Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Spesialis pengobatan infeksi sedang mendirikan laboratorium diagnostik di klinik-klinik di Afrika dan Indonesia

Spesialis pengobatan infeksi sedang mendirikan laboratorium diagnostik di klinik-klinik di Afrika dan Indonesia

19 Juni 2024 pukul 12:34

Penelitian/transfer pengetahuan dan kolaborasi

Catatan mengenai penggunaan materi foto: Penggunaan materi foto untuk siaran pers secara gratis diperbolehkan asalkan sumbernya disebutkan. Gambar hanya dapat digunakan sehubungan dengan isi siaran pers ini. Jika Anda memerlukan resolusi gambar yang lebih tinggi atau memiliki pertanyaan tentang penggunaan tambahan, silakan hubungi langsung kantor pers yang menerbitkannya.

Tim Soren Becker bekerja sama dengan kemitraan klinis untuk mendirikan laboratorium diagnostik seperti yang ada di Guinea Bissau dan melatih para dokter dan staf. Ini bukan tentang peralatan yang mahal, tetapi tentang pengetahuan dan diagnosis rutin infeksi: cawan petri dan mikroskop.
| sumber:
Kelompok Kerja Soren Becker
| Hak Cipta:
Rumah Sakit Universitas Saarland (UKS)
| unduh

Profesor Søren Becker, Direktur Institut Mikrobiologi dan Kebersihan Medis di Rumah Sakit Universitas dan Universitas Saarland.

Catatan mengenai penggunaan materi foto: Penggunaan materi foto untuk siaran pers secara gratis diperbolehkan asalkan sumbernya disebutkan. Gambar hanya dapat digunakan sehubungan dengan isi siaran pers ini. Jika Anda memerlukan resolusi gambar yang lebih tinggi atau memiliki pertanyaan tentang penggunaan tambahan, silakan hubungi langsung kantor pers yang menerbitkannya.

Profesor Søren Becker, Direktur Institut Mikrobiologi dan Kebersihan Medis di Rumah Sakit Universitas dan Universitas Saarland.
| sumber:
Foto: Rudiger Kopp
| Hak Cipta:
Rumah Sakit Universitas Saarland (UKS)
| unduh




Dalam upaya melawan penyakit menular dan resistensi antibiotik, Profesor Soren Becker, spesialis penyakit menular dan timnya dari Institut Mikrobiologi Medis dan Kebersihan di Universitas Saarland, sedang mendirikan laboratorium diagnostik dengan mitra klinis di Afrika dan Indonesia. Tujuannya adalah untuk mengidentifikasi patogen dengan cepat dan andal agar dapat mengobati infeksi dengan tepat sehingga memperlambat epidemi. Proyek-proyek tersebut, yang seluruh pesertanya mendapatkan manfaat dari pertukaran pengetahuan, didanai sebagai bagian dari program “Kemitraan Klinis – Mitra yang Mempromosikan Kesehatan” dari Asosiasi Kerja Sama Internasional Jerman.

Penyakit menular seringkali memakan banyak korban di negara-negara miskin. Hal ini bukan disebabkan oleh kurangnya obat saja. “Alasannya seringkali karena kurangnya pilihan diagnostik. Tidak ada laboratorium yang dapat menguji patogen dengan cepat dan andal di lokasi,” kata Profesor Soren Becker, Direktur Institut Mikrobiologi dan Kebersihan Medis di Rumah Sakit Universitas Saarland pasien “Mereka diperlakukan secara tidak tepat.” Jika dicurigai, dokter pasti akan meresepkan antibiotik spektrum luas. Soren Becker menjelaskan bahwa obat-obatan ini biasanya tersedia.

