Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Vaksin baru, tanaman dan protein, melindungi dari…

Vaksin baru, tanaman dan protein, melindungi dari…

/ Hango, stok.adobe.com

Kota Quebec dan Beijing – Efek perlindungan yang menurun dengan cepat dari vaksin mRNA dan infeksi penetran berulang yang disebabkan oleh varian virus baru menunjukkan bahwa tidak ada vaksin yang ideal untuk COVID-19 telah ditemukan. Dalam Jurnal Kedokteran New England (2022; DOI: 10.1056 / NEJMoa2201300 Dan NEJMoa2202261) Hasil studi fase III pada dua vaksin yang diproduksi menggunakan platform teknologi lain sekarang disajikan.

Vaksin CoVLP dari Medicago yang berbasis di Quebec City dibuat dari daun Nicotiana benthamiana, tanaman tembakau asli Australia. Tanaman ini sudah lama digunakan dalam penelitian karena banyak terinfeksi virus. SARS-CoV-2 bukan salah satunya, tetapi peneliti Kanada mampu mengintegrasikan gen SARS-CoV-2 ke dalam sel tanaman tembakau dengan bantuan bakteri (Agrobacterium tumefaciens).

Tanaman kemudian menghasilkan partikel mirip virus yang disebut “partikel mirip virus corona” (CoVLP), yang dapat diisolasi dari daun tanaman. CoVLP tidak menular karena tidak mengandung gen. Namun, ia membawa antigen SARS-CoV-2 di permukaannya, yang membuatnya menarik sebagai vaksin. AS03 adjuvant dari produsen GlaxoSmithKline ditambahkan ke vaksin, yang baru-baru ini disetujui sebagai Covifenz di Kanada.

Uji coba Fase 3 dilakukan di Argentina, Brasil, Kanada, Meksiko, Inggris, dan Amerika Serikat antara Maret dan September tahun lalu. Di 85 pusat, 24.141 orang dewasa muda (median 29 tahun) menerima dua suntikan intramuskular CoVLP atau plasebo dengan jarak 21 hari.

Dalam satu setengah bulan setelah dosis kedua, ada 165 kasus gejala yang dikonfirmasi, 40 di antaranya terjadi pada kelompok vaksin dan 125 pada kelompok plasebo. Karen Hager dari produsen Medicago dan rekan menentukan kemanjuran vaksin pada 69,5%, yang signifikan dengan interval kepercayaan 95% dari 56,7% menjadi 78,8%.

READ  Di negara-negara inilah wisatawan paling sering sakit

Efek perlindungan terhadap penyakit sedang sampai berat adalah 78,8% (55,8-90,8%) dalam analisis post-hoc. Pada peserta yang negatif pada awal, kemanjuran vaksin terhadap semua keparahan penyakit adalah 74,0% (62,1-82,5%). Menariknya, viral load rata-rata pada swab dari vaksin superinfeksi adalah 100 kali lebih rendah daripada kelompok plasebo.

Vaksin COVID-19 ZF2001 dari produsen China Anhui Zhifei Longcom dari Beijing, seperti NVX-CoV2373 dari Novavax, termasuk dalam vaksin berbasis protein. Sementara NVX-CoV2373 mengandung protein lonjakan lengkap, ZF2001 hanya terdiri dari fragmen situs pengikatan reseptor (RBD), dengan dua RBD terhubung satu sama lain melalui jembatan disulfida. Karena antibodi terhadap RBD memiliki efek penetral yang paling kuat, vaksin berbasis RBD semacam itu menjanjikan perlindungan yang optimal.

ZF2001 dibandingkan dengan plasebo di 31 pusat di Ekuador, Indonesia, Uzbekistan, dan Pakistan dari 12 Desember 2020 hingga 15 Desember 2021 (tinjauan keamanan tambahan di pusat di Cina). Peserta menerima tiga dosis vaksin pada interval 30 hari. Dalam enam bulan setelah vaksinasi, ada 158 infeksi tanpa gejala pada kelompok ZF2001 versus 580 pada kelompok plasebo.

Tim yang dipimpin oleh Lidong Gao dari Akademi Ilmu Pengetahuan China di Beijing memperkirakan kemanjuran vaksin mencapai 75,7% (71,0-79,8%). Kasus serius atau kritis COVID-19 terjadi pada 6 vaksin dan 43 survivor, memberikan efikasi vaksin sebesar 87,6% (70,6-95,7%).

Kematian terkait COVID-19 terjadi pada dua dan dua belas peserta, masing-masing. Kemanjuran vaksin di sini adalah 86,5% (38,9-98,5%). Masalah keamanan tidak ditunjukkan dalam penelitian ini. ZF2001 sekarang disetujui sebagai Zifivax di Cina, Uzbekistan, Indonesia dan Kolombia.

Keuntungan dari kedua vaksin tersebut adalah, seperti Nuvaxovid, mereka dapat disimpan pada suhu lemari es normal, sehingga lebih mudah digunakan di negara-negara miskin sumber daya. Karena studinya relatif terlambat, kemanjuran vaksin harus dievaluasi dengan latar belakang gelombang alfa dan delta, karena efek perlindungan vaksin mRNA, yang 95% efektif dalam studi klinis, berkurang. Tidak ada data yang tersedia mengenai efek perlindungan terhadap Omikron. © rme / aerzteblatt.de

READ  Perdagangan daging anjing sedang booming di Indonesia