Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Niger: Penguasa militer mengusir duta besar Prancis

Niger: Penguasa militer mengusir duta besar Prancis

di luar setelah kudeta

Penguasa militer di Niger mengusir duta besar Prancis

Jenderal Abderrahmane Chiane merebut kekuasaan di Niger melalui kudeta pada bulan Juli

Jenderal Abderrahmane Chiane merebut kekuasaan di Niger melalui kudeta pada bulan Juli

Sumber: Picture Alliance/DPA/ORTN/AP/Tidak Dikreditkan

Sebulan setelah kudeta, penguasa baru Niger mengusir duta besar Prancis. Dokumen tersebut awalnya mengindikasikan bahwa diplomat Jerman Oliver Schnackenberg juga harus meninggalkan negara tersebut. Namun, tampaknya ini palsu.

DrPemerintah militer di Niger telah meminta duta besar Perancis di Niamey untuk meninggalkan negara itu dalam waktu 48 jam. Kementerian Luar Negeri mengatakan pada hari Jumat bahwa pihak berwenang telah memutuskan untuk mencabut persetujuan Duta Besar Sylvain Etty. Kementerian Luar Negeri Prancis segera menolak keputusan tersebut – merampas kekuasaan mereka yang berkuasa.

Kementerian tersebut mengatakan kepada AFP bahwa Prancis telah memperhatikan “permintaan” para “pemberontak”. Sebagaimana dinyatakan secara verbatim: “Para putschist tidak mempunyai wewenang untuk mengajukan permintaan ini, karena akreditasi duta besar hanya dilakukan oleh otoritas terpilih Niger yang sah.”

Dokumen yang beredar pada Sabtu malam menunjukkan bahwa para pemberontak juga mengusir duta besar Jerman, Oliver Schnackenberg, dari negara tersebut. AFP, mengutip sebuah pesan, melaporkan bahwa diplomat tersebut telah diminta untuk meninggalkan negara itu “dalam waktu 48 jam”. Tak lama kemudian, Schnackenberg sendiri yang angkat bicara. Di Twitter, dia menggambarkan laporan itu sebagai “berita palsu”. Agence France-Presse kemudian merujuk pada dokumen palsu yang tampaknya beredar.

Baca juga

Menteri Luar Negeri Annalina Baerbock (Partai Hijau), dengan latar belakang seorang tentara Bundeswehr yang bertugas di Mali

Tentara menggulingkan Presiden Mohamed Bazoum yang terpilih secara demokratis di Niger pada tanggal 26 Juli dan merebut kekuasaan di negara tersebut. Prancis, seperti negara-negara Barat dan Afrika lainnya, tidak mengakui penguasa baru.

READ  London: Pembunuhan guru muda Sabina Nyssa mengguncang Inggris - Berita Luar Negeri

Sejak kudeta, perwakilan militer yang berkuasa di Niger menuduh Paris khususnya ingin melakukan intervensi militer di Niger untuk mengembalikan Bazoum ke jabatannya. Mereka juga mengklaim bahwa ECOWAS adalah pengikut bekas kekuasaan kolonial Perancis.

Para putschist mengacu pada “tindakan pemerintah Perancis”

Penguasa Niger membenarkan pengusiran Etty dengan “penolakan” duta besar Prancis untuk menerima undangan dari Kementerian Luar Negeri Nigeria untuk pertemuan dan “tindakan lain dari pemerintah Prancis yang bertentangan dengan kepentingan Niger. “

Setelah kudeta, ECOWAS menjatuhkan sanksi ekonomi yang luas terhadap negara tersebut dan mengancam akan melakukan intervensi militer untuk memulihkan tatanan konstitusional. Sebelum kudeta di Niger, Prancis secara aktif mendukung pemerintahan Presiden Bazoum dalam perang melawan milisi jihad. Sekitar 1.500 tentara Prancis masih ditempatkan di negara tersebut.

Catatan: Versi awal artikel ini menyatakan bahwa pemerintahan militer di Niger mengusir duta besar Jerman. Informasi ini salah. Kami mohon maaf atas kesalahan ini.