Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Persaingan industri e-car: Indonesia ingin iming-iming Tesla dengan nikel

Persaingan industri e-car: Indonesia ingin iming-iming Tesla dengan nikel

Bos Tesla Elon Musk telah menempatkan Indonesia sebagai lokasi manufaktur teratas untuk baterai mobil listrik selama beberapa waktu. Bagi Presiden Wikoto, itu jelas hal yang bos: menurut laporan, dia secara pribadi berbicara dengan Musk beberapa kali tentang komitmen Tesla di Indonesia.

“Jika Anda berinvestasi di Indonesia, saya akan menawarkan Anda satu nikel,” kata Presiden Indonesia mengutip Reuters, Rabu. Tesla dapat mengharapkan insentif pajak dan program subsidi di Indonesia, dimana Indonesia juga ingin meningkatkan pembelian mobil elektronik di Indonesia sendiri.

WHO mencabut larangan ekspor

Di atas segalanya, Indonesia terbuka untuk investasi dalam rantai pasokan yang terkait dengan konsesi pertambangan tersebut. Menurut Reuters, jika Tesla menerima tawaran untuk membangun tambang nikel dan pabrik baterai di Indonesia, itu akan menjadi lokasi produksi pertama perusahaan mobil Barat di Asia.

Alhasil, Indonesia melirik pabrikan lain juga. Menurut “Handelsblatt”, negara ini “sebagian besar merekrut pabrikan mobil Jerman” dengan “rantai pasokan lengkap dari pabrik peleburan nikel hingga produksi baterai (…) hingga mobil jadi”.

Apakah Indonesia pusat e-car masa depan?

“Negara ingin menjadi lebih dari sekedar pemasok bahan baku,” kata portal industri Autovista24, mengacu pada rencana pemerintah untuk “mengubah Indonesia menjadi pusat produksi kendaraan listrik.” Indonesia saat ini menderita masalah rantai pasokan yang jelas akibat perang Ukraina dan operasi CoV China.

Indonesia juga mengandalkan larangan ekspor bijih nikel pada tahun 2020 untuk mendorong pengembangan rantai nilainya sendiri untuk bahan mentah yang ditambang di dalam negeri. Setelah kasus UE, Organisasi Perdagangan Dunia (WHO) mencabut larangan ekspor ini – tetapi praktik tersebut telah lebih dari terbayar karena Indonesia melihat miliaran euro investasi asing di pabrik peleburan nikel baru.

READ  27.000 tahun! Para peneliti telah menemukan piramida tertua di dunia - Arkeologi

Selain Indonesia, banyak negara lain mengandalkan sepotong kue e-mobilitas. Di Tesla saja, menurut laporan agensi, Korea Selatan, Kanada, dan Meksiko akan datang ke lokasi baru, seperti Meksiko, Indonesia, di mana Musk diyakini akan segera hadir dengan mesin konstruksi.

Perusahaan mobil sebagai operator tambang

Di sisi perusahaan mobil, General Motors pada hari Selasa mengumumkan investasi $650 juta (sekitar €600 juta) di penambang AS, Lithium Americas untuk membangun tambang di Nevada. Ini adalah upaya terbaru pembuat mobil untuk melindungi rantai pasokannya untuk komponen utama yang dibutuhkan untuk memproduksi jutaan mobil listrik.

Ada juga pengumuman niat ke arah ini dari kompetisi. Volkswagen sedang mempertimbangkan investasi di tambang Kanada dan operator tambang, dan seperti Mercedes-Benz, akan sangat bergantung pada Kanada di masa depan dalam hal penciptaan nilai baterai untuk mobil elektronik, menurut majalah Manager.