Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Negara-negara ini memiliki jumlah turis paling sedikit: itu sebabnya Anda harus pergi

Negara-negara ini memiliki jumlah turis paling sedikit: itu sebabnya Anda harus pergi

Prancis, Cina, Mesir, Selandia Baru, Argentina, dan Amerika Serikat menjadi tujuan wisata terpopuler di enam benua pada tahun 2019. Setiap tahun jutaan pelancong datang – setidaknya sebelum pandemi Corona – untuk melihat landmark dan landmark negara tersebut.

Namun ketika ada peringkat destinasi terpopuler, ada juga yang kalah: negara-negara yang paling tidak mampu menarik wisatawan untuk berkunjung. Traveler rugi banyak jika meninggalkan negara paling tidak populer di masing-masing benua. Kami menunjukkan apa yang dapat Anda harapkan selain dari pariwisata massal – dalam urutan menaik.

Oseania: Tuvalu

2.700 wisatawan – dengan demikian Tuvalu memecahkan rekornya sendiri pada tahun 2018. Tetapi seperti yang telah ditunjukkan oleh gambar, pariwisata massal tidak dapat ditemukan di pulau samudera Tuvalu, negara terkecil keempat di dunia. Sebaliknya, alam murni menunggu di sini. Atol adalah tujuan liburan yang ideal, terutama bagi perenang dan penggemar menyelam.

Tuvalu terdiri dari sembilan pulau dan atol di Samudera Pasifik. Sementara pulau-pulau tetangga Samoa dan Fiji mengalami lonjakan wisatawan hingga pecahnya pandemi Corona, Tuvalu tetap relatif tenang. Ada total enam hotel di pulau-pulau.

Yang paling populer adalah Funafuti dengan cagar laut yang terkait. Hewan yang tak terhitung jumlahnya hidup di banyak terumbu karang. Tuvalu juga memukau dengan pantainya yang berpasir putih, dikelilingi pohon palem dan air laut yang jernih berwarna biru kehijauan.

Tetapi jika Anda ingin mengunjungi Tuvalu, Anda mungkin harus bergegas. Di satu sisi, negara kepulauan itu berulang kali terkena bencana alam seperti angin topan, dan di sisi lain, perubahan iklim terlihat jelas. Pemukiman kembali seluruh penduduk telah dipertimbangkan – setidaknya sekitar 12.000 orang – karena pulau itu terancam tenggelam saat permukaan laut naik. Namun untuk saat ini hal tersebut belum menjadi prioritas, karena terumbu karang dan pulau-pulaunya saat ini semakin besar.

READ  Corona: 100.000 pelaut terdampar di kapal kargo | Ekonomi | DW

Pasir putih, pohon palem hijau subur, dan air jernih: itulah yang akan Anda temukan di Funafuti Atoll milik Tuvalu.

Amerika Utara: Montserrat

Pulau Karibia Montserrat adalah tujuan impian bagi semua orang yang bosan dengan keramaian di Kuba atau Republik Dominika. Montserrat, dinamai oleh Christopher Columbus pada tahun 1493 setelah sebuah biara di Catalonia, milik Lesser Antilles dan berasal dari gunung berapi.

Ini juga salah satu masalah pariwisata di Montserrat: pada tahun 1997 letusan gunung berapi menghancurkan satu-satunya bandara, dan sejak itu hanya memungkinkan untuk bepergian dengan kapal. Sebuah bandara baru tidak dibuka sampai tahun 2005, tetapi pada tahun yang sama ekonomi sekali lagi terpukul keras oleh letusan gunung berapi.

Lanjutkan membaca setelah pengumuman

iklan

Siapa pun dari 21.000 turis yang datang ke Montserrat setiap tahun (arah: ketinggian) dapat menantikan banyak alam yang masih asli dan suhu yang sangat hangat. Suhu rata-rata di Montserrat adalah antara 23 dan 30 derajat Celcius, dan jika Anda ingin menjadi sekering mungkin, Anda harus tiba antara Januari dan Juni. Di barat pulau ada hutan hujan yang rimbun, dan di timur ada lebih banyak hutan.

Jika Anda tidak menyukai hutan hujan, Anda dapat pergi mendaki gunung berapi dan membaca geologi daerah tersebut di pusat informasi. Atau Anda bisa belajar tentang dunia bawah laut Montserrat dengan snorkeling atau snorkeling. Dan jika Anda ingin bersantai, Anda berada di Karibia! Ada banyak pantai di sini, tetapi mereka sering memiliki pasir lava hitam atau gelap. Jika Anda lebih suka pantai pasir putih, Anda harus pergi ke Pantai Rendezvous.


Gunung berapi membentuk interior pulau Karibia Montserrat, dan di sini ada Perbukitan Soufriere.

Afrika: Sao Tome dan Principe

Banyak negara di Afrika, terutama di sub-Sahara Afrika, mengalami ledakan pariwisata menjelang pandemi Corona. Namibia dan Afrika Selatan serta Botswana, Ghana, Kenya dan Tanzania telah menjadi tujuan wisata yang populer. Di sisi lain, ada satu negara yang diabaikan oleh banyak pelancong internasional: pulau Sao Tome dan Principe.

Sao Tome dan Principe terdiri dari beberapa pulau, tiga di antaranya berpenghuni, dan terletak di Teluk Guinea, Nigeria selatan, barat Gabon. Sekitar 35.000 turis datang ke Sao Tome dan Principe pada 2019, jauh lebih banyak dari tahun sebelumnya. Ini berarti bahwa negara tersebut masih menjadi salah satu dari sepuluh negara yang paling jarang dikunjungi di dunia dan pada tahun 2019 juga menyalip Komoro di urutan terbawah daftar di Afrika.