Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Architectural Digest Germany logo

Warna yang kuat dan banyak keberanian: di rumah Paulette van Hacht, darah banteng bertemu dengan warna biru.

Perpaduan warna-warni: Furnitur dari masa sekolah dan hadiah dan suvenir dari tunangan dapat dilihat di sini dalam interaksi yang harmonis.

Jan Verlind

Vintage dalam kebosanan!

Dari furnitur di apartemen, hanya bufet di area pintu masuk yang berasal dari tunangannya. Bawa sisanya Van Hat. Dia mendapat beberapa potong dari ibunya untuk dipelajari untuk mendekorasi kamar siswanya yang berisik: lampu busur oranye, sofa kulit merah muda Rolf Benz yang dibuat khusus (Ayah tidak pernah suka), meja yang terbuat dari kayu solid, kursi berlengan merak . Paulette van Hecht kemudian menemukan potongan-potongan lain, seperti layar Italia yang dilukis dengan tangan, di loteng ibunya. Perancang itu nyaman untuk menjual furnitur: dari tokonya dia menyelamatkan sekitar dua kursi berlengan yang dibuat oleh Martin Visser dari rotan dan meja rias yang dilukis dengan tangan dari Tibet, abad ke-18. “Saya tidak akan pernah memaafkan diri saya sendiri jika saya telah menjualnya.” Dia mewarisi lampu gantung kekaisaran dan lemari cermin dari neneknya. “Bukankah luar biasa bahwa Anda dapat menjaga generasi masa lalu tetap hidup melalui furnitur?”

Jalur tetap putih untuk waktu yang lama karena Paulette van Hachette tidak bisa memutuskan. Akhirnya berubah menjadi hijau. Pasangan itu menggambar garis sepuluh meter dengan warna merah muda berdebu di langit-langit: “Itu benar-benar ujian ketahanan untuk hubungan kami!”

Jan Verlind

Perancang menggabungkan seni rakyat dunia dengan barang antik yang menarik perhatian – dia menyebutnya “gaya masalah”, karena warna yang kuat bukanlah segalanya. Benda-benda yang ditemukan hanya mengembangkan keefektifannya dalam interaksi dengan kain, bantal, dan permadani yang mahal. “Permadani melengkapi setiap ruangan,” katanya. Van Hacht membeli mobilnya sendiri di High Atlas, yang juga merupakan penjual besar di toko itu. Sebagian besar bantal berasal dari koleksi “Simples” ibunya Catherine de Ville. Apa yang disebut “Suzani” digunakan untuk seprai, penutup sofa, dan taplak meja: kain katun berukuran besar dari Uzbekistan yang dihiasi dengan sulaman sutra atau wol. “Anda benar-benar menghidupkan interior dengan kain,” Van Hacht menekankan. Terutama karena dapat ditukar dengan mudah. “Kalau begitu kamu punya kamar baru setiap musim sepanjang tahun.” Dia membeli gorden di ruang tamu dari gudang Dries Van Noten, di mana mereka dijual per meter. “Sayangnya, saya hanya mengambil beberapa meter terakhir, itulah sebabnya setiap tirai memiliki warna yang berbeda sekarang.” Tidak masalah, katanya, “Ini sangat cocok, bukan?” Bagaimanapun, itu akan sangat harmonis – jika tidak, interiornya hanya akan dangkal.

Pengunjung akan menemukan pemandangan yang menarik di setiap ruangan: seperti tirai dengan warna yang berbeda. Paulette Van Hacht berutang ini pada kebetulan hanya mendapatkan beberapa meter terakhir kain di toko, yang kemudian ia ubah menjadi perpaduan warna yang indah.

Jan Verlind

Dan apa yang ada di masa depan?

Paulette van Hatcht telah menginfeksi tunangannya dengan mentalitas berburu harta karun. Temukan banyak hal di ruang tamu, seperti gajah keramik dari Vietnam Selatan atau patung kolonial. “Desain vintage adalah semangat barunya,” kata Van Hacht. “Dia benar-benar tertarik, dia belajar seperti orang gila.” Segera Jost juga akan terjun ke bisnis sehari-hari, sementara Paulette van Hachette meluncurkan mereknya sendiri bersama ibunya. Itu harus disebut “May I Come In”, dengan penutup lampu, meja kopi, dan tirai. Ini kadang-kadang terjadi dalam hidup: pada titik tertentu, apa yang menjadi milik bersama menjadi satu.

kembali ke atas

Paloma Canizares

La Colorista: Kunjungi Paloma Cañizares di Madrid

Pergi ke artikel

gambar barang

Emiliano Salce mengubah siang menjadi malam

Emiliano Salci dari Dimore Studio lebih suka hidup dengan cara yang tidak biasa. Perancang sedang berbicara kepada kami tentang rumah barunya.

Pergi ke artikel

gambar barang

Warna, Mio Amor! Rumah artis Jorge Pardo di New York

Pergi ke artikel

READ  Statistik, Tinjauan, Perkembangan dan Pertumbuhan, Outlook untuk 2028 - Majalah TRIAL