Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Omong kosong yang indah! Kapasitas tinja yang diremehkan – Radio SRF 1

Isi

Bangku itu bukan “wah” tapi “wow”.

Ada banyak hal yang dapat Anda lakukan dengan kotoran daripada hanya membuangnya: Berikut adalah empat cara untuk memanfaatkan kotoran

1. Pupuk kandang dan pupuk dari kotoran

Sekitar 1.000 toilet kompos portabel digunakan di Swiss. Tren ini sedang meningkat, kata Louise Carpentier dari asosiasi Va-Loo, yang ingin mempromosikan sistem pembuangan limbah sirkular di Swiss. Kompos yang berasal dari feses merupakan makanan bagi tanaman di pekarangan dan balkon. Karena jenis pupuk atau kompos ini tidak ada dalam Daftar Positif Federal, pupuk ini tidak tersedia secara komersial.

Mengapa menghemat air di Moated Castle di Swiss?


kotak terbuka
tutup kotaknya

“Kami memiliki banyak air di Kastil Berparit di Swiss,” kata Louise Carpentier dari Asosiasi Va-Loo. Namun, perubahan iklim juga terjadi di sini. Selalu ada musim panas yang kering. Selain itu, pengolahan air limbah membutuhkan energi yang cukup besar.”

Faktanya: Angka dari EAWAG Water Hub di Dubendorf menunjukkan bahwa 142 liter air dikonsumsi per orang per hari di rumah tangga Swiss. Kami membutuhkan sepertiga dari itu untuk membersihkan toilet. “Kami dapat mendaur ulang tinja dengan lebih sedikit air dan menggunakannya dengan cara yang lebih masuk akal,” kata Louise Carpentier dari Va-Loo.

Pandangan lain menanyakan pertanyaan dasar: “Bagaimana kita ingin menggunakan sumber daya kita? Tantangan apa yang kita hadapi sebagai akibat dari perubahan iklim? “Tanya Karina Doll dari Water Hub. Sudah ada daerah dengan lebih sedikit air dan kekeringan yang lebih parah. “Ini membutuhkan berbagai solusi untuk lebih spesifik dengan konteks lokal.”

READ  Kesehatan: Thailand terbuka untuk turis lagi

Ada juga toilet melingkar yang dipasang secara permanen yang menghasilkan kompos. Beberapa koperasi di Swiss sudah mengandalkan sistem seperti itu. Salah satunya adalah pemukiman Soubeyran di Jenewa, yang dimiliki oleh Equilibre Co-operative.

Menyingkirkan kotoran dengan air minum itu bodoh.

Air olahan mengalir dari kamar mandi dan dapur melalui jamban pemukiman. Di balkon, warga seperti Dania Stasios menggunakan pupuk tinja yang dibuat dari cacing dan bakteri dalam pengolahan limbah pemukiman.

Carpenter, seorang ahli dalam sistem peredaran darah, mengatakan kompos tinja juga penting untuk pertanian. Sekarang perwakilan pertanian berpartisipasi dalam Va-Loo.

Tetapi orang tidak hanya makan vitamin dan hal-hal sehat lainnya. Residu obat-obatan atau obat-obatan juga dapat ditemukan di tinja. Namun, dimungkinkan untuk menghasilkan kompos tinja yang tidak berbahaya, kata Louise Carpentier.

2. Pelet tinja untuk pemanasan dan memasak

Energi dapat diperoleh kembali dari pembilasan air dari toilet, kata Karina Dole dari Water Hub dari EAWAG Research Institute di Dubendorf. Pelet bisa dibuat dari kotoran, misalnya. Ini sebanding dengan serat kayu dan dapat memberikan energi dan panas untuk industri dan rumah.

Beginilah cara kerja daur ulang air


kotak terbuka
tutup kotaknya

Kami mendaur ulang kardus, kertas, dan hewan peliharaan – mengapa tidak menggunakan air juga?

Di Pusat Air di EAWAG (Pusat Penelitian Air untuk Bidang ETH) di Dübendorf, air limbah mengalir dalam lima tabung berbeda. Perbedaan dibuat antara air abu-abu ringan dan berat (air kamar mandi dan dapur), air kuning (urin) dan air hitam (kotoran).

Mengapa divisi ini?

Air limbah bukan hanya air limbah, karena air limbah tercemar berbeda. Jika Anda ingin memulihkan sesuatu dari air limbah ini, ada baiknya memisahkannya, jelas Carina Doll of Water Hub. Urine hanya membentuk sekitar satu persen dari air limbah, tetapi mengandung nutrisi paling banyak. Pemisahan yang bersih memungkinkan air limbah didaur ulang dengan lebih efisien.

READ  Indonesia adalah negara pertama yang menyetujui vaksin Novavax Corona

Bagaimana cara memisahkan urin dari feses?

Di Water Hub, eksperimen dilakukan menggunakan toilet khusus: urin dipisahkan dari kotoran. Berkat “prinsip teko”, urin mengalir melalui lubang yang dibuat khusus alih-alih dicuci dengan kotoran.

Ini bekerja seperti teko yang mengganggu, dengan teh yang mengalir di sepanjang tepi teko daripada langsung ke dalam cangkir. Orang-orang yang pandai di balik toilet gulung ini telah memanfaatkan apa yang mengganggu Anda saat minum teh. Dengan cara ini, air limbah dapat dipisahkan dengan bersih.

3. Kotoran yang terbuat dari pakan ternak

Larva lalat tentara memakan kotoran dan merupakan makanan bergizi untuk ayam dan ikan. Larva memakan kotoran dari mana pakan ternak dapat diperoleh. EAWAG memiliki pabrik percontohan di Indonesia.

Keterangan:

sampel tinja kering

SRF, Rina Thiele

4. Bioplastik dari tabung astronot

Para astronot juga harus pergi. Alih-alih menyiram isi toilet ke dalam ruang, kotoran dapat digunakan sebagai bahan baku yang berharga untuk suku cadang. Penelitian dari Kanada menunjukkan bahwa bakteri yang dimodifikasi secara genetik mengubah tinja menjadi bioplastik. Plastik ini harus dapat diproses menjadi bagian-bagian dalam printer 3D.

SRF Radio 3, Entry, 1 Juni 2022, pukul 15:00.