Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Omicron memiliki tingkat infeksi ulang yang lebih tinggi: Seberapa sering Anda dapat tertular virus corona? – Pengetahuan

Rendahnya angka infeksi dan penurunan kehidupan secara umum: Dua tahun setelah wabah epidemi, banyak yang merindukan rasa normal. Namun, peneliti memperingatkan bahwa Covid-19 bisa menemani kita dalam waktu yang lama. Karena virus semakin baik dan lebih baik menginfeksi orang berkali-kali.

Kasus infeksi ulang dari luar negeri telah dilaporkan. Hal ini terutama didorong oleh subtipe baru dari varian omicron – seperti BA.2 dan BA2.12.1 di AS, atau BA.4 dan BA.5 di Afrika Selatan.

Selain itu, para ilmuwan tampaknya sangat mungkin bahwa orang yang terinfeksi akan terinfeksi tidak hanya untuk kedua, tetapi untuk ketiga atau keempat kalinya. “Virus ini akan terus berkembang,” kata ahli epidemiologi Juliette Pulliam kepada surat kabar Amerika.Waktu New York“Dan kemungkinan ada lebih banyak orang yang terinfeksi ulang selama hidup mereka.”

Infeksi Corona: tingkat kekambuhan omicron jauh lebih tinggi

Bersama peneliti lain, Pulliam mengevaluasi data korona dari Afrika Selatan – mengakui bahwa tingkat infeksi ulang omicron secara signifikan lebih tinggi daripada variabel sebelumnya. Tim menerbitkan temuannya di jurnal.Sains“.

Mungkin juga ada korban sekunder di Delta. Namun, antara September dan November 2021, ketika Omicron ditemukan, tingkat infeksi meningkat lagi dengan cepat.

Menurut Robert Koch Institute (RKI), BA.2 juga merupakan alternatif dominan untuk corona di Eropa (per 20 Mei). Namun, menanggapi pertanyaan dari Tagesspiegel, organisasi tersebut mengatakan bahwa dengan itu, masih belum ada informasi tentang kasus infeksi ulang di Jerman dari data pendaftaran.

READ  Konferensi Iklim COP26: Deforestasi harus diakhiri

Setelah program diperbarui pada November 2021, “pada awalnya mungkin bagi otoritas kesehatan untuk mengumpulkan informasi tambahan secara sistematis tentang kasus infeksi ulang.” Namun, analisis terkait hanya dapat dilakukan dan dipublikasikan setelah data yang memadai telah dikirim ke RKI.

Di negara-negara seperti Afrika Selatan dan Amerika Serikat, di sisi lain, penyakit korona berulang bisa lebih terlihat karena lebih banyak orang yang telah disembuhkan dan divaksinasi secara keseluruhan. “Persepsi melipatgandakan apa yang sudah terjadi secara biologis,” jelas Pulliam. “Ada lebih banyak orang yang bisa terkena infeksi lagi.”

Proses penularan di sekitar Omikron membantah anggapan bahwa hanya varian baru yang dapat menyebabkan lebih banyak infeksi. Meskipun sangat mirip, subtipe omicron cukup berbeda satu sama lain sehingga infeksi dengan satu subtipe omicron tidak mencegah infeksi lebih lanjut dengan yang lain (infeksi ulang dengan subtipe yang sama juga dapat dilakukan, tetapi kemungkinannya kecil).

Berbagai penyakit korona: ada kabar baik dan buruk

Mirip dengan flu virus influenza, peneliti memprediksi wabah korona setahun sekali. Sebaliknya, SARS-CoV-2 tampaknya berperilaku seperti virus corona dingin yang beredar sepanjang tahun. Menurut ahli epidemiologi Jeffrey Shaman dari Universitas Columbia di New York, orang dapat terinfeksi virus ini “beberapa kali dalam setahun.”

[Wenn Sie alle aktuellen Entwicklungen zur Coronavirus-Pandemie live auf Ihr Handy haben wollen, empfehlen wir Ihnen unsere App, die Sie hier für Apple- und Android-Geräte herunterladen können.]

Jika ini juga berlaku untuk Corona, maka ada kabar baik dan buruknya. Kabar baiknya: Setiap orang yang telah divaksinasi corona masih memiliki perlindungan dasar dari perjalanan penyakit parah. Selain itu, infeksi ulang akut dengan varian omicron relatif tidak mungkin.

READ  Indonesia hentikan ekspor minyak sawit karena kenaikan harga

Berita buruknya: Infeksi apa pun membawa risiko mengembangkan Long Covid. Tingkat keparahan risiko penyakit Omicron ini tidak dapat diperkirakan saat ini.

Pencarian untuk Corona: seperti apa masa depan?

Pendekatan masa depan untuk memerangi epidemi sekarang sedang dibahas. “Jika kita terus melakukannya seperti yang kita lakukan sekarang, kebanyakan orang akan terinfeksi setidaknya beberapa kali dalam setahun,” kata Kristian Andersen, ahli virus di Scripps Research Institute di San Diego, menurut New York Times.

Ilmuwan Afrika Selatan menyerukan agar infeksi ulang di masa depan dilacak. Dari sudut pandang para ahli, penting juga untuk dapat mengimbangi virus, vaksin corona harus dikembangkan lebih cepat dari sebelumnya.