Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Nikel: Filipina mengikuti jejak Indonesia – 02/02/23 – Berita

Pemerintah Filipina sedang mempertimbangkan untuk mengikuti jejak Indonesia dalam membatasi ekspor bijih nikel untuk memacu pengolahan di dalam negeri. Setelah Indonesia, Filipina adalah produsen terpenting dunia dan pengekspor bijih nikel terkemuka sejak larangan ekspor Indonesia tiga tahun lalu, tulis analis Commerzbank Thu Lan Nguyen dalam edisi terbaru “Raw Materials Aktuell”.

Jika pemerintah di Manila benar-benar mulai mengenakan pajak ekspor atau melarangnya sama sekali, pasokan di pasar nikel pada awalnya akan mengetat secara signifikan, yang akan mendukung harga nikel. Namun dalam jangka menengah, ekspor nikel kadar tinggi diharapkan dapat meningkat, seperti di Indonesia.

Menurut Sekretaris Lingkungan dan Sumber Daya Alam Antonia Yulo Loisaga, ‚ÄúPemerintah sudah melakukan pembicaraan dengan perusahaan pertambangan dari Kanada dan Australia yang tertarik untuk berinvestasi di sektor tersebut. Di Indonesia, terutama perusahaan China telah berinvestasi dalam pembangunan pabrik peleburan nikel belakangan ini. tahun, sehingga kemungkinan besar produksi nikel negara itu akan masuk ke China,” kata Nguyen.

Nikel

Pemberitahuan: ARIVA.DE menerbitkan analisis, kolom, dan berita dari berbagai sumber di bagian ini. ARIVA.DE AG tidak bertanggung jawab atas konten yang diposting oleh pihak ketiga di bagian “Berita” di situs web ini dan tidak menerimanya sebagai miliknya. Konten ini dapat diidentifikasi secara khusus dengan label “Dari” yang relevan di bawah judul artikel dan/atau tautan “Untuk membaca artikel selengkapnya, silakan klik di sini”; Pihak ketiga yang disebutkan bertanggung jawab sepenuhnya atas konten ini.

READ  Indonesia - tempat terindah