READ  Sisi gelap dari "zaman keemasan"

Namun melawan patogen yang salah – seperti melawan semua virus tanpa kecuali – antibiotik sama sekali tidak efektif. “Hal ini tidak hanya berakibat fatal bagi pasien yang tidak mendapatkan pertolongan, tetapi juga meningkatkan resistensi antibiotik,” kata seorang pakar penyakit menular yang berspesialisasi dalam penyakit tropis yang terabaikan, infeksi bakteri, dan patogen multi-resisten. Seiring banyaknya antibiotik yang digunakan, bakteri yang berkembang biak dengan cepat beradaptasi dan mengubah susunan genetiknya. Antibiotik semakin kehilangan efektivitasnya terhadap patogen yang terlatih dan resisten, yang kini menjadi lebih berbahaya dan lebih sulit untuk dilawan. Di daerah tropis, panas dan lembab, hal ini telah menjadi masalah besar yang tidak berhenti di perbatasan saja. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), resistensi antibiotik merupakan ancaman bagi kesehatan global. Søren Becker dan timnya berkomitmen pada tema “kesehatan global”, yaitu kesehatan dan layanan kesehatan global.

Dokter penyakit menular mengatasi penyebabnya: Baker dan timnya telah mendirikan laboratorium diagnostik di negara-negara yang terkena dampak selama beberapa tahun dengan bantuan kemitraan dan kolaborasi klinis. Mereka melatih para dokter di sana dan stafnya untuk dengan cepat melacak patogen seperti bakteri, virus, atau bahkan cacing. Sebuah proyek sukses yang kini menjangkau kalangan lebih luas dan terus berkembang. “Ini bukan tentang mesin yang mahal dan tes PCR yang rumit, tetapi tentang pengetahuan yang tepat dan peralatan yang tepat yang tersedia dengan cepat untuk diagnosis infeksi rutin: ini biasanya berupa cawan agar, yaitu cawan Petri dengan media nutrisi di mana koloni bakteri berada. tumbuh.”, dan mikroskop yang digunakan untuk mengevaluasi sampel tersebut diuji secara mikrobiologis,” jelas Søren Becker.

Laboratorium diagnostik mikrobiologi yang didirikan dengan cara ini sekarang beroperasi di negara Guinea-Bissau, Lesotho, dan Indonesia di Afrika Barat, serta di Madagaskar. “Kuncinya adalah melatih rekan-rekan kami dengan pengetahuan yang diperlukan, yang kemudian dapat segera mereka terapkan dan transfer ke laboratorium di lokasi,” kata pakar pengobatan tropis tersebut. Tim dokter dan teknisi laboratorium kini melakukan perjalanan secara teratur ke kompleks medis di Homburg, Saarland, dan sebaliknya, dan para dokter Homburg juga melakukan perjalanan ke klinik mitra mereka.

READ  Bagaimana perwakilan negara di seluruh dunia dengan gembira mentransfer kedaulatan kita ke WHO

“Semua pihak mendapat manfaat dari pertukaran pengetahuan ini,” tegas Soren Becker. “Pengetahuan dan pengalaman rekan-rekan kami sangat berharga bagi kami: karena banyaknya kasus, mereka mengidap penyakit menular seperti malaria atau parasit usus, misalnya. dimana pengalaman tingkat tinggi dan pengetahuan khusus jarang ditemukan.” Di negara kami, hal ini membantu kita untuk maju, penyebaran nyamuk pembawa penyakit saat ini diteliti di sini. “Dengan bantuan studi perbandingan dari Guinea-Bissau di wilayah barat pantai Afrika, kami ingin mengambil tindakan pencegahan,” kata Profesor Becker.

Laboratorium diagnostik di satu-satunya rumah sakit universitas di Guinea-Bissau mulai beroperasi dua tahun lalu. Saat itu, Soren Becker menemui langsung menteri kesehatan negara itu, yang juga merupakan satu-satunya ahli bedah anak di antara populasi negara yang berjumlah lebih dari dua juta jiwa. Bersama-sama mereka mengembangkan gagasan kemitraan klinis untuk mendirikan laboratorium untuk diagnosis infeksi rutin. Banyak hal telah terjadi sejak saat itu. Delegasi dari Homburg melakukan perjalanan ke Guinea-Bissau, yang berbatasan dengan Senegal dan Guinea. Personil laboratorium Afrika datang ke Homburg untuk pelatihan tambahan selama beberapa minggu. Tim berkomunikasi dalam bahasa Inggris dan Portugis – Portugis adalah bahasa resmi Guinea Bissau. “Kami melatih kolega kami mengenai teori dan penerapan praktis dalam mendiagnosis infeksi,” kata Profesor Becker, yang berbicara bahasa Portugis. Hal ini terutama menyangkut infeksi bakteri, tetapi juga penyakit tropis yang terabaikan seperti demam berdarah, cacing usus atau infeksi schistosoma yang ditularkan melalui kontak dengan air tawar.

