Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Nyamuk: Perjuangan melawan demam berdarah dimulai dari nyamuk

Nyamuk: Perjuangan melawan demam berdarah dimulai dari nyamuk

kesehatan Penyakit menular

Perjuangan melawan demam berdarah dimulai dari nyamuk

Seorang pria menyemprotkan pestisida di jalanan Jakarta, Indonesia

Di sini, di Jakarta, Indonesia, insektisida disemprotkan untuk mengurangi penularan patogen

Sumber: Agence France-Presse

Anda dapat mendengarkan podcast WELT kami di sini

Untuk melihat konten yang disematkan, Anda perlu mendapatkan persetujuan yang dapat dibatalkan atas transfer dan pemrosesan data pribadi, karena penyedia konten yang disematkan memerlukan persetujuan ini sebagai penyedia layanan pihak ketiga. [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujuinya (dapat dibatalkan kapan saja). Hal ini juga mencakup persetujuan Anda terhadap transfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat mencabut persetujuan Anda kapan saja menggunakan kunci dan privasi di bagian bawah halaman.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memberikan peringatan: Ada kekhawatiran bahwa kasus demam berdarah meningkat tajam. Di beberapa daerah, jumlahnya enam kali lebih tinggi dibandingkan periode yang sama tahun 2023. Patogen tersebut ditularkan melalui nyamuk yang sudah lama ada di Jerman.

DrOrganisasi Kesehatan Dunia (WHO) prihatin dengan tingginya jumlah kasus demam berdarah tahun ini. Tingkat kejadian terus meningkat selama lima tahun. Namun sejak awal tahun 2024, situasi di benua Amerika menjadi sangat mengkhawatirkan, menurut Organisasi Kesehatan Dunia di Jenewa. Pada bulan April, lebih dari tujuh juta kasus telah dilaporkan di sana, jauh lebih banyak dibandingkan 4,5 juta kasus pada tahun 2023 secara keseluruhan.

READ  Karena pertumbuhan yang kuat: varian Corona Arcturus mencapai level berikutnya

Demam berdarah merupakan penyakit virus yang patogennya ditularkan melalui nyamuk di daerah beriklim tropis dan subtropis dan dapat mengancam jiwa. Virus tersebut ditularkan oleh nyamuk genus Aedes, antara lain nyamuk demam kuning (A. aegypti) dan nyamuk macan asia (A. albopictus). Yang terakhir ini sekarang juga terjadi di Jerman, dan berkat perubahan iklim, hal ini dapat melewati musim dingin di beberapa daerah. Hal ini meningkatkan risiko penyebaran penyakit tropis di negara ini.

Baca secara eksklusif

Aedes albopictus

Ahli Virologi Schmidt-Chanaset

Demam berdarah telah muncul di 90 negara tahun ini: menurut Organisasi Kesehatan Dunia, terdapat 7,6 juta kasus pada akhir April. tersebut Dari jumlah tersebut, 3,4 juta telah dikonfirmasi. Dari lebih dari 16.000 kasus, orang menjadi sakit parah dan 3.000 orang meninggal. Namun, banyak negara tidak memiliki kapasitas untuk melakukan pengawasan komprehensif, itulah sebabnya Organisasi Kesehatan Dunia berasumsi bahwa jumlah kasusnya sudah jauh lebih tinggi.

Pengendalian penyakit ini penting karena jika tidak maka penyakit ini dapat menyebar ke negara-negara dimana penyakit ini jarang atau belum pernah terjadi. Lebih dari 250.000 kasus chikungunya dan hampir 7.000 kasus virus Zika telah dilaporkan ke Organisasi Kesehatan Dunia pada tahun 2024.

Baca juga

Di negara-negara yang terkena dampak parah, otoritas kesehatan secara teratur mengirimkan personel untuk menyemprotkan insektisida dan menghancurkan tempat perkembangbiakan basah. Langkah-langkah tersebut misalnya bertujuan untuk secara khusus membersihkan jalan-jalan di Jakarta, Indonesia, atau sekolah-sekolah di Guatemala City dari nyamuk.

Insektisida disemprotkan di sekolah di Guatemala City atas nama Kementerian Kesehatan

Insektisida disemprotkan di sekolah di Guatemala City atas nama Kementerian Kesehatan

Sumber: Agence France-Presse

Organisasi Kesehatan Pan Amerika (PAHO) murid Beberapa hari yang lalu, negara-negara Amerika Tengah dan Selatan secara khusus diminta, di satu sisi, untuk mengintensifkan pengendalian nyamuk dan, di sisi lain, untuk memperluas pilihan diagnostik dan pengobatan bagi pasien.

READ  Cara hidup yang tidak setara Epidemi nasional - Jumat

Meksiko telah melaporkan lebih dari 65.000 kasus demam berdarah, Guatemala lebih dari 12.000 kasus, Honduras lebih dari 20.000 kasus, dan Panama lebih dari 5.800 kasus. Menurut Organisasi Kesehatan Pan Amerika, jumlah ini mewakili dua setengah hingga enam kali lipat jumlah kasus yang dilaporkan selama periode yang sama pada tahun 2023; Peningkatan sebesar 5,7 kali lipat telah terjadi di Karibia. Oleh karena itu, pada tanggal 24 Mei, Organisasi Kesehatan Pan Amerika mengeluarkan “peringatan epidemi” untuk wilayah ini.

Setelah terinfeksi, kebanyakan orang tidak menunjukkan gejala atau hanya mengalami demam ringan. Mereka seringkali tidak pergi ke dokter, sehingga sulit memperkirakan jumlah infeksi sebenarnya. Namun pada kasus yang parah, bisa terjadi pendarahan hebat dan kerusakan organ.

Di sini Anda akan menemukan konten dari pihak ketiga

Untuk melihat konten yang disematkan, Anda perlu mendapatkan persetujuan yang dapat dibatalkan atas transfer dan pemrosesan data pribadi, karena penyedia konten yang disematkan memerlukan persetujuan ini sebagai penyedia layanan pihak ketiga. [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujuinya (dapat dibatalkan kapan saja). Hal ini juga mencakup persetujuan Anda terhadap transfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat mencabut persetujuan Anda kapan saja menggunakan kunci dan privasi di bagian bawah halaman.

“Mengingat skala wabah demam berdarah saat ini, potensi risiko penyebaran internasional lebih lanjut, dan kompleksitas faktor yang mempengaruhi penularan, risiko keseluruhan di tingkat global masih tinggi,” kata WHO. Demam berdarah masih menjadi ancaman kesehatan masyarakat global.

READ  800 orang terjebak dua hari yang lalu