Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Schultz di Afrika Selatan: Ramaphosa terus menolak sanksi terhadap Rusia – Politik

Kata “perang” tidak pernah terlintas di bibirnya. Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa, seperti yang dia katakan sendiri, menghabiskan “beberapa menit yang baik” sendirian dengan Kanselir Olaf Schultz. Menit panjang di mana Schultz mencoba menjauhkan tuan rumahnya setidaknya sedikit dari Rusia, agresor perang melawan Ukraina. Ramaphosa sekarang mengatakan dia “terkesan” dengan komentar tamunya, tetapi jelas tidak yakin. “Konflik,” sebagaimana Ramaphosa menyebut perang, hanya dapat diakhiri dengan “dialog, negosiasi, dan kerja sama.”

Dalam perjalanan tiga hari ke Afrika, kanselir prihatin dengan menekankan komitmen Jerman ke benua itu, tetapi juga dengan mencari sekutu untuk mengambil sikap yang lebih keras terhadap Rusia. Schulz tidak bisa menutupi penolakan yang diberikan Ramaphosa kepadanya pada hari Selasa di leg terakhir. Dia mengatakan dia senang bahwa perspektif Afrika Selatan dibahas. “Pak Presiden, saya kira penting untuk melanjutkan pembicaraan ini secara lebih intensif,” katanya. Afrika Selatan telah menahan diri untuk tidak mengutuk serangan di PBB dan menentang sanksi terhadap Rusia.

Ramaphosa juga tidak menyimpang dari posisi ini di pihak Schulz. Presiden mengacu pada “dampak jangka panjang” dari sanksi terhadap mereka “yang bukan bagian dari konflik.” Kenaikan harga pangan dan energi yang cepat sebagai akibat dari perang setidaknya mempengaruhi negara-negara Afrika. Schultz menegaskan bahwa salah satu dari mereka “sadar sepenuhnya akan konsekuensi serius dari perang di Afrika ini”.

Oleh karena itu, Jerman sebagai presiden G7 telah membuat proposal konkrit untuk mengurangi konsekuensinya. Ramaphosa tampaknya tidak yakin. Dia menambahkan bahwa Afrika Selatan tahu dari pengalaman pribadi bahwa hanya dialog dan negosiasi yang membawa kesuksesan. Ada juga sanksi terhadap rezim apartheid di Afrika Selatan. Tetapi faktor yang menentukan adalah: “Negosiasi mengakhiri mimpi buruk apartheid.”

READ  Waktu: Tidak ada orang Jerman di antara 100 orang paling berpengaruh

Afrika Selatan terbuka dalam hal ‘klub iklim’.

Namun, Schulze tidak ingin pulang tanpa pesan unit. Dia menegaskan bahwa “kedua negara kita berbagi rasa hormat terhadap budaya demokrasi dan tatanan dunia multilateral berbasis aturan.” Dia mengingat KTT G7 di Elmau pada akhir Juni, yang diundang Ramaphosa sebagai tamu. “Dari sana, dari Elmau, sinyal bersama harus muncul dari negara-negara demokrasi kuat yang sadar akan tanggung jawab global mereka,” janjinya. Selain Afrika Selatan, Schulze juga mengundang Senegal, India, Indonesia dan Argentina sebagai negara tamu. Dia berharap, katanya, untuk “inisiatif konkret” untuk perlindungan iklim, investasi berkelanjutan, ketahanan pangan, dan kesehatan global.

Terakhir, Schulz ingin mendapatkan dukungan untuk proyek “Klub Iklim” di Elmau. Ini bertujuan untuk memperkuat kerja sama antara negara-negara yang ingin memimpin dalam mencapai tujuan iklim Paris. Krisis iklim hanya dapat diatasi melalui kerja sama internasional. Jerman tidak ingin menyimpan pengalamannya dalam mengembangkan energi terbarukan untuk dirinya sendiri. Afrika Selatan menderita hambatan pasokan energi dan sangat bergantung pada batu bara. Ramaphosa mengatakan mereka sedang bekerja untuk transisi ke ekonomi yang lebih ramah iklim, dan menyambut kemitraan yang direncanakan.

Sebelum pemberhentian terakhirnya di Afrika Selatan, Schulz berjanji bahwa tentara Jerman akan terus berada di wilayah itu pada hari Senin di Niger. Setelah mengunjungi misi tentara Jerman “Gazelle” untuk melatih pasukan khusus Nigeria untuk memerangi milisi teroris ISIS, ia berbicara tentang “kerja sama yang berhasil yang juga dimaksudkan untuk jangka panjang”. Pekan lalu, Bundestag memperluas misi ini dan menyetujui partisipasi militer Jerman lebih lanjut dalam misi stabilisasi PBB MINUSMA di negara tetangga Mali.

Namun, belum jelas apakah dan bagaimana penarikan yang diumumkan Prancis dapat dikompensasi. Situasi belum membaik “dengan fakta bahwa tentara bayaran Rusia sekarang aktif di Mali.” Mereka dituduh melakukan kejahatan terhadap penduduk sipil di pihak tentara Mali.

READ  Berita Fonds - aktuelle Nachrichten zu Fonds Partner