Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Orang dalam melukiskan gambaran suram tentang pasukan Putin

Orang dalam melukiskan gambaran suram tentang pasukan Putin

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Dia menekan

Tentara Rusia menderita masalah korupsi. Pejabat baru di Departemen Pertahanan kini harus memecahkan masalah ini – dan membantu Rusia memenangkan perang agresinya.

MOSKOW – Presiden Rusia Vladimir Putin tiba-tiba putus dengan Menteri Pertahanannya Sergei Shoigu pada Minggu (12 Mei) lalu. Hal ini disusul dengan pemecatan bahkan penangkapan para jenderal berpangkat tinggi. Tuduhannya: korupsi. Para ahli meyakini kekacauan yang disaksikan Kementerian Pertahanan merupakan simbol keadaan tentara Rusia. Setelah lebih dari dua tahun berperang di Ukraina, Kremlin yakin bahwa hasil militer masih buruk.

Putin menunjuk Menteri Pertahanan “dari luar negeri”: “Semua orang korup”

Pengganti Shoigu adalah ekonom dan pakar keuangan Andrei Belousov. Dari sudut pandang para ahli, Moskow ingin membentuk kembali industri senjata. Baru-baru ini, Putin berulang kali menekankan pentingnya produksi senjata untuk meraih kemenangan atas Ukraina. Salah satu tugas Belousov juga adalah memberantas korupsi di rumahnya. Ekonom tersebut tidak memiliki latar belakang militer, dan hal ini tampaknya disengaja: “Saat ini tidak ada personel militer,” kata orang dalam Kementerian Pertahanan kepada Rusia. Di tengah pengasingan Medusa. “Semuanya korup, semua orang korup.”

Menurut orang dalam Kremlin, mungkin ada alasan lain mengapa Shoigu harus mundur: Pada awal Mei, Menteri Pertahanan, yang saat itu masih menjabat, memerintahkan “senjata yang lebih baik” untuk tentara Rusia. Shoigu mengatakan pada saat itu bahwa untuk mempertahankan laju serangan, penting untuk meningkatkan “volume dan kualitas senjata.” Tampaknya ini merupakan penghinaan terhadap Sergei Chemezov, kepala perusahaan pertahanan milik negara Rusia, Rostec. Perusahaannya adalah pemasok utama invasi ke Ukraina. “Hampir 80 persen senjata yang digunakan di Distrik Militer Utara diproduksi di masing-masing perusahaan,” jawab Chemezov tak lama kemudian. kantor berita RIA Novosti tersebut.

READ  Kekecewaan dan kecemasan: Kunjungan Assad ke Dubai adalah kejutan bagi Amerika Serikat

Kecurigaan korupsi di tentara Rusia: penangkapan jenderal berpangkat tinggi

Produsen senjata tersebut dikabarkan ingin memecat Shoigu, yang tidak menyukai keluhannya. Menurut MedusaSumber yang sama memiliki hubungan terbaik di Kremlin: “Dia adalah orang dari lingkaran dalam, yang berhubungan langsung dengan presiden.” Pemecatan dan penangkapan Jenderal dan Wakil Menteri Pertahanan Timur Ivanov pada akhir April karena dugaan korupsi semakin berperan dalam desakan Chemezov. Orang militer itu dianggap sebagai orang kepercayaan Shoigu. Bersama orang-orang yang berpikiran sama, Chemezov terus mendesak pemecatan Menteri Pertahanan.

Dan tampaknya hal itu berhasil: “Jika ada yang mengeluh dan meminta untuk disingkirkan, itu satu hal. “Kalau ada dua, itu yang berbeda,” lanjut orang dalam itu. Mengenai korupsi di kementerian, Putin ditanya: Berapa lama?, kata sumber itu. Menteri Pertahanan akhirnya terpaksa meninggalkan jabatannya, namun diangkat menjadi Sekretaris Dewan Keamanan Nasional. Tak lama kemudian, ledakan lain terjadi: jenderal dan pegawai tinggi Kementerian Pertahanan, Yuri Kuznetsov, ditangkap. Ia juga diduga menerima suap “dalam skala besar”.

Presiden Rusia Vladimir Putin saat pertemuan dengan para pemimpin distrik militer di Kremlin di ibu kota Rusia, Moskow, pada 15 Mei 2024. © IMAGO/The Kremlin/Rusia Outlook

Dengan taktik ini, tentara Rusia diharapkan dapat memenangkan perang di Ukraina

Moskow telah lama mengubah negaranya menjadi negara dengan ekonomi perang, dan pabrik-pabrik pertahanan memproduksi pekerjaan borongan dalam tiga shift sepanjang waktu. Angka-angka tersebut menjelaskan dengan jelas: menurut Putin, Rusia menghabiskan lebih dari 8,7% PDB-nya untuk militer dan keamanan. Dalam Kepala Kremlin mengumumkan pada bulan FebruariLebih dari setengah juta lapangan kerja telah diciptakan di industri pertahanan dalam delapan belas bulan terakhir. Rostec sendiri mempekerjakan total 450.000 orang. lagi NATOIntelijen memperkirakan Rusia memproduksi tiga juta amunisi artileri setiap tahunnya. Sebagai perbandingan: Eropa dan Amerika akan datang Meskipun memiliki kekuatan ekonomi yang unggul Bersama-sama menjadi 1,2 juta unit per tahun.

READ  Perancis: Bardella (RN) mengumumkan keinginannya untuk menghapuskan kewarganegaraan hak kesulungan

Namun, dari sudut pandang Kremlin, hal ini belum cukup. “Kita perlu melipatgandakan upaya ke arah ini,” kata Putin pada hari Rabu, menyerukan peningkatan laju produksi dalam pertemuan dengan perwakilan industri pertahanan. Kita sering mengatakan bahwa pemenangnya adalah mereka yang paling cepat menguasai alat-alat perjuangan bersenjata terkini, dan orang baru di Kementerian Pertahanan kini harus memastikan hal tersebut. Tentara Rusia baru-baru ini memperluas frontnya lebih jauh dan memulainya pada minggu lalu Serangan di wilayah Kharkiv. Dengan melakukan hal ini, Moskow tampaknya ingin mengeksploitasi keunggulannya dalam jumlah pasukan dan pasokan amunisi. “Sejak tahun ini, pasukan kami telah meningkatkan posisi mereka di segala arah setiap hari,” puji Putin pada hari Rabu.