Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Novavax, produsen vaksin: dalam perjalanan untuk menjadi pemasok vaksin global

Novavax, produsen vaksin: dalam perjalanan untuk menjadi pemasok vaksin global


untuk menganalisa

Status: 20 Des 2021 20:17

Perusahaan biotek AS Novavax telah membuat langkah besar dalam rencananya untuk menjadi produsen vaksin global berikutnya. Bisakah vaksin berbasis protein mematahkan dominasi BioNTech Pfizer dan Moderna?

Oleh Notker Blechner, tagesschau.de

Bagi Stanley Irk yang berusia 72 tahun, ini pasti salah satu hari paling menyenangkan dalam hidupnya. Kepala Novavax menerima surat dari European Medicines Agency di Amsterdam hari ini: Perusahaannya telah menerima lampu hijau dari Uni Eropa untuk mendapatkan otorisasi pemasaran bersyarat untuk vaksin Nuvaxovid.

Langkah terbesar sejak disetujui di Asia Tenggara

Dengan ini, Novavax telah membuat kemajuan signifikan dalam perjalanannya menjadi pemasok global vaksin virus corona. Sejauh ini, hanya perusahaan biotek AS yang diberikan hak untuk mendistribusikan vaksin di Indonesia dan Filipina. Inggris Raya dan Kanada saat ini sedang mempelajari persetujuan. Dan di AS, Novavax bahkan belum mengajukan persetujuan, tetapi berencana untuk segera melakukannya.

Produksi cepat akan diperlukan sekarang. Perusahaan, yang berbasis di Gaithersburg, Maryland, berencana untuk menciptakan kemampuan untuk mendapatkan dua miliar dosis vaksin yang baik tahun depan. Perusahaan baru-baru ini mengumumkan bahwa sekitar 150 juta kaleng dapat diproduksi pada akhir tahun ini. Produk ini diproduksi oleh produsen kontrak India Serum Institute – produsen vaksin terbesar di dunia.

200 juta kaleng untuk Uni Eropa

Novavax telah menandatangani kontrak pasokan untuk lebih dari 100 juta kaleng dengan Uni Eropa. Brussels juga mendapat opsi untuk 100 juta kaleng lagi. Jerman juga bergantung pada perusahaan Amerika. Pemerintah federal telah memesan 16 juta paket Novavax untuk tahun 2022. Itu kurang dari sepuluh persen dari semua permintaan vaksin virus corona. Berlin berencana untuk total sekitar 204 juta dosis vaksin.

READ  TÜV Rheinland mensertifikasi perusahaan kontroversial di Indonesia meski ada tuduhan serius - Ekonomi dan Volkswagen - Berita

Vaksin berbasis protein dapat menjadi alternatif terutama bagi para skeptis vaksin yang memiliki keraguan tentang teknologi mRNA baru dan vaksin vektor. Penelitian telah menunjukkan bahwa bahan aktif Novavax 90% efektif melawan virus corona. Efek sampingnya mirip dengan vaksin lain dan terutama rasa sakit di tempat suntikan. Presiden Novavax Erck menegaskan bahwa tidak ada laporan tentang pembekuan darah atau masalah jantung.

Saponin sebagai penambah vaksin

Novavax bekerja dengan cara yang mirip dengan vaksin flu. Itu dibuat dari salinan lab protein lonjakan yang melapisi virus corona. Setelah vaksinasi, sistem kekebalan manusia menggunakannya untuk menghasilkan antibodi terhadap protein dan dengan demikian dapat melawan penyakit Covid-19. Novavax juga mengandung saponin sebagai booster vaksinasi. Sedikit penelitian telah dilakukan pada efek samping saponin.

Novavax memunculkan respons imun yang mirip dengan BioNTech/Pfizer dan Moderna, kata ilmuwan infeksi Peter Kremsner, kepala Institute of Tropical Medicine di University Hospital Tübingen. “Urutan protein kira-kira sama dengan BioNTech dan Moderna dalam urutan RNA.”

Produsen lain juga mengembangkan vaksin protein

Pabrikan Amerika bukan satu-satunya yang mengandalkan vaksin berbasis protein. Perusahaan farmasi Sanofi juga sedang mengerjakan vaksin protein seperti Covid-19 dan mengharapkan data studi penting pada kuartal pertama tahun 2022. Uji coba vaksin protein sudah ada sejak lama, misalnya terhadap influenza atau hepatitis B.

Para ahli yakin bahwa Novavax akan mencuri pangsa pasar dari produsen vaksin mRNA BioNTech/Pfizer dan Moderna. “Novavax harus menjadi alternatif yang baik – terutama bagi orang yang takut mRNA,” kata ilmuwan infeksi Kremsner.

Namun, akan sangat sulit bagi perusahaan Amerika untuk menggoyahkan posisi terdepan dari dua spesialis mRNA. 2,5 miliar dosis vaksin yang baik kemungkinan akan digunakan dari produsen BioNTech dan Pfizer tahun ini. BioNTech dari bioteknologi Mainz akan menghasilkan pendapatan sebesar 16-17 miliar euro, setengahnya akan berasal dari keuntungan. Di Uni Eropa, produsen akan memproduksi tiga miliar kaleng pada tahun 2021.

READ  Kompetisi Spotify & Co.: Tiktok meluncurkan layanan streaming musik

Sangat menarik untuk pasar negara berkembang

Menurut para ahli, Novavax kemungkinan memiliki potensi besar, terutama di pasar negara berkembang. Karena agen dapat disimpan pada suhu lemari es. Vaksin ini sudah digunakan secara massal di Indonesia dan Filipina.

Penjualan Novavax tahun lalu adalah $476 juta. Sebuah perusahaan Amerika yang mengkhususkan diri dalam mengembangkan vaksin melawan influenza dan virus Ebola yang mematikan. Dengan vaksin terhadap apa yang disebut virus pernapasan syncytial, yang dapat menyebabkan bronkitis, antara lain, Novavax gagal dua kali. Pada 2015, Novavax menerima hibah $89 juta dari Bill and Melinda Gates Foundation. Untuk mengembangkan vaksin melawan Corona, perusahaan menerima sekitar $1,6 miliar dari pemerintah AS di bawah mantan Presiden Donald Trump pada tahun 2020. Aliansi Vaksin Internasional Cepi mendukungnya dengan sekitar $400 juta untuk mengembangkan vaksin – dan menerima 380 juta dosis sebagai imbalannya. .

Perusahaan biotek didirikan pada tahun 1987 dan terdaftar di Nasdaq Technology Exchange. Porsinya meningkat signifikan dalam dua tahun terakhir. Setelah mencapai $5 pada akhir 2019, sekarang diperdagangkan di atas $200.

Koki Novafax Stanley Eric

BILD: Aliansi Foto / Kevin Deitch

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), sejauh ini 26 vaksin telah disetujui di seluruh dunia. Kemungkinan akan ada beberapa yang mengikuti. Ada sekitar 350 vaksin untuk melawan Covid-19 dalam pengembangan. “Ada terlalu banyak,” kata ilmuwan penyakit menular Kremsner. “Sepuluh hingga dua puluh keping bagus sudah cukup.”