Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Prigozhin disebut mengabaikan peringatan Lukashenko

Prigozhin disebut mengabaikan peringatan Lukashenko

Menurut Gubernur Belarusia Alexander Lukashenko, kecil kemungkinan Presiden Rusia Vladimir Putin berada di balik peristiwa ini Dugaan kematian pemimpin tentara bayaran Yevgeny Prigozhin Terjebak dalam kecelakaan pesawat di Rusia.

Saya kenal PutinGubernur Belarusia seperti dikutip oleh kantor berita pemerintah Belta pada hari Jumat. “Dia adalah orang yang sangat bijaksana dan tenang (…) Oleh karena itu, saya tidak dapat membayangkan bahwa Putin bertanggung jawab.”

Kecelakaan pesawat yang diduga menewaskan Prigozhin akan menjadi salah satu kejadian tersebut Lukashenko mengatakan bahwa “pekerjaan ini terlalu sulit dan tidak profesional” untuk dilakukan Putin.

Presiden AS Joe Biden, antara lain, sebelumnya sempat menyebut Putin terlibat dalam jatuhnya pesawat pribadi komandan tentara bayaran itu pada Rabu malam.

Vladimir Putin sendiri Dia mengatakan bahwa Prigozhin A.IDia adalah orang yang “mampu”.itu saja Membuat “kesalahan besar”.. Namun Kremlin membantah terlibat dalam kasus tersebut. Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan spekulasi mengenai masalah ini adalah “kebohongan mutlak”.

Lukashenko mengklaim dia memperingatkan Prigozhin dan Utkin

Seperti yang dilakukan diktator Belarusia Berdasarkan pengakuannya sendiri, dia memperingatkan kepala tentara bayaran Rusia Yevgeny Prigoshine tentang bahaya yang mengancam nyawanya. Namun, pada hari Jumat, kantor berita resmi Belta Lukashenko mengutip Prigozhin dua kali mengabaikan peringatan tersebut.

Pertama kali pada bulan Juni, saat tentara bayaran Wagner berbaris ke Moskow. Prigozhin menjawab: “Pergilah ke neraka, aku akan mati.”. Kali kedua, Prigozhin dan pendiri Wagner memberi tahu Dmitry Utkin: “Teman-teman – perhatikan.” Laporan Belta tidak menyebutkan secara pasti kapan hal ini terjadi.

Lukashenko dikatakan telah menjadi penengah antara Putin dan Prigozhin pada bulan Juni, setelah pemberontakan dibatalkan. Singkatnya setelah itu Lukashenko mengatakan dia membujuk Putin untuk tidak “menghilangkan” Prigozhin. Rincian perjanjian tersebut masih belum jelas, tetapi banyak tentara bayaran Wagner kemudian pergi ke Belarus sebagai bagian dari perjanjian tersebut.

READ  Mitch McConnell menjadi katatonik untuk kedua kalinya pada konferensi pers

Hingga 10.000 tentara bayaran Wagner dikatakan tetap berada di Belarus

Kini Lukashenko telah mengumumkan bahwa para pejuang tersebut akan tetap berada di negaranya. “Hidup Wagner, Wagner hidup, dan Wagner akan tinggal di Belarus– kata Lukashenko. Inti akan tetap ada. “Selama kami membutuhkan unit ini, mereka akan tinggal dan bekerja bersama kami.”

“Inti” Grup Wagner akan berada di Belarus, dan dalam “beberapa hari” “semua orang akan berada di sana, hingga 10.000 orang. Menurut Pelta, dia dan Prigozhin “sudah membentuk sistem” untuk sentralisasi Grup Wagner.

Faktanya, pasukan tersebut dikatakan berjumlah lebih dari 10.000 orang kontrak. Putin mungkin sangat tertarik dengan 50.000 tentara Wagner yang bertempur di Ukraina Bergabunglah dengan tentara Rusia. Hal ini telah gagal di masa lalu karena perlawanan Prigozhin.

Putin telah menandatanganinya pada hari Jumat Dekrit yang menyatakan tentara bayaran yang tersisa bersumpah setia kepada negara Rusia Dia seharusnya. (Dengan AFP, Reuters)