Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Obligasi Pasar - Pemenang dan Pecundang

Obligasi Pasar – Pemenang dan Pecundang

Imbal hasil obligasi mata uang asing pasar negara berkembang naik 2% atau lebih sejak awal tahun – dan obligasi pemerintah mata uang keras telah turun hampir 17% selama periode 1. Alasan utamanya adalah suku bunga yang lebih tinggi di seluruh dunia. Dibandingkan dengan norma historis dan banyak sektor pasar obligasi lainnya, utang pasar negara berkembang sekarang terlihat sangat menarik. Secara historis, utang pasar negara berkembang cenderung menghasilkan pengembalian yang disesuaikan dengan risiko tinggi dari tingkat penilaian ini. Hal ini membuat investor memiliki pertanyaan sulit tentang kapan harus memasuki pasar – dan apa yang harus dibeli.

Bank sentral berada di bawah tekanan inflasi. Harga yang lebih tinggi dan kebijakan moneter yang lebih ketat mengancam akan memperlambat pertumbuhan. Invasi Rusia ke Ukraina terus berlanjut. China sedang berjuang dengan pertumbuhan yang melambat dan kebijakan nol-Covid-nya. Namun, bank sentral di pasar negara berkembang sudah selangkah lebih maju dalam memerangi inflasi. Banyak dari negara-negara ini mendapat manfaat dari harga komoditas yang lebih tinggi. Dengan kelas menengah baru di pasar negara berkembang (EM), konsumsi di negara-negara ini sekarang kurang bergantung pada negara maju.


Inflasi terkait energi dan kenaikan harga komoditas sering dilihat sebagai faktor positif bagi pasar negara berkembang. Namun, beberapa negara adalah pengimpor energi bersih. Gandum dan komoditas pertanian lainnya dapat memiliki dampak yang signifikan terhadap importir pangan. Tapi apa dampak potensial dari harga yang lebih tinggi pada tingkat industri dan perusahaan? Bisakah tekanan inflasi yang terus-menerus mengancam stabilitas politik?

Guncangan ekonomi makro jarang memiliki efek yang sama pada negara dan perusahaan yang berbeda: biasanya ada pemenang dan pecundang. Hal ini membuat pendekatan selektif untuk berinvestasi di pasar negara berkembang menjadi penting – dan menciptakan lingkungan yang sangat baik bagi manajer yang benar-benar aktif. Tim analis kredit Jupiter AM di pasar negara berkembang mengidentifikasi calon pemenang dan pecundang:

Amerika Latin: Pemenang Meksiko, Brasil dan Guatemala – Cile dan Peru kalah

Meksiko Ini adalah kasus khusus di mana ekonomi Meksiko sangat bergantung pada perdagangan dengan Amerika Serikat. Meskipun negara ini adalah pengimpor minyak bersih, harga minyak yang lebih tinggi memperkuat keuangan publik dengan meningkatkan penerimaan pajak untuk PEMEX milik negara. Kebijakan fiskal harus tetap disiplin tahun ini dan oposisi di Kongres kemungkinan akan membatasi perubahan radikal. Oleh karena itu, kami terus membebani kredit utilitas tertentu dan nama-nama yang dapat memperoleh manfaat dari pemulihan ekonomi. Kami lebih memilih obligasi korporasi daripada obligasi pemerintah karena spread relatif menjadi jauh lebih murah.

Pandangan kami tentang Brazil adalah positif. Negara ini adalah pengekspor utama bijih besi dan komoditas lunak (seperti kedelai). Secara politis, mantan Presiden Lula adalah calon terdepan dalam pemilihan tahun ini, dan aliansinya dengan partai-partai besar menyarankan pendekatan yang lebih pesimistis. Kami terus kelebihan secara taktis dalam asosiasi eksportir kimia, mineral dan pertambangan utama, yang dapat memberikan biaya lebih tinggi kepada pelanggan mereka. Kami juga berpikir bahwa beberapa produsen pupuk menarik. Kami lebih memilih obligasi korporasi daripada obligasi pemerintah.

READ  Tren pasar global dan strategi terapi laser untuk varises 2022-2029 | AngioDynamics, Solusi Vaskular, Biolitec - Berita GBS

Guatemala: Kami mendukung penilaian positif kami terhadap Guatemala. Ini adalah negara terbesar di Amerika Tengah dengan rasio utang terhadap PDB terendah di kawasan ini. Negara ini mengejar kebijakan fiskal yang hati-hati, dan berkat rekor pengiriman uang di luar negeri, kami memperkirakan pertumbuhan yang lebih kuat tahun ini meskipun ada tekanan inflasi. Kami terus membebani obligasi korporasi tertentu dengan penjualan dolar AS atau lindung nilai mata uang. Kami lebih memilih obligasi korporasi daripada obligasi pemerintah karena valuasinya yang relatif lebih murah.

Chili Ini adalah importir utama minyak dan harga energi telah meningkat jauh lebih cepat daripada harga tembaga, ekspor utama negara itu. Selain itu, tidak seperti tahun 2021, kami melihat hanya terbatasnya ruang lingkup pemerintah untuk membantu perekonomian. Pada saat yang sama, reformasi konstitusi yang sedang berlangsung menciptakan ketidakpastian politik. Pasar terus-menerus kekurangan bobot dalam portofolio kami dan kami lebih memilih eksposur ke obligasi telekomunikasi dengan hasil tinggi, yang kami yakini memiliki nilai yang menarik.

Peru Ini adalah pengekspor bersih mineral penting, tetapi kami tetap berhati-hati. Gejolak politik yang sedang berlangsung dan ancaman pemakzulan presiden membuat prospek masa depan tidak pasti. Selain itu, karena target belanja yang tidak konsisten, harga tembaga yang lebih tinggi tidak dapat mengarah pada perbaikan yang diharapkan dalam situasi anggaran negara. Kami tetap netral terhadap underweight dan lebih memilih eksposur ke obligasi penambang terpilih dan eksportir komoditas lunak.

Asia: Indonesia menang – Asia Tenggara dan India kalah

Indonesia Ini adalah salah satu dari sedikit eksportir bersih komoditas di Asia. Metrik fiskal dan eksternal negara harus terus meningkat dan pertumbuhan PDB harus tetap kuat. Bank Sentral secara konsisten mempertahankan kebijakan moneter pro-pertumbuhan dan inflasi telah terkendali. Kami lebih memilih perusahaan eksplorasi dan produksi yang menghasilkan arus kas yang kuat dan pengembang real estat yang akan mendapat manfaat dari peningkatan keuangan rumah tangga. Meskipun demikian, kami mempertahankan ketentuan moderat karena banyak perusahaan tetap sangat terpapar pada produksi batubara termal, yang tidak konsisten dengan transisi ke ekonomi nol-emisi.

Asia Tenggara – Filipina, Thailand dan Vietnam: Ketiga negara tersebut merupakan net importir bahan pokok yang keuangannya akan memburuk. Selain itu, masih belum jelas kebijakan apa yang akan diambil oleh pemerintah Filipina yang baru terhadap konglomerat lokal yang telah menerbitkan sebagian besar obligasi berdenominasi dolar.

READ  Christoph Hermann: "Pajak penghasilan belum dibayar selama tujuh tahun"

India memenuhi sekitar 85% dari kebutuhan minyak dan gasnya melalui impor: Setiap kenaikan $10 dalam harga minyak menyebabkan defisit transaksi berjalan meningkat sebesar 0,4% dan meningkatkan inflasi sebesar 0,5%. Minyak, mineral dan pupuk bersama-sama menyumbang setengah dari impor India. Oleh karena itu, ini merupakan pukulan besar bagi keuangan publik dan posisi keuangan keluarga pribadi. Tetapi itu juga berarti bahwa energi terbarukan memiliki kepentingan strategis yang lebih besar bagi pemerintah sebagai solusi berkelanjutan. Kami masih menganggap sektor ini menarik.

EMEA: Afrika Selatan, Nigeria, Angola, dan Dewan Kerjasama Teluk adalah pemenangnya – Turki, Ghana, dan Mesir adalah yang kalah

Afrika Selatan Ini tidak hanya diuntungkan dari kenaikan harga komoditas dan akan menunjukkan surplus transaksi berjalan setidaknya selama dua tahun ke depan, tetapi juga ditandai dengan kebijakan moneter yang andal dan pengendalian inflasi yang baik. Eksportir komoditas di Afrika Selatan sangat menarik.

Negara Pengekspor Minyak Afrika Nigeria / Angola: Rasio utang terhadap PDB Angola kemungkinan akan turun tajam sebagai akibat dari harga minyak yang lebih tinggi. Selain itu, negara ini hampir swasembada dalam hal impor pangan. Nigeria juga mendapat manfaat dari harga minyak yang lebih tinggi, meskipun pada tingkat yang lebih rendah. Selain itu, produksi turun di bawah ekspektasi dan harga pangan naik tajam.

Dewan Kerjasama Teluk (Kuwait, Oman, Qatar, Arab Saudi, Uni Emirat Arab): Dana Moneter Internasional (IMF) memperkirakan Kuwait, Oman, Qatar, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab akan mengalami surplus transaksi berjalan yang besar tahun ini berkat harga minyak yang lebih tinggi. Surplus anggaran yang besar membuka lebih banyak ruang untuk melawan kenaikan harga pangan melalui subsidi. Wilayah itu tampak jauh lebih kuat daripada selama “Musim Semi Arab”, dengan potensi pergolakan politik yang lebih kecil.

Yang lalu Turki Dari importir energi, kenaikan harga energi tentu saja tidak akan berdampak positif terhadap neraca perdagangan. Negara ini juga menderita efek negatif dari ketegangan geopolitik pada pariwisata. Namun, Turki masih merupakan kasus khusus. Berdasarkan perjalanan penelitian baru-baru ini, kami tidak melihat bukti default yang akan segera terjadi mengingat rasio utang/PDB yang relatif dapat diterima dan sektor perbankan yang kuat. Namun, kecuali pemerintah dapat membuat skema inovatif baru (seperti deposito bebas pajak dalam lira Turki baru-baru ini), keberlanjutan jangka panjang dari stabilitas mata uang saat ini dipertanyakan. Kemungkinan perubahan pemerintahan pada tahun 2023 mungkin positif bagi negara. Kami tetap kurus tapi waspada.

Ghana: Negara ini memiliki persyaratan pembiayaan yang tinggi dan hampir tidak memiliki akses ke pasar modal asing. Inflasi tinggi dan begitu juga defisit anggaran. Tanpa kebijakan makroprudensial yang kuat dan kredibel, stabilitas tidak dapat diharapkan dalam waktu dekat.

READ  Investasi Dapat Melindungi Keanekaragaman Hayati - Welthungerhilfe

Mesir: Meskipun depresiasi mata uang, defisit transaksi berjalan dan inflasi tetap tinggi. Pemerintah dengan enggan memenuhi tuntutan Dana Moneter Internasional. Tangan bank sentral terikat karena tidak dapat menstabilkan nilai tukar dan melawan inflasi pada saat yang bersamaan. Ini berarti bahwa harga obligasi kemungkinan akan tetap berada di bawah tekanan.

kesimpulan

Pengalaman menunjukkan bahwa imbal hasil obligasi pasar berkembang biasanya tidak bertahan pada tingkat yang tinggi untuk waktu yang lama dan investor harus mempertimbangkan untuk menginvestasikan kembali atau menambah posisi yang ada di kelas aset. Pada saat yang sama, konsekuensi inflasi yang tinggi sangat penting bagi prospek relatif pasar dan perusahaan berkembang. Oleh karena itu, pendekatan aktif dan selektif harus mengarah pada hasil yang jauh lebih baik.

Alejandro Arevalo, Kepala Utang Pasar Berkembang di Jupiter AM

Alejandro Di Bernardo, analis kredit di tim pendapatan tetap di Jupiter AM

Xuchen Zhang, analis kredit di tim pendapatan tetap di Jupiter AM

Reda Karim, manajer dana di tim pendapatan tetap di Jupiter AM

Hasil kinerja masa lalu tidak memungkinkan penarikan kesimpulan apa pun tentang perkembangan dana atau sekuritas investasi di masa depan. Nilai dan pendapatan dari investasi dana atau surat berharga bisa turun atau naik. Investor hanya dapat membayar kurang dari modal yang diinvestasikan. Fluktuasi mata uang dapat mempengaruhi investasi. Harap perhatikan peraturan tentang periklanan dan penawaran saham di InvFG 2011 128 ff. Informasi di www.e-fundresearch.com bukan merupakan rekomendasi untuk membeli, menjual atau menahan sekuritas, dana atau aset lainnya. Informasi di e-fundresearch.com AG telah disiapkan dengan cermat. Namun, mungkin ada representasi yang salah secara tidak sengaja. Oleh karena itu, tidak ada tanggung jawab atau jaminan yang dapat dipikul atas objektivitas, kebenaran dan kelengkapan informasi yang diberikan. Hal yang sama berlaku untuk semua situs lain yang dirujuk melalui hyperlink. e-fundresearch.com AG melepaskan tanggung jawab apa pun atas kerusakan langsung, spesifik, atau lainnya yang timbul sehubungan dengan informasi yang diberikan atau informasi lain yang tersedia. NewsCenter adalah bentuk iklan pribadi dan berbayar dari e-fundresearch.com AG untuk perusahaan manajemen aset. Hak cipta dan tanggung jawab tunggal atas konten berada pada perusahaan manajemen aset sebagai pengguna bentuk iklan khusus di NewsCenter. Semua pemberitahuan Pusat Berita adalah siaran pers atau komunikasi pemasaran.