Berita Utama

Berita tentang Indonesia

NATO mempertanyakan penetrasi Rusia

NATO mempertanyakan penetrasi Rusia

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Dia menekan

Meskipun mengalami kerugian besar dalam perang Ukraina: Rusia tetap mempertahankan serangannya terhadap Kharkiv. Namun NATO tidak percaya pada kemungkinan mencapai terobosan di garis depan.

Kharkiv – Dengan tank, drone, dan puluhan ribu tentara: Tentara Rusia telah membom wilayah Kharkiv selama berminggu-minggu dalam perang agresifnya terhadap Ukraina. Penyerang juga secara khusus mengeksploitasi beberapa kelemahan dalam pertahanan. Namun, pengamat militer Barat saat ini tidak memperkirakan pasukan Putin akan bergerak melalui kota terbesar kedua di Ukraina. NATO membenarkan hal ini.

Serangan Kharkiv dalam perang Ukraina: NATO meragukan apakah tentara Rusia akan menerobos garis depan

Panglima pasukan NATO di Eropa, Christopher Cavoli, mengatakan, menurut laporan kantor berita tersebut, “Rusia tidak memiliki kekuatan militer yang diperlukan untuk mencapai terobosan strategis.” dpa. Rusia dengan Serangan Kharkov Ia menambahkan bahwa mereka mampu mencapai keberhasilan lokal – dan “itulah yang mereka lakukan.” Namun kerugian besar juga diderita di garis depan dalam perang Ukraina. Tapi lebih banyak lagi yang tidak bisa diharapkan. Menurut pakar militer tersebut, tentara Rusia tidak memiliki “keterampilan dan kemampuan” untuk melakukan hal ini.

Serangan Kharkiv berlanjut dalam perang Ukraina. Kyiv mempertahankan diri dari serangan Rusia. Tapi selalu ada alarm udara. (Arsip foto) © Kostiantyn Liberov/AP/dpa

Meskipun kalah dalam perang Ukraina: pasukan Rusia telah memperoleh beberapa keuntungan di wilayah dekat Kharkiv

Dalam perang agresif yang sedang berlangsung melawan Ukraina selama lebih dari dua tahun, Rusia belakangan ini semakin sering mengincar wilayah sekitar kota Kharkiv. Maret lalu, pasukan Presiden Rusia Vladimir Putin mengerahkan lebih dari 30.000 tentara di timur negara itu dan melancarkan serangan. Beberapa desa direbut dan para pembela HAM harus mengevakuasi komunitas lain. Meskipun dia menderita Rusia masih menderita kerugian besar. Namun, peningkatan medan telah meningkat dalam beberapa hari terakhir karena para penyerang menghadapi pertahanan yang buruk – sebuah situasi yang tampaknya sengaja dieksploitasi oleh pasukan Putin.

READ  AS: Dokumen rahasia dengan Wakil Presiden Mike Pence juga ditemukan | Kebijakan

Perang Ukraina: Peta yang menunjukkan garis depan saat ini

Faktanya, garis pertahanan Ukraina di bagian depan ini terhadap kemungkinan serangan Kharkiv agak lemah. Ini dibawa oleh Inggris wali. Surat kabar tersebut mengutip komandan Ukraina Denis Yaroslavsky yang mengatakan bahwa di Vovchansk, kurang dari 65 kilometer barat laut Kharkiv, “tidak ada garis pertahanan pertama dan tidak ada ranjau.” Selain itu, unit Ukraina di kawasan ini belum siap tempur.

Peringatan udara di Kharkiv: Zelensky menggambarkan situasi di garis depan sebagai “sulit”

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengakui setelah pertemuan Kabinet Perang bahwa situasi di wilayah Kharkiv “sangat sulit.” Dia sebelumnya melakukan perjalanan dekat Front Baru pada Kamis (16 Mei) dan berkonsultasi dengan perwira militernya di sana. Tak lama setelah itu, peringatan cuaca untuk wilayah timur Ukraina dimulai. Tentara Rusia mengebom kota Kharkiv dengan drone selama lebih dari 16 jam. Ini adalah salah satu peringatan serangan udara terpanjang sejak awal perang agresi Rusia. Namun, situasinya “terkendali,” janji Zelensky.

Para pembela sekarang berharap mendapatkan pasokan senjata. Setelah lebih dari dua tahun pertempuran, persediaan amunisi telah habis dalam beberapa bulan terakhir. Namun Kongres AS baru-baru ini menyetujui pengiriman pengiriman senjata baru ke Ukraina. Amunisi dalam jumlah besar, sistem pertahanan udara jarak pendek, dan kendaraan lapis baja baru kini dijadwalkan untuk dikerahkan ke garis depan. (jkf)