Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Olympia 2032: Tunggal untuk Brisbane

tidakSetelah pengumuman baru-baru ini oleh Komite Olimpiade Internasional, muncul pertanyaan: apa yang harus digunakan untuk mengalihkan perhatian dari apa? Apakah pusat energi di Lausanne ingin mengalihkan perhatian dari kesengsaraan Tokyo yang rapuh dengan memutuskan – tidak harus mendesak – untuk mengusulkan kota Brisbane di Australia ke Majelis Umum untuk menjadi tuan rumah Olimpiade 2032 paling cepat 21 Juli? Atau apakah dia ingin menggunakan waktu ketika semua kritikus, berdasarkan Olimpiade Tokyo, memikirkan obsesi Olympia dengan uang, yang sepenuhnya terekspos oleh virus corona, untuk menghindari tugas permainan yang samar-samar dalam sebelas tahun dengan samar mungkin?

Mungkin keduanya. Satu hal yang pasti: Brisbane telah berhasil. Presiden Komite Olimpiade Internasional, Thomas Bach, mengumumkan Kamis malam, melalui konferensi video dari Lausanne, bahwa Komite Eksekutif telah dengan suara bulat mengadopsi proposal ke Majelis Umum. Karena Brisbane adalah satu-satunya kandidat IOC yang memiliki kesempatan untuk maju secara serius, dan karena anggota IOC hanya berkumpul untuk menunjukkan rencana Bach, orang-orang di Queensland di belakang Olimpiade dapat merayakannya sekarang.

Awal Februari, Eksekutif mengumumkan bahwa Brisbane adalah “kandidat pilihan”, satu-satunya yang akan melanjutkan dialog dengannya. Jadi sementara pemohon Australia memasuki rumah secara langsung, pihak berkepentingan lainnya bahkan belum memulai. Selain India, Indonesia, Qatar, Korea Selatan dan Utara, rombongan yang juga lolos ini antara lain adalah Rhein-Ruhr Initiative yang cukup terkejut, namun menyatakan tidak mau menyerah.

Pada hari Kamis, Bach menegaskan kembali dengan sangat rinci bahwa itu adalah proses yang “sangat transparan”. Pada tahun 2019, IOC memutuskan untuk mereformasi praktik pengadaannya, yang dimaksudkan untuk meningkatkan jumlah pelamar potensial setelah sebelumnya sangat berkurang. Selain itu, masalah korupsi dalam keanggotaan IOC harus diakhiri. “Komite tuan rumah masa depan” harus menjadi titik kontak dan perangkat inspeksi untuk semua. Tapi mungkin tidak ada yang akan membayangkan lari solo seperti itu di bawah prosedur baru.

“Ini adalah proposal yang mendukung Brisbane, tetapi juga mendukung dialog dengan pihak lain yang terlibat,” kata Bach. Presiden IOC telah mengatakan pada konferensi pers pada bulan Februari bahwa tidak ada konflik kepentingan mengenai Wakil Presiden IOC John Coates, salah satu pendukung terpentingnya. Ini tidak termasuk dalam keputusan dalam kasus Brisbane. Coates berada di samping beberapa pekerjaan kelas berat – antara lain, ia berjuang sebagai ketua Komite Koordinasi untuk menjadi tuan rumah Olimpiade Tokyo – serta kepala Komite Olimpiade Australia dan dengan demikian aplikasi nomor satu untuk Brisbane. Bach menyatakan bahwa semua yang tertarik pada 2032 ingin melanjutkan hingga 2036, dan bahkan 2040. “Saya tidak berpikir mereka akan siap untuk melanjutkan jika mereka melihat langkah itu dengan tegas,” katanya.

READ  MotoGP Trail juga merupakan bagian dari kawasan wisata baru