah €21 miliar (900 juta dosis vaksin sangat diminta oleh UE) ditambah €21 miliar (900 juta dosis vaksin yang dipilih untuk UE) – saja €62,6 miliar untuk 2021/22

Tanpa perintah tindak lanjut yang disebutkan sebelumnya dari Amerika Serikat dan Inggris Raya untuk vaksinasi booster dan mutasi tahunan yang diperlukan.

Dan sekarang pengeluaran untuk tahun 2021 sudah sesuai harapan

Pada kuartal pertama, biaya penjualan (233 juta euro dari penjualan 2.048 miliar euro) adalah sekitar 11,5%. Apalagi R&D untuk 2021 harus bergerak di kisaran 750 hingga 850 juta euro. Biaya penjualan dan manajemen mencapai 200 juta euro. Selain itu, investasi antara 175 dan 225 juta euro direncanakan. Selain itu, tarif pajak perusahaan Jerman adalah sekitar 31%. Dan sekarang tagihan susu:

Dengan penjualan sebesar €20,6 miliar dan pengeluaran di ujung yang lebih tinggi dari kisaran masing-masing, dengan asumsi biaya penjualan sebesar 11,5% (€2,37 miliar), ini akan menghasilkan laba kotor sebelum pajak sebesar €16,955 miliar. Setelah pajak: sekitar 10 miliar euro pada tahun 2021.

Panggilan untuk sumbangan. Elise Mira ingin hidup! Donasi. Menyelamatkan hidup.

READ  Lebih banyak kekeringan, lebih sedikit panen: Perubahan iklim mengancam impor pangan - Wikipedia