Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Terumbu karang apa yang masih bisa diselamatkan?

Peneliti menggunakan metode dari ekonomi untuk memprioritaskan perlindungan laut.

Teori portofolio membantu investor memilih investasi yang tepat. Singkatnya, ekonom Amerika Harry Markowitz merekomendasikan untuk beralih saham dan tidak meletakkan semuanya dalam satu kartu. Para peneliti menggunakan strategi ini sebagai model untuk memilih 50 terumbu karang di seluruh dunia yang memiliki peluang terbaik untuk bertahan dari konsekuensi perubahan iklim.

Para ilmuwan memperhitungkan tidak hanya latar belakang lingkungan, tetapi juga aspek sosial, ekonomi, kesehatan dan gizi masyarakat di dekat terumbu. Ove Hoegh-Guldberg, ilmuwan iklim Universitas Queensland yang ikut memimpin proyek 50 Terumbu Karang, mengatakan kepada The Guardian bahwa strategi portofolio telah membantu mereka membuat keputusan tentang terumbu karang mana yang berharga selama pergantian abad. “Ini kesempatan terbaik kami untuk memiliki masa depan jangka panjang bagi terumbu karang,” katanya.

Sebuah penelitian di bulan Oktober menunjukkan betapa mengerikannya kondisi terumbu karang saat ini. Dia menganalisis kesehatan terumbu karang dan menyimpulkan bahwa 14 persen terumbu karang dunia telah hilang dalam waktu kurang dari satu dekade. Sebagian besar terumbu karang telah menjadi korban peristiwa pemutihan.

Pemutihan disebabkan oleh peningkatan suhu air dan dengan demikian dipicu oleh perubahan iklim. Selama pemutihan, simbiosis cnidaria dengan sejenis ganggang yang menyediakan energi bagi karang dan memberi mereka warna cerah terganggu. Meskipun hewan dapat pulih dari pemutihan, jika hal ini berlangsung lama atau sering berulang, karang akan sering mati total.

Setengah dari semua terumbu karang di Great Barrier Reef telah menghilang

Perkiraan mengasumsikan bahwa bahkan dengan pemanasan global 1,5°C di atas tingkat pra-industri, 70 hingga 90 persen terumbu karang akan hilang. Great Barrier Reef, terumbu karang terbesar di Bumi, telah mengalami total lima peristiwa pemutihan besar sejak 1998. 80 persen serangan individu telah memutih parah sekali, dua kali, atau bahkan tiga kali sejak 2016, sebagaimana dibuktikan oleh sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal The Great Barrier Reef. jurnal Khusus “Biologi Lancar”. Hanya 2% dari Great Barrier Reef yang benar-benar terhindar dari pemutihan.

READ  Wawancara dengan ilmuwan perilaku - ketahui cara meyakinkan lawan vaksin

Pada Oktober 2020, studi lain oleh James Cook University menemukan bahwa setengah dari semua terumbu karang di Great Barrier Reef telah hilang sejak 1990-an. Ini telah menunjukkan bahwa bahkan ukuran karang yang tipis saja tidak cukup untuk menjamin kelangsungan hidupnya.

Agar akhirnya dapat membuat keputusan, para ilmuwan membagi terumbu karang di seluruh dunia menjadi “unit bioklimatik” seluas 500 kilometer persegi. 174 pengukuran diperiksa, dibagi menjadi lima kategori, termasuk evolusi dan prediksi suhu, pengasaman laut, spesies invasif, aktivitas siklon, dan kontak dengan karang lain. Teori portofolio akhirnya membantu mengidentifikasi ancaman dan menentukan terumbu mana yang memiliki peluang terbaik untuk melampaui risiko masa depan dari perubahan iklim.

Hawaii tidak ada dalam daftar

Proyek ini memilih terumbu karang di Timur Tengah, Afrika Utara dan Timur, Australia, Karibia, Kepulauan Pasifik, Amerika Selatan, Asia Tenggara dan Selatan. Di antara terumbu karang tersebut adalah bagian dari Great Barrier Reef di Australia, terumbu karang di Laut Merah dan bagian dari Segitiga Terumbu Karang di sekitar Indonesia, Malaysia, Papua Nugini dan Filipina. Namun, banyak area ekologi penting seperti Hawaii dan Mesoamerika Barrier Reef tidak disertakan.

Tiga tahun setelah penelitian itu diterbitkan, sebuah laporan menemukan bahwa “Pendekatan 50 Karang” telah membantu setidaknya 26 organisasi dan delapan donor memprioritaskan hampir 60 ekosistem terumbu karang di lebih dari 40 negara.

Terumbu karang adalah rumah bagi seperempat dari semua spesies hewan dan tumbuhan laut: keturunan ikan tumbuh di labirin bercabang, terlindung dari pemangsa dan keinginan alam. Tapi itu juga sangat diperlukan bagi manusia: lebih dari 500 juta orang di seluruh dunia bergantung pada terumbu karang. Misalnya, terumbu karang melindungi daerah pesisir dari erosi saat badai. Mereka juga menyediakan sumber pendapatan penting – tidak hanya di bidang pariwisata. Di banyak negara tropis seperti Malaysia atau Indonesia, penangkapan ikan adalah salah satu sumber makanan utama dan tanpa terumbu karang populasi mereka juga menghilang.

READ  Diskusi - Debat Kolonial

Karang, seperti ubur-ubur dan anemon laut, termasuk dalam cnidaria, tetapi mereka juga memiliki beberapa karakteristik yang sama dengan batu dan tumbuhan. Misalnya, mereka menghasilkan kerangka batu kapur dan hidup dalam kemitraan yang erat dengan ganggang kecil. Yang terakhir memberi karang warna cerah dan menghasilkan makanan untuk mereka dengan bantuan sinar matahari.

Cobalah untuk mengisi kembali karang

Karena karang bereproduksi secara seksual, tetapi juga secara aseksual, dapat dipastikan bahwa bagian dari karang yang rusak dapat terus tumbuh di dasar laut dan membentuk stok karang baru. Yang terakhir ini memungkinkan para peneliti untuk: Di dalam untuk membantu karang.

Di Indonesia, misalnya, Andrew Taylor, ahli biologi kelautan Kanada dan direktur Blue Corner Marine Research, telah mengerjakan proyek restorasi terumbu karang sejak 2018. Di laut lepas Nusa Penida, sebuah pulau di tenggara Bali, terumbu karang telah rusak parah oleh Limbah, budidaya alga, penangkapan ikan berlebihan, dan pembangunan pelabuhan feri baru. Namun setelah Taylor dan timnya menempati lebih dari 15.000 bagian karang di lebih dari 300 bangunan, bekas “gurun bawah laut” itu kini sekali lagi berubah menjadi semacam taman karang, tempat ikan dan hewan laut lainnya juga kembali.