Di Indonesia, tim Institut Mikrobiologi dan Kebersihan Medis telah berkomitmen untuk meningkatkan diagnostik sejak tahun 2019, terutama terhadap parasit, terutama infeksi cacing, yang tersebar luas di pulau-pulau di sana. Ilmuwan Homburg bekerja sama dengan Universitas Gadjah Mada di Yogyakarta untuk memperkenalkan teknologi diagnostik baru di laboratorium mitra di lima pulau di Indonesia. “Infeksi cacing sangat umum terjadi di Indonesia. Jika tidak ditangani, beberapa di antaranya dapat mengancam jiwa dalam beberapa hari. Diagnosis tidak hanya dilakukan melalui metode laboratorium standar, namun juga memerlukan teknik khusus yang kami latih bersama,” jelas Søren Becker menerima persetujuan.” Pada proyek tindak lanjut sebagai bagian dari Program Pendanaan Kemitraan Klinis dari Masyarakat Jerman untuk Kerja Sama Internasional. “Ini dimulai beberapa minggu yang lalu,” kata dokter penyakit menular itu dengan gembira.

READ  Polisi memberikan tips tentang perlindungan pencurian

Di Madagaskar, selain patogen lainnya, fokus utamanya adalah pada peningkatan diagnosis dan pencegahan tuberkulosis serta infeksi cacing di daerah pedesaan. Pelatihan diagnostik reguler juga dilakukan secara online, seperti halnya dengan tim di Lesotho, Afrika, yang merupakan salah satu negara dengan tingkat infeksi HIV tertinggi di dunia. Anggota tim Baker berada di Lesotho pada bulan Maret untuk mendirikan laboratorium.

Kini setelah seluruh rantai laboratorium diagnostik berhasil beroperasi, spesialis penyakit menular di Homburg kini berupaya menghubungkan tim dari berbagai negara satu sama lain sehingga mereka dapat bertukar keahlian. Beberapa bulan lalu, bersama mitra dari Indonesia, Lesotho dan Guinea-Bissau, mereka mengunjungi European Congress of Tropical Medicine and International Health di Utrecht, Belanda, dan sebelumnya mengadakan pertemuan jaringan di kampus Homburg University. “Dengan cara ini, jaringan harus diciptakan antar laboratorium diagnostik,” kata spesialis pengobatan tropis tersebut.

Program Pendanaan Global “Kemitraan Klinik – Mitra yang Mempromosikan Kesehatan” dari Masyarakat Jerman untuk Kerja Sama Internasional (GIZ) mendanai beberapa proyek laboratorium diagnostik di Institut Mikrobiologi dan Kebersihan Medis. Program pembiayaan ini diluncurkan oleh Kementerian Federal untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan bekerja sama dengan Else Kröner-Fresenius Foundation. Hal ini merupakan bagian integral dari agenda Tujuan Keberlanjutan PBB.


Kontak ilmiah:
Profesor Dr. dokter. Soren Becker, Direktur Institut Mikrobiologi Medis dan Kebersihan di Rumah Sakit Universitas dan Universitas Saarland
Telp: 06841 16 23900, Email: [email protected]


informasi tambahan:
https://www.uniklinikum-saarland.de/microbiology – Institut Mikrobiologi Medis dan Kebersihan di Rumah Sakit Universitas Saarland
https://www.uniklinikum-saarland.de/de/institutions/kliniken_institute/infection Medicine/medical_microbiology_and_hygiene/reise_und_tropicalmedical_peaking Hour/aktuelle_information – Informasi tentang proyek Nyamuk
https://www.uni-saarland.de/aktuell/diagnostiklabore-32559.html -Lebih banyak foto pers