Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Orang” terpenting di dunia seni pada tahun 2021 adalah ERC-721

Setelah gerakan “Black Lives Matter” tahun lalu, pertunjukan sekarang mengikuti: Menurut juri anonim, ERC-721 menduduki puncak daftar “Power 100” dari tokoh dan gerakan paling berpengaruh di dunia seni tahun ini. Tahun ini, tempat pertama ditempati oleh kumpulan huruf dan angka terenkripsi, yang terkait dengan Non-Exchangeable Tokens Protocol (NFT).

NFT (token yang hampir tidak dapat diganti dalam bahasa Jerman) adalah file yang dilindungi berdasarkan arsitektur teknologi blockchain. Ini berarti bahwa token unik diikat ke pabrik dan diamankan oleh blockchain. Sebagai pembeli seni ini, seseorang memiliki sertifikat keaslian untuk file tersebut dan oleh karena itu asli.

Juri menamai proyek CryptoPunks, yang dibuat beberapa tahun yang lalu, sebagai contoh karya seni NFT, di mana pihak yang berkepentingan dapat membeli gambar 2D unik yang dihasilkan secara digital. Meskipun masih belum jelas apakah NFT adalah hype jangka pendek atau akan memantapkan dirinya di dunia seni, sejumlah museum, seniman, dan galeri telah membahas topik tersebut dalam 12 bulan terakhir, menurut juri. Harga besar telah dicapai untuk karya-karya seperti seniman digital Beeple. Baru-baru ini pada bulan Maret tahun ini, ketika file NFT Beeple mencapai rekor $69 juta di lelang di New York.

Artis sejati mengikuti di tempat ketiga

Tempat kedua dalam “Power 100” jatuh ke tangan antropolog Amerika Anna L. Tsing, yang mendapat penghargaan atas karyanya dalam interaksi seni dan sains dalam menghadapi bencana lingkungan. Melalui representasinya – antara lain dari sudut pandang jamur – dia menciptakan ruang untuk perspektif baru.

Di tempat ketiga datang artis papan atas yang sesungguhnya: grup Indonesia Ruangrupa, yang merupakan direktur artistik dari Documenta in Kassel yang akan datang. Seniman Jerman Anne Imhof, pemenang Singa Emas 2017 dengan Paviliun Jerman di Venesia, menempati posisi kelima. Juri memberikan penekanan khusus pada “lanskap gelap, abstrak, dan ritualistiknya” dan memberikan penghormatan kepada sang seniman dalam pameran terbesarnya hingga saat ini, Nature’s Mortis di Palais de Tokyo di Paris.

READ  Indonesia: Corona Test Center beberapa kali menggunakan tongkat tes

Ini diikuti oleh beberapa nama yang lebih terkenal seperti artis Denmark Alvor Eliasson (tempat ke-15), pengusaha dan kolektor seni Prancis François Pinault (sekali tahun 2007 di nomor 1 dan sekarang di 33) dan artis Ai Weiwei (keseluruhan terakhir di nomor 69 , sekarang maju) ke 39).

Dikenal terbawah dalam peringkat

Pada akhirnya, ada baiknya melihat peringkat terbawah. Pendiri Facebook Mark Zuckerberg baru saja berhasil masuk ke daftar “Power 100”. mengapa? Dengan perusahaan raksasanya, dia mencoba menentukan arah ke mana kita akan mengalami budaya virtual di masa depan, termasuk seni, menurut juri.

Kriteria pemilihan juri adalah bahwa gerakan dan kepribadian selama dua belas bulan terakhir memiliki dampak global yang aktif pada bagaimana seni kontemporer diciptakan.