Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Aktuelle Trends, Studien und Research über Retail Banking

Pembayaran dan keberlanjutan: tren saat ini di sektor keuangan

Studi saat ini berkaitan dengan perkembangan terkini di sektor keuangan. Sesuatu sedang terjadi, terutama dalam hal pembayaran dan investasi yang berkelanjutan. Tetapi jelas bahwa pabrik perubahan lebih melambat di Jerman daripada di tempat lain.

Perbankan ritel tradisional, yaitu bisnis dengan mayoritas klien swasta, sedang mengalami proses perubahan yang luas. Perubahan perilaku nasabah, persaingan yang ketat, digitalisasi, dan faktor-faktor lain terus-menerus mempersempit margin dan semakin membuka tantangan baru bagi bank dan bank tabungan. Studi tentang tren dan perkembangan terbaru dan cara menghadapinya dapat ditemukan di blog Bank.

Pandemi virus corona dan digitalisasi mengubah kehidupan sehari-hari pelanggan, pedagang, dan penyedia layanan – tetapi apa sebenarnya yang terjadi di sana? Perusahaan riset pasar YouGov melihat lebih dekat dengan survei. Hal pertama yang ditemukan oleh penulis penelitian: banyak yang berubah di Jerman – tetapi seringkali lebih lambat daripada di tempat lain.

Misalnya, tentang topik “pembayaran”: 69 persen orang Jerman yang disurvei menyatakan bahwa mereka telah membayar tunai dalam tiga bulan terakhir. Sebaliknya, hanya 12 persen yang membayar dengan dompet digital di toko. Hanya orang Singapura (73 persen) dan orang Spanyol (73 persen) yang membayar lebih banyak secara tunai daripada warga negara Jerman. Inggris berada di level yang sama dengan Jerman (69 persen). Dompet digital jarang ditarik di Prancis. Di level Eropa, Denmark menempati urutan pertama di sini (31 persen).

Pembayaran digital lebih populer di pasar Asia: responden dari Hong Kong (53 persen), India (43 persen), China dan Singapura (masing-masing 42 persen) paling sering melakukan pembayaran menggunakan dompet digital.

Usia tua, banyak uang

Seperti apa perbandingan usianya? Responden survei berusia 55 tahun ke atas melaporkan telah melakukan pembayaran tunai dalam tiga bulan terakhir (81 persen). Orang berusia 25 hingga 34 tahun secara signifikan lebih rendah (47 persen). Juga orang di atas 55 tahun yang paling sedikit menggunakan dompet digital (tujuh persen) – dan orang berusia 18 hingga 24 tahun paling banyak menariknya (21 persen).

READ  Komentar tentang Bea Materai - Ekonomi membutuhkan waktu lama melawan permusuhan sayap kiri

Investasi berkelanjutan dalam tren

Penulis penelitian juga membahas topik tren “keberlanjutan”: Delapan persen dari mereka yang disurvei mengatakan bahwa mereka telah menginvestasikan uang mereka secara berkelanjutan dalam tiga bulan terakhir — yaitu, mereka berinvestasi dalam sekuritas berkelanjutan, misalnya. Di sini juga, Jerman tertinggal di belakang rata-rata: di Jerman enam persen. Di Eropa, Swedia unggul dalam hal ini (10 persen).

Di Asia, masyarakat umumnya lebih ingin berinvestasi secara berkelanjutan, misalnya di Indonesia (18 persen), India (16 persen), China dan Uni Emirat Arab (masing-masing 14 persen).

Namun, trennya terutama menuju investasi yang sadar lingkungan: Dalam dua belas bulan ke depan, mereka yang disurvei berencana untuk berinvestasi dalam investasi berkelanjutan lebih sering (12 persen berbanding delapan persen dalam tiga bulan terakhir). Di Jerman, nilai ini sedikit meningkat dua persen menjadi delapan persen.

pembelajaran “Masa depan layanan keuangandapat diperoleh di sini.


Mitra Blog Bank: YouGov

Mitra YouGov di Blog Bank

Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang konsep Mitra Blog Bank di sini.