Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Olympia – Kemenangan Rapper di pertandingan Tokyo sekarang harus menyusul

Bagi Rapper, ini adalah ilusi, hampir seperti mengalahkan Axelsen. “Dia memiliki banyak hal dalam segala hal, pertahanan yang hebat dan serangan yang hebat,” kata unggulan Austria itu. “Tidak banyak yang kurang.” Dengan Koljonen, Wraber melihat peluang sukses menjadi sedikit lebih tinggi. “Dia juga terlatih secara teknis dan dapat menyerang dengan sangat baik. Tapi dia sedikit demam dan tidak sepenuhnya tidak sabar. Itu perbedaan dari kelas dunia mutlak.”

Wraber mempersiapkan lawan dengan mempelajari video; Dibandingkan langsung dengan keduanya, tertinggal 0: 1. “Namun, saya telah mengalahkan sejumlah pemain yang kehilangan Colonin. Selalu ada peluang.” Semua orang harus menerima syaratnya dulu, di aula bulu tangkis, seperti di tenis meja, AC agak bising. “Kami memiliki drift atau kereta api, itu jauh lebih cepat di satu sisi daripada di sisi lain.”

Sebagai aktor solo, Wraber telah ditunjuk sebagai Training Partners. “Sampai setidaknya ada tiga atau empat pemain bersama,” kata pelatihnya Krasimir Jankov. “Kami bersama Malta dan Azerbaijan, dan kami harus berlatih dengan kedua negara ini.” Tetapi hanya ada satu sesi dengan orang Malta, jika tidak pelatih yang bersangkutan akan berlatih dengan pelatih aktif. Pada hari Rabu, pemain Azerbaijan dari Indonesia diumumkan dengan kekuatan bermain yang lebih baik.

Sebelum memulai Sabtu lalu, Rapper berlatih dengan baik dengan pemain internasional Malaysia Iskandar Zurkernin di Südstadt, dan sekarang menghadapi pertandingan terbesar dalam karirnya hingga saat ini. Petenis Austria bawah tidak lagi meratapi kekalahan kualifikasi dari Rio de Janeiro pada 2016, saat itu ia kalah dari David Obernüster dalam perebutan tiket Olimpiade. “Ini agak menyenangkan bagiku sekarang,” kata Rapper.

READ  Wanita di seluruh dunia berisiko terkena penyakit kardiovaskular