Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pertunjukan perdana wanita Swiss di Tokyo 1964

Umum – Tokyo menjadi tuan rumah Olimpiade untuk pertama kalinya pada tahun 1964. Marianne Fankhauser-Gosweiler memberikan pemutaran perdana. Itu adalah partisipasi Olimpiade pertama Swiss di Olimpiade Musim Panas.

Setelah Tokyo memenangkan tuan rumah Olimpiade Musim Panas 1940, tetapi mengembalikannya sebelum dibatalkan karena Perang Dunia II, ibu kota Jepang merayakan parade Olimpiade pertamanya pada tahun 1964.

Dari sudut pandang Swiss, Olimpiade pertama yang diadakan di Asia menghasilkan empat medali. Pembalap Dressage Henri Chamartin dibedakan oleh kemenangan Olimpiade di individu dan medali perak di tim. Dalam judo, yang muncul di program Olimpiade untuk pertama kalinya, Eric Haney memenangkan medali perak. Pendayung Gottfried Kottmann mengambil perunggu di sampan.

Kantor berita, Sport Information, menulis bahwa keempat medali itu “tidak dimaksudkan untuk memancing pujian yang berlebihan.” Tidak semua atlet Swiss mampu memenuhi harapan yang diberikan kepada mereka. Di atas segalanya, pelaut, penembak, dan pesenam mengecewakan. “Apa yang kurang dari Swiss – dalam olahraga lain juga – adalah kemampuan untuk mengalahkan diri mereka sendiri pada kesempatan seperti itu,” komentar Al-Sport tentang kinerjanya.

Fankhauser-Gossweiler dengan logam mulia

Kontestan dressage Marianne Fankhauser-Gosweiler melebihi ekspektasi. Pemain berusia 21 tahun dari Schaffhausen tidak hanya memenangkan perak bersama tim, tetapi juga memainkan peran utama sebagai peserta Swiss pertama di Olimpiade Musim Panas. Sebagai satu-satunya wanita dalam tim, Fankhauser-Gosweiler mengatakan, dia “sering tersesat” di Desa Olimpiade, di mana pria dan wanita ditempatkan di akomodasi terpisah.

Bahkan perjalanan ke Tokyo adalah petualangan yang luar biasa baginya dan teman-teman berkudanya. Mesin harus berhenti lima kali dalam perjalanan ke Jepang untuk mengisi bahan bakar. Sebuah cacat di Rangoon di Myanmar hari ini menunda penerbangan 60 jam, sampai tim melewatkan upacara pembukaan. Yang tersisa dari Fankhauser-Gossweiler adalah keramahan dan keramahan orang Jepang. Teman jangka panjang reporter berkembang dari kenalan lokal mereka setelah mereka kembali ke Swiss.

READ  Bola basket - pemain bola basket 3x3 dengan kemenangan kualifikasi Olimpiade yang jelas - olahraga

Latina Olympian Paling Sukses

Ada beberapa prestasi penting di tingkat internasional. Atlet paling sukses di Tokyo adalah perenang Amerika Don Schulander, yang memenangkan medali emas empat kali. Pesenam Rusia Larisa Latynina menambahkan enam medali lagi untuk istirahatnya. Dengan 18 medali, 9 di antaranya adalah emas, atlet Rusia itu tetap menjadi atlet Olimpiade paling sukses hingga hari ini. Hanya Michael Phelps dari Amerika yang mengungguli Latina di Olimpiade 2008 di Beijing.

Amerika Bob Hayes memenangkan emas di kedua 100m dan estafet sprint dalam waktu rekor dunia. Fankhauser-Gosweiler bertemu dengan pelari berkulit gelap di Desa Olimpiade sebelum kompetisi dimulai. “Itu adalah pertemuan yang sangat menyentuh,” ungkapnya dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Sonntagszeitung. Empat tahun kemudian, Fankhauser-Gossweiler memenangkan perunggu Olimpiade bersama tim dan juga bertemu calon suaminya, pendayung Urs Fankhauser, di Mexico City.

Ketidaksepakatan politik dan keberangkatan

Pertandingan pertama yang diadakan di Tokyo dibayangi oleh perselisihan politik, tetapi juga menandai awal yang baru. Komite Olimpiade Internasional (IOC) telah mengecualikan China, Indonesia, Korea Utara, Vietnam Utara, dan Afrika Selatan. Jerman yang terbagi sementara bertanding untuk terakhir kalinya dengan tim gabungan.

Api Olimpiade dinyalakan pada upacara pembukaan oleh Yoshinori Sakai, seorang siswa yang lahir di Hiroshima pada tanggal 6 Agustus 1945, hari ketika bom atom dijatuhkan. Kaisar Jepang Hirohito meresmikan permainan yang merupakan semacam kembalinya ke pentas dunia bagi tuan rumah, salah satu agresor Perang Dunia